31 January 2012

Dear Jenderal..



Kali ini gue pengen cerita serem.
Bukan.
Bukan cerita Ruvita Sari si artis cilik yang lebay abis itu.
Kebanyakan nonton sinetron tuh anak. Kesian..
Bukan juga tentang Afriani Susanti yang lagi melalang buana di berita dan infotainment Indonesia.


Sumpah kali ini gue bakal cerita serem.
Beneran serem.
Tatap mata saya..
Buat yang gak kuat, tinggal lambaikan tangan ya ke arah kamera.

Oke. Lanjut.

Udah seminggu ini bahan obrolan di rumah gue gak ganti-ganti.
Lagi jadi trending topic gitu lah.
Yap. Setan lagi jadi primadona di obrolan orang-orang rumah gue.

Gambar pinjeman nih jenderal

Ini semua gara-gara minggu kemaren gue sekeluarga nginep di rumah kakak sepupu gue di Subang.
Sebut aja mas Matahari.
Waktu disana gue udah ngerasa kalo rumah itu gak beres.
FYI, mas Matahari itu TNI AU, dan dia dapet rumah dinas disana.
Nah rumahnya itu lebih mirip kandang setan daripada rumah tinggal.

Lampu remang-remang, langit-langit tinggi maksimal, hawa-hawa mistis menyerbak ke seluruh ruangan.


Pas baru dateng istrinya mas Matahari tau-tau nyuruh gue ke belakang terus bilang,
"Serem ya de?"

Dan kecurigaan gue makin kuat karena selama di sana anaknya mas Matahari yang baru 2 bulan kerjanya nangis mulu tiap melek.
Nah kalo diajak ke ruang tamu dia liat ke arah pojok kiri atas terus.
Anaknya kakaknya mas Matahari yang baru 5 bulan pun selalu ngeliat ke arah yang sama tiap ada di ruang tamu.


Pulang dari sana mulai deh betebaran cerita-cerita mistis.
Dari ibu gue yang diliatin sosok gede ite keluar dari kamar belakang, suara-suara aneh tengah malem, sampe makhluk yang kejepret kamera kakaknya mas Matahari.


Merinding.


Dan cerita mistis makin menjadi waktu tiba-tiba tipi di rumah gue gak bisa nyala.
Padahal masih lumayan baru loh.

LOH?? APA HUBUNGANNYA COBAAAAA??

Ya tadinya gue pikir gak ada hubungannya.
Tadinya gue pikir tipi gue kesamber geledek.
Tadinya gue pikir tipi gue bakal diganti tipi DIGITEC lagi kaya dulu (klik ini untuk baca ceritanya).
Tadinya gue pikir gue mendingan jadi artis aja daripada jadi guru. (?)
Oke yang terakhir mungkin cuman obesesi gue yang gak kesampean.


Tau-tau suatu sore, bapak bilang 'sesuatu' yang di Subang ngikut ke rumah.
Dan dia yang ngusilin tipi.
Jadi tipinya bisa nyala, tapi tau-tau mati sendiri aja gitu.
Huwooooooooooohhhh..


Gak tau ini bener apa ga.
Tapi bapak gue emang bisa liat begituan.
Dan gue percaya cobaaaaa..


Gue jadi parno.
Gue makin parno waktu diceritain kakak gue katanya 2 hari berturut-turut dia ngeliat 'sesuatu'.
Katanya di meja belajar ada orang pake baju item.
Dikiranya gue.
Padahal gue udah tidur di kamar.


Akhirnya semalem gue, kakak gue, sama ade gue tidur di kamar nyokap.


Dan hari ini udah 2 kali listrik di rumah gue mati berapa detik terus nyala lagi.
Apa setannya udah berkoalisi sama PLN ya?


Entahlah.
Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara..
Hanya Tuhan..



Salam kece,









25 January 2012


Dear Jenderal..


Masa-masa setelah liat nilai itu emang masa yang paling rentan.
Rentan galau.
Rentan sedih.
Rentan gila. (–˛ — º)


Makanya sebisa mungkin gue menjauhkan diri dari dunia maya.
Tapi yang namanya lagi liburan, bingung gak ada kerjaan, ya baliknya lagi-lagi ke dunianya maya.


Ehmmmmmpppppffffhhh..


Kenapa ya, bersyukur itu susah banget?
Padahal IP gue naik dikit dari semester kemaren.
Jelek sih.
Tapi gak sejelek kemaren.
Dan harusnya gue bersyukur.


Bersyukur terlihat begitu mudah dilakukan ketika lo gak punya perbandingan, jenderal!
Tapi ketika lo liat temen lo IPnya banyak yang lebih bagus, bersyukur pun jadi terasa begitu sulit.


Terkadang kejujuran gak ada harganya di dunia ini. (Helmanita Kibtia, temen gue)


Makanya banyak orang lebih milih nyontek daripada ngerjain sendiri.
Pantes aja makin ancur negara ini.
Ah, gue ngomong gini berasa suci. (ˇ_ˇ’!l)


Beberapa hari ini gue menyibukkan diri di dunia nyata.
Sedang belajar menerima kenyataan.
Sedang belajar move on.


Mulai dari nginep di rumah 'angker' kakak sepupu gue di Subang, nyari wangsit sambil berendem di Ciater, ngitemin kulit di Atlantis, sampe ngajar.
Sebisa mungkin, ga masuk ke dunia maya yang bisa bikin galau mellow merajalela.


Tapi hari ini, Allah nunjukkin kalo Allah sayang sama gue.
Tadi pagi, tiba-tiba bapak ngasih duit buat beli hape.
Gak ngerti kenapa, bapak tuh rewel banget nyuruh gue beli hape.
Kata bapak, minimal ada ada kameranya.
Padahal gue gak suka (tadinya).
Tapi semenjak tragedi kamera di rumah gue, gue jadi mikir lagi buat beli hape.

Pemicu perang dunia ke 325 di rumah gue 


Allah juga ngasih gue kesempatan untuk bersyukur lagi sore ini.
Tadinya gue lupa kalo ini hari Rabu.
Gue lupa kalo harus ngajar.
Mana semesta mendukung gue banget banget buat males-malesan kan.
Gue sms anaknya gak dibales-bales.
Berharap dia ada kegiatan OSIS lagi hari ini.
Gue nunggu sampe ketiduran.
Dan tau-tau jam 3an ada sms dari si anak minta belajar.


Yauda gue berangkat.


Dan yunowat, ini hari gajian gueeeeeeeeeee!!
HOREEEEEEEEEEEEEE!!!
Seneng banget rasanya. (´⌣`ʃƪ)


Gaji pertama awawawww

Jika kamu bersyukur pasti akan Kutambah (nikmat-Ku) untukmu, dan bila kamu kufur, maka sesungguhnya siksa-Ku amat pedih [QS lbrahim (14): 7]


Selamat tanggal 25 yang bahagia (•ˆ⌣ˆ​​​​•)

Salam kece,






21 January 2012

Sumber gambar



Dear jenderal..


Mau nanya deh..

Warna cinta tuh apa sih, jenderal?

Sebuah pertanyaan yang sampe sekarang gue pun bingung gimana ngejawabnya.
Soalnya cinta itu bukan benda nyata kan?
Bahkan kita gak tau wujudnya gimana.
Terus gimana ngejawabnya coba?


Kalo kata ka Maya, cinta itu putih.


Tapi dari hasil pemikiran Prof. Dra. Okky Tri Rahayuningsih Larasati, S.Pd, M.Sc, C.Kp, L.Cu, M.Ns, K.Rn, B.Ae, D.LL, warna cinta itu relatif.
Tergantung siapa yang menafsirkannya.
Bukan putih.
Bukan juga kaya pelangi.
Tergantung kondisi.
Karena cinta gak selamanya bikin hati bahagia.
Kadang juga berhias duka dan kecewa.
Pernah denger kan ada orang bunuh diri gara-gara cinta?


Warna cinta menurut orang yang sedang jatuh cinta dengan orang yang kecewa dengan cinta pasti beda.
Menurut orang yang lagi jatuh cinta, cinta itu cerah merona.
Karena dia lagi bahagia.
Tapi untuk orang yang lagi kecewa sama cinta, tentu aja cinta gak seindah itu warnanya.


Kalo kata orang yang lagi jatuh cinta, cinta itu kaya pelangi.
Tapi kalo kata orang yang abis kecewa sama cinta, cinta itu kaya langit mendung gak ada matahari.

NOTE: Punya pacar adalah jomblo yang tertunda. Pacaran adalah musuh yang akan tiba nanti saatnya.

Eh? Ko notenya gak nyambung ya?
Ya udahlah ya..




Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Kemilau Cahaya Emas (‾▽‾)♥(‾⌣‾)




Salam kece dari kembaran Laura Basuki,








Dear jenderal..


Template baru nih.
More mature, more cool. ƪƪ'▿') ('▿'ʃʃ
Hahaha.
Blog gue jadi damai sentosa bahagia gimana gitu ya.. *blushing*


Pengen banget banyak cerita akhir-akhir ini.
Lagi banyak pikiran.
Tapi bingung mau mulai darimana.


Eiya sampe sekarang gue belom liat nilai gue.
Padahal orang-orang udah pada tau.
Bodo amat lah.
Kesel gue sama SIAKAD.
Tiap semester kaya gitu mulu.
Belom siap go public kayanya.
Daripada nambah dosa, mending gak usah buka.


Siang ini gue iseng-iseng buka.
Dan yunowat, GUE MALAH NYASAR KE AKUN SIAPA TAU.

INI IP SIAPAAAAA??? Щ(ºДºщ)  


Sableng emang tuh SIAKAD.
Sekalinya bisa lancar kebuka, eh yang muncul kaya ginian..

Buka mata, ini nyata, ada di kampus saya -__-


Eiya mau ngucapin turut berduka cita dulu buat kakak gue yang baru aja sukses keilangan helm NHK full face hitam polos double visor barunya lengkap dengan sarung helm hitam merah dan bau keringet kakak gue.
Poor her.
Hiks.
Yang kuat ya kak.


Liburan kali ini tiba-tiba gue kepikiran buat magang masa.
Mau tau magang apa?


GUE PENGEN MAGANG JADI PENGAMEN.


Ini random abis.
Menurut gue jadi pengamen itu enak.
Nyanyi-nyanyi doang terus dapet duit.
Kalo tiap orang ngasih minimal 500 perak, kalo dikali 100 orang udah 50000 aja tuh kan.
Lumayan buat beli berlian.


1 lagi.
Buat awardnya dipending dulu ya.
Sindrom mendadak ngantuk lagi sering banget merajalela kalo lagi liburan gini soalnya.


NOTE: Butuh manusia penghibur yang berpengalaman dan udah profesional secepatnyaaaaaah!!!


Salam kece,








15 January 2012


Dear jenderal..


Cerita dulu bentar ya jenderal..
*masang lagu Kisah Sedih di hari Minggu*


Alhamdulillah ujian udah selese.
Sejak tragedi kalkulus kemaren, gue jadi gak percaya lagi sama temen gue pas ujian.
Dan ujian terakhir yang angker pun (Real Analysis) berhasil gue lewatin murni TANPA BANTUAN.
Gue udah gak mikirin gimana hasilnya.
Yang jelas gue udah berusaha belajar semaksimal mungkin.

Yang penting itu proses. Hasilnya biar Tuhan yang menentukan.

Awkey jenderal, udah cukup sedih-sedihannya.
*ganti lagu Alamat Palsyu*


Udah hampir 3 bulan ini gue melebarkan sayap ke dunia bisnis.
Gue sadar, masa depan gue di dunia entertain itu gak bakal panjang.
Seiring bermunculan artis-artis baru yang tampangnya kece-kece dan bodinya bohai-bohai, gue jadi mikir..


emang gue artis apaan ya? (¬˛ ¬")


Sudahlah. Lupakan.


Jadi tukang pulsa tuh ada enaknya, ada gak enaknya.
Enaknya adalah..

1. Lo bisa punya duit sendiri,
2. Lo bisa punya duit sendiri, dan
3. Lo bisa punya duit sendiri.


Sedangkan gak enaknya adalah..

1. Duit tersebar di seluruh penjuru kota.
Berkat sistem "utang ALLOWED" gue pun jadi bingung dimanakah duit gue berada.
Gue gak pernah nagihin utang ke orang-orang.
Gak tega.
Dibayar sukur, gak dibayar nangis.


Sedihnya lagi, karena gue bukan Dewa, daya ingat gue terbatas.
Jadi tiap ada yang nanya, "utang gue berapa ci?"
Gue pun balik nanya, "ingetnya berapa cu?"
Dengan ini gue resmi menjadi tukang pulsa yang PANTAS dianiaya.


2. Kalo tiba-tiba harga pulsa naik dari sonohnya, dan gue gak berani naikin harga.
Ini sungguh sangat dilematis jenderal..
Antara gak tega dan gak tega.
Gue gak tega kalo harus naikin harga.
Dan gue pun gak tega kalo gue harus menanggung derita.


3. Harus selalu megang hape.
Soalnya gak jarang ada orang yang butuh pulsa cepet dan kalo gak langsung dikirim dia bakal langsung batalin.
Sesungguhnya ini gak sehat jenderal..


4. Emmmmpppfffhhh.. ke 4 apa ya?
Buntu nih. Nanti lagi deh ya.

Buku keramat tagihan pulsya

Eiya besok gue mau capcus ke Cikoneng.
Bukan. Bukan liburan.
Gue mau Reform.
Kalo taun lalu gue peserta (klik ceritanya), sekarang gue panitianya.


CIKONENG, AKU DATAAAAAAAAANGG!!!


NOTE : Mau nyoba bikin award ah kalo pengunjungnya udah 30000 *belagu abis*
 ( ˘ з˘ )♬♪



Salam kece






10 January 2012


Dear jenderal..


Tolooooooong jenderaaaaal!!
Tolooooooongggg!!! *nangis sambil ngesot-ngesot di tanah*


Akhirnya hari yang gue takutin dateng juga.
Yap, hari ini gue ujian Kalkulus Multi Variable alias Kalkulus Lanjut.
Plis banget jangan nanya gue bisa apa gak.
Satu yang harus digarisbawahin adalah, GUE KELUAR KELAS SAMBIL NANGIS-NANGIS.


Selese ujian gue langsung lari ke mesjid sendirian.
Gue langsung wudhu sambil nangis.
Gue langsung solat sambil nangis.
Adakah yang liat gue lagi nangis tadi siang?


Seketika gue berubah jadi ABG labilebayngeng gelowgen (labil lebay cengeng galau mellow generation) (っ╯_╰˘)


Gue baru inget kalo hari ini gue lupa minta doa sama ibu sama bapak.
Alhasil gue banjir air mata deh selese ujian.
Padahal kemaren pas Euclid gue bisa ngerjain dengan lancar padahal gak belajar.
Gue yakin banget itu semua berkat kekuatan bulan doa orang tua.


Ah sudahlah.
Gue udah cape nangis.
Gue gak mau nyalahin keadaan lagi.
Andai Tuhan ngasih gue pilihan.. *nangis dibawah guyuran air ujan diiringi petir bersahut-sahutan*



Oke. Off to our main topic.
Tau ‘tepcup’ gak?
Menurut Kamus Besar Bahasa OTRL (KBBOTRL),
Tepcup (baca: tEpcyup) adalah kegiatan menitip tempat duduk ke orang yang anda anggap datang lebih cepat agar dapat tempat yang nyaman untuk nyontek, ngebet, atau sekedar menghindari tatapan dosen saat ujian.

Bisa dilakukan dengan meletakkan suatu barang, normalnya berupa botol minum, jaket, atau buku, dan yang paling gak normalnya berupa karet gelang bekas nasi bungkus, segel air mineral, sampe tanda tangan di lantai ruang kelas.


Jujur gue gak suka ama orang yang suka ‘tepcup’.
Tapi bukan berarti gue gak pernah ‘tepcup’ ya.


Kejadian yang gue amatin setiap mau ujian adalah, ada satu orang tumbal yang harus ‘tepcup’ beberapa orang ‘tepcuper’.
Kaya pagi ini deh. Ada seorang temen gue yang mesti necupin 6 orang.
Lo bayangin.
Kalo seandainya tumbalnya 2 atau 3 orang, berarti yang ditepcupin udah hampir sekelas toh?
Dan biasanya kalo ‘tepcuper’ yang gak kebagian di tepcupin, dia bakal marah, ngambek, atau gak masang muka berlipet 16.
Nah untuk orang-orang selain ‘tepcuper’, tumbal, atau orang-orang rajin yang selalu dateng lebih awal, (disini gue menyebutnya ‘unfortunater’), mereka akan ngerasa didzolimi.
Ya karena gak adil aja gitu loh.
Mereka dateng lebih dulu, tapi tempatnya udah di ‘tepcup’ orang dan si ‘tepcuper’ nyantai dateng belakangan udah kaya pejabat.


Yasalam gue mulai gak ngerti ama apa yang gue tulis.

Klik gambar biar jelas


Gue pernah jadi tumbal.
Gue juga pernah jadi ‘tepcuper’.
Gue juga pernah jadi ‘unfortunater’.
Tapi gue gak pernah jadi orang paling rajin.
Hiks. (╥_╥)


Ada beberapa jenis ‘tepcuper’ (menurut studi kasus yang gue jalanin selama ini) :

1. ‘TEPCUPER’ RAJIN NYONTEK
Untuk jenis yang satu ini, udah ketauan buat apa dia minta ‘tepcup’. Biasanya dia minta ditepcup deket orang-orang pinter atau gak di pojokan biar bisa ngebet catetan.


2. ‘TEPCUPER’ PELIT NYEBELIN
Ini jenis yang paling sering bikin sakit hati. Dia minta ‘tepcup’ biar gak duduk deket dosen doang. Suka minta jawaban tapi giliran ada orang nanya cara atau jawaban, jangan harap bakal dikasih. Bilangnya gak bisa tapi tau-tau nilainya A.


3. ‘TEPCUPER’ PINTER TAPI TAKUT DOSEN
Nah kalo yang ini biasanya bisa bersimbiosis mutualisme. Kalo kita nepcupin dia, biasanya dia gampang kalo ditanya-tanya. Asal gak duduk deket dosen, kepintarannya bisa bekerja secara maksimal.


4. ‘TEPCUPER’ PRIMADONA
Kalo yang ini, biasanya ‘tepcuper’ gaul yang gak perlu belajar kalo mau ujian. Cukup tengok kanan kiri, minta sana-sini, mata muter kesana-kemari, kertas ujian bisa penuh seketika. Tumbal pun gak bakal ragu-ragu buat nepcupin dia soalnya dia orangnya baik dan selalu berbagi hasil rampokannya.


5. 'TEPCUPER' PARASIT PERANTARA
Ini jenis yang paling harus dihindari. Soalnya dia cuman minta tepcup tapi otaknya gak berisi. Kerjaannya cuman nadangin hasil 'jarahan' tepcuper lain dan biasanya dia jadi penghubung tepcuper 1 dan tepcuper yang lainnya. Bedanya ama primadona, dia gak segaul primadona.


Oke segitu dulu tipe-tipe tepcupernya ya.
Nanti nemu inspirasi lagi gue apdet lagi ya jenderal.
Masih ditunggu 1 ujian lagi nih.
Doakan aku bisya yaaaaaa!!


Salam kece







06 January 2012

Dear jenderal..


HOLAHALOLOHALAHOOOOOOOOOOO!!!


Huwooooh. Akhirnya jumat juga.
Satu kata buat minggu ini.
AKU CAPE MAMAAAAAA!!
AKU CAPEEEEEE!!
AKU CAPEEEEEEE!!!
AKU PENGEN MAKAN BAYI!!!


Minggu ini cape banget.
Dihiasi dengan UAS Geometri Ruang, Remedial Kalkulus Lanjut, Tugas akhir English For Math 2, sampe UAS PMSD.
Cape secapecapenya orang cape.


Ucapan Selamat UAS dari kembaran gue si cantik maksimal, Laura Basuki



Rekor minggu ini adalah gue bisa belajar dari jam 2 pagi sampe jam 4 pagi tanpa tidur lagi.
Tolong dicatet ya.
*prokprokprok* (tepuk tangan dari anaknya perdana menteri Zimbabwe)
Ini amazing sodara-sodara!!
A-M-A-Z-I-N-GGG!!
Itu semua berkat 2 bungkus besar makanan ringan hasil nyolong di Carre*piiip*.
Dan begitu makanannya abis, gue kembali bobo dengan manis.


Pertarungan gue melawan soal UAS yang tidak berperikemanusiaan itu berbuah jerawat yang lumayan banyak di muka gue.
Gue gak ngerti apa yang terjadi.
Yang jelas gara-gara ini, bukannya makin mirip Laura Basuki, muka gue jadi mirip pantat sapi -___-


Hal ternyesek minggu ini adalah disaat kakak dan ade gue bisa menikmati liburan di kampung halaman, gue malah diserbu dengan berbagai ujian kehidupan.
INI GAK ADIL JENDERAAAAAAAALLLL!!
GAK ADIIIIIL!! *nangis guling-guling*


Gue ngerasa kurang tidur banget.
Bahkan pas lagi ngetik postingan ini gue nyaris merem dengan iler yang hampir jatuh membasahi bumi.
Padahal raja dari segala raja di semester ini belom muncul ke permukaan.
Mata kuliah yang 3 SKS.
Kalkulus Lanjut sama Analisis Real.


Minggu depan itu bener-bener minggu horor.
Dimana UAS Kalkulus, Anril (yang bener-bener Un-Real), sama Geometri Euclid.
Berasa lagi ditunggu sama Mike Tyson di ring basket.
Eh? Bentar..
Mike Tyson tuh atlet apa ya??
Emmmmppppffhhh...


Ya udahlah ya gak bakal keluar di ujian gue juga nanti.
Entah berapa puluh jerawat lagi yang bakal mampir di muka gue ini.
Doakan aku ya jenderaaaaaal!!
BANZAAAAAAI!!!


Ucapan Selamat UAS dari koko ganteng maksimal, Roland Lagonda

Pesan moral : Mending gak udah belajar sekalian daripada apa yang udah lo pelajarin sampe begadang gak keluar di ujian. NYESEK!


Salam kece







01 January 2012


Dear Jenderaaaal..


Huwoooooooooh!!!
Mejik banget masa.
Semalem gue tidur masih tahun 2011 deh perasaan.
Eh tau-tau pas bangun udah tahun 2012.

Gambar pinjeman

APAAAAAA???


2012?
DUARIBUDUABELASJENDERAAAAAAALL!!!


BADAI MATAHARI!!
Kita bakal mati!
Kita bakal mati!!
KITA BAKAL MATIIIII!!!
(Ini efek kebanyakan nonton tipi)


Ya Tuhan.. saya belom nikah.
Hiks.


Tidur di malem taun baru itu rasanya gak enak.
Kenapa?
Karena lo berasa lagi tidur di jaman penjajahan.
Suara 'jegarjegerdardordardor' membahana di segala penjuru kota.
Sukurnya gue masih bisa bangun hari ini.
Gue kira gue udah mati ketembak petasan..



Oke.
Harusnya gue belajar hari ini.
Tapi berhubung semesta mendukung gue buat bermalas-malas ria, akhirnya gue pun kepikiran buat nulis.


Semalem, di rumah gue terjadi sebuah ledakan yang sangat dahsyat inbox mantap dan berderings.
Bukan. Bukan gara-gara kembang api atau petasan.
Ini semua gara-gara 'Gas Beracun Hasil Sisa Metabolisme Tubuh Gue', yang disingkat GBHSMTG, atau bahasa gawlnya kent'piiip'.


Dari sore emang perut gue udah gak enak.
Entah apa yang sedang terjadi di dalam sana.
Mungkin banyak kabel yang lepas.


Gue sempet mengeluarkan GBHSMTG, tapi gak berbunyi.
Dan tak kusangka, efeknya begitu menggemparkan dunia dan isinya.
Ade gue yang lagi tiduran di samping gue pun lemas tak berdaya.
Di tengah ketidakberdayaannya, dia masih sempet nanya,
"Mbak, ken'piiiip' ya?"

Gue jawab,
"eh katanya ada nenek yang lagi nyari tumbal buat pembangunan jalur busway loh.."


Kemudian hening.


Kalo APTX 4869 bisa bikin Shinichi Kudo jadi menyusut, mungkin GBHSMTG bisa bikin dia balik lagi ke asalnya..


Pas gue lagi di kamar mandi, tiba-tiba gue mencium bau yang sama.
DI KAMAR MANDI COBAAAAAAA!!
Di ruangan yang tertutup dan tak ada sirkulasi udara, gue ditemani bau yang sangat menyayat hati.
Gak kece banget kalo hidup gue berakhir di saat yang gak elit kaya gitu.
Seorang anak perempuan mati mengenaskan mencium gas beracun yang dikeluarkan tubuhnya sendiri.

Ternyata ledakannya gak cuma sampe situ.
Waktu lagi nonton tipi, tau-tau ada bau-bau apa gitu.
Dan ternyata itu berasal dari gue.


Ade gue yang lagi-lagi ada di sebelah gue kembali menanyakan hal yang sama.
Dan gue kembali berkelit sekuat daya dan upaya.


Sampe suatu ketika..


BROBOOOOOOTDUUUUUTTTT!!


"TUH KAAAAAN MBAK YANG KEN'PIIIIIIIIP'!!"
Gue pun langsung diusir dari rumah dan menggelandang di jalanan..


Hiks.


Sumpah ya, demi jambul khatulistiwa atau jambul gorong-gorong Sudirmannya tante Syahrini,
itu adalah GBHSMTG terbau sepanjang sejarah pertelevisian Indonesia.
Baunya bener-bener bau dan mungkin bisa memusnahkan kehidupan 200 juta rakyat Indonesia, dan menghancurkan berbagai jiwa orang-orang lanjut usia.


GBHSMTG SUPER BAU JENDERAAAAAAAL!!!


Ya Tuhan,
Ini akhir tahun yang begitu menggemparkan.
GBHSMTG berhasil menyemarakkan momen pergantian tahun di rumah gue.


Kalo di postingan yang dulu itu (klik ya) gue menceritakan gimana GBHSMTG yang mendatangkan banyak pengunjung,
kalo di postingan kali ini..

Emmmppppfffhh..


Jujur,
GUE GAK TAU KENAPA GUE NULIS INI!!


Kenapa gue mempermalukan diri gue?
Kenapa?
Kenapaaa?
KENAPAAAAAAA???


Akhir kata,
Selamat Tahun Baru 2012.
Tobatlah kau naaaaaak!! Tobaaaat!!


Salam jambul terowongan Casablanca,