WELCOME MARCH!!!

Gak kerasa udah bulan Maret aja nih ya.
Jadi inget nih bulan Maret taun lalu perjuangan gue mulai terukir manis di kandang cacing yang sangat sederhana ini, Rhythm Of My Struggle.
Dari perjuangan melawan raja kegelapan UAN, UAS, sampe antek-antek ujian masuk PTN lainnya.
Gue gak nyesel nyimpen semua memori itu di dalem kandang cacing gue yang gak jelas banget ini.
Karena sekarang, saat ini, gue bisa tersenyum saat baca itu semua 

Lagu kenangan gue jaman perjuangan dulu adalah lagunya Bondan & Fade 2 Black yang Ya Sudahlah ama Mariah Carey yang Through the rain. Sekarang kalo denger lagu ini rasanya gue pengen nangis. Beneran deh. Gak boong gue. 


Tapi yang paling berkesan tuh yang Ya Sudahlah.


Kenapa sih lagu ini begitu dalem buat gue?


Soalnya waktu jaman perjuangan dulu, ibu sering banget nyanyi ini, lagu yang gue tau ditujuin buat nyemangatin gue. Waktu gue jatoh, waktu gue nangis tiap liat pengumuman, waktu gue gagal di tempat impian gue, waktu gue bener-bener ngerasa gue gak punya harapan lagi. Bener-bener bikin gue pengen nangis tiap inget masa-masa itu.


Masih jelas banget di ingatan gue, waktu gue gak bisa tidur gara-gara nunggu pengumuman tahap 2 STIS,
waktu gue online twitter ampe pagi ama Intan Komarawati ama Muhammad Iqbal,
waktu paginya waktu gue liat pengumuman ternyata gue gak lolos,
waktu gue nahan tangis pas ditanya gimana hasilnya ama ibu ama bapak (padahal mau pergi jogging),
waktu gue nangis sepanjang jalan pas lagi jogging (udah kaya di pelem-pelem),
waktu gue bener-bener down,
waktu gue gak mau makan,
waktu gue gak napsu ngapa-ngapain selama seminggu,
waktu malem-malem gue nangis sendirian, terus bapak nyamperin gue, ngasih gue semangat,
Semuanya, gue inget..

Waktu itu, semangat hidup gue bener-bener ada di bawah garis kemiskinan. Bener-bener down, dan gak tau mesti ngapain. Untungnya gue punya bapak ama ibu yang baik banget ama gue, yang selalu nyemangatin gue, walaupun gue udah ngecewain mereka. 


"Ade jangan gini terus. Ibu sedih kalo ade kaya gini. Allah pasti punya jalan lain untuk ade. Kuliah gak harus di negeri ko, de. Kalo semua orang di negeri, nanti yang punya swasta ngasih makan anaknya pake apa?"

Sebuah ucapan yang gak bakal pernah gue lupain.
Ucapan yang sangat amat membesarkan sekaligus menyayat hati.

Dan sekarang, semua kesempatan itu dateng lagi.
Tapi gue masih ragu.
Bukannya gak mau.

Aku serahkan semua padamu, wahai waktu.. (He??)