Dear Jenderal..


"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.." (QS.2:286)


ALHAMDULILLAH.. ALHAMDULILLAH.. ALHAMDULILLAH..
Satu lagi tahap hidup berhasil dilewati.
Setelah mengarungi badai yang cukup hebat, akhirnya nama anak yang punya blog gembel ini udah punya ekor sekarang.
Makin panjang dong ya hahaha..

HAI KAMU APA KABAAARRR???
KANGEN AKU KAAANNN???
Wah udah ganti tahun ya.
Wah ternyata terakhir kali posting bulan Oktober.
Wah sekarang udah bulan Februari.
Wah lama ya.
Wah perasaan dulu blognya warna putih.
Wah kok sekarang jadi item ya?
Wah pasti karena efek penumpukan debu secara berkala dan tidak adanya pembersihan dan penjagaan terhadap kerapihan dan keindahan serta kenyamanan blog ini.
Wah pantes ya lapisan ozon semakin tipis.
Wah pantes ya Dude Herlino makin ganteng.
Wah aku gak tau mesti nulis apa nih.
Wah yaudah deh aku cerita aja ya.
Wah kamu siap siap baca ya.
Wah postingan ini kayaknya bakal panjang nih.
Wah semoga panjangnya gak ngalahin sinetron Tukang Haji Naik Bubur ya.
Wah kamu udah bosen ya bacanya?
Wah yaudah deh aku mulai ya.


Begini ceritanya....



JENG JENG....


Setelah melawan raja kegelapan, sekarang sailormoon udah berhasil jadi sarjana.
Meskipun awalnya sempet gak yakin bisa lulus semester ini, tapi alhamdulillah dengan ijin Allah semua bisa terwujud.
Ternyata kalo mau fokus dan serius, 6 bulan cukup kok.
Setelah berbulan-bulan ngubek di penelitian kuantitatif, tanggal 3 Juli 2014 akhirnya jadi tanggal bersejarah dimana seorang anak manusia nyerah berdamai dengan keadaan dan memutuskan untuk banting stir ke penelitian kualitatif.
Sedih? Jelas. Tapi gak perlu goyang dumang biar hati senang pikiran pun tenang galau jadi hilang entah kenapa sedikit lega.

Hari Kamis ganti penelitian, hari Selasa harus udah bawa bab 1-3 yang baru.
Itu deadline yang dikasih dosen pembimbing 2.
Gak nyampe satu minggu harus belajar lagi penelitian yang sama sekali gak dimengerti sebelumnya, ngubek-ngubek buku punya ibu, nanya sana sini sampe orang-orang pada bosen ngejawabnya hahaha.
Sebuah pembelajaran yang luar biasa lah pokoknya.
Sejak saat itu, rutinitas yang dilakukan setiap abis bimbingan adalah mengajukan pertanyaan "kapan bu PRnya dikumpulin?"
Kalo udah dikasih hari, mau gak mau hari itu harus dateng dan PR harus selesai.
Pelajaran 1: Gak perlu nunggu sempurna baru mau konsultasi.
Soalnya sesempurna apapun tulisan kita, pembimbing pasti nemu aja kurangnya dimana.

Belajar lagi, pasang target baru lagi, ngumpulin semangat lagi.
"Bisa kok wisuda bulan Maret.." (Keliatan ga yakin ya -_-)
Meski beberapa target sempet meleset, tapi Allah emang lebih tau yang terbaik buat hamba-Nya.
Semua terasa begitu pas.
Target seminar sebenernya bulan September, tapi apalah daya tanggal 15 September 2014 baru bisa bimbingan lagi sama dosen pembimbing 1 setelah dimarahin gegara ganti penelitian seenak jidat padahal penelitian sebelumnya udah di acc bulan April.
Karena udah mulai dapet lampu kuning dari pembimbing 2, mau ga mau suka ga suka berani ga berani ya harus ketemu pembimbing 1.
Padahal beliau super sibuk, baru bisa bimbingan kalo udah naro draft seminggu sebelumnya.

Dan begitu mau ketemu lagi, beliau ternyata ada urusan di luar kota selama beberapa hari.
Nangis kejer ampe mata bengkak, tapi ibu sama bapak selalu menguatkan.
Ketika pembimbing 2 udah mau acc, eh pembimbing 1 susah ditemuin.
Dan acc belum dikasih kalo pembimbing 1 belum tanda tangan.
Sedangkan udah mendekati akhir bulan, acc belum didapet.
Pupus lah sudah harapan bisa seminar bulan September......

Begitu beliau pulang, langsung lah berburu dimana beliau berada.
Dari kampus A, lari ke kampus B, nunggu berjam-jam, kelaperan, pokoknya harus ketemu.
Berdasarkan pengalaman, beliau tipe dosen super sibuk yang kalo di sms jarang dibales, tapi kalo ketemu langsung ngasih hari ketemu.
Walaupun ga jarang dimarahin karena ganggu mobilitas beliau, tapi setidaknya dapet kepastian.
Pelajaran 2: Biar dimarahin yang penting dapet kepastian kapan bisa bimbingan.

Dan betapa Allah Maha Baik.
Ga nyangka banget pas hari Jumat, 26 September 2014  pembimbing 1 langsung ngasih acc maju seminar.
Masya Allah. Padahal kirain masih harus ketemu 2 atau 3 kali lagi. :")
Mungkin karena variabel yang dipake gak jauh beda sama penelitian sebelumnya dan ibunya sibuk dan gua pasang muka melas, jadi langsung di acc aja.
Belum nyiapin lembar persetujuan, gak bawa flashdisk, bawa leptop tapi gak ada batere gak bawa charger.
Ble'e emang -_-
Pinjem flashdisk Ismi, terus lari ke rental, terus minta tanda tangan, terus lari ke kampus A, lapor ke pembimbing 2, eh ternyata suruh direvisi dulu yang dari pembimbing 1.
Haaaaafffffggggghhhhhhtttttt -_-
Gak bawa charger, ga bawa flashdisk, terus mesti gimana revisinyaaaaaaah...
Kalo nunggu hari Senin kan kelamaan ya, yaudah langsung cus pulang ke rumah buat revisi terus balik lagi.
Sejam lebih abis di jalan doang, di rumah ga nyampe setengah jam, kelaperan (di postingan ini banyak adegan kelaperannya ya -_-), tapi karena terobsesi pengen dapet acc di hari Jumat yang kata orang hari baik akhirnya apapun aku lakukan..

14 Oktober 2014, akhirnya satu lagi anak tangga untuk mendapatkan toga berhasil ditapaki.
Setelah melalui jalan yang cukup panjang dan penuh tikungan tajam berbulan-bulan, akhirnya ditanggal yang cantik ini akhirnya bisa seminar pra skripsi. :")
Alhamdulillah seminar pra skripsi bisa dilalui dengan cukup baik.
Sampe ada yang bilang "Udah siap banget ya? Kok tenang banget?"
Sebenernya sih diem bukan karena tenang, tapi karena laper.
Seminar mulai jam 1, dateng ke kampus jam 10.
Mau makan gak ada yang nemenin. Jomblo sih.
Tapi berkat gemblengan dosen pembimbing 1 dan 2 yang luar biasa, pas seminar kayak gak ada lagi rasa takut untuk ngadepin pertanyaan dosen.
Dan sebuah kebanggaan tersendiri karena pas seminar ditonton sama kedua dosen pembimbing. Sebuah kejadian yang cukup langka loh ini.
Sayang banget deh pokoknya sama dosen-dosen luar biasa ini.
Kebanggaan itu nambah ketika tau nilai seminarnya A.
Masya Allah :")
Padahal biasanya nilai SPS itu B.

Revisi proposal ternyata gak semudah yang dipikirkan.
Walaupun yang direvisi gak banyak, tapi ada satu bagian yang bener-bener nguras hati dan pikiran.
Ditambah belum ada referensi penelitian yang sama dari kakak tingkat sebelumnya, bikin pengen nyerah aja.
Ditambah lagi si unge rusak, jadi tiap mau ngetik mesti gantian pake leptop adek kalo gak leptop kakak yang udah uzur dan lemotnya ga ketulungan.
Tapi Alhamdulillah semua berhasil dilalui.
29 Oktober 2014, di hari ulang taun ini pembimbing 2 ngasih kado acc-an revisi.
Alhamdulillah bisa penelitian dengan tenang..

Penelitian pun ternyata gak semulus yang dibayangin.
Banyak jeglengannya (apaan dah ki? -_-).
Dari mulai susahnya ketemu validator, subjek penelitian yang sampe bikin nangis dan nyaris pengen nyerah, jerawat yang makin banyak, sampe bapakke yang dirawat di rumah sakit.
Bener-bener kerja keras deh.
Apalagi yang terakhir.
Siapa yang nyangka kalo skripsi yang ditulis seorang OTRL itu datanya diolah dan bab 4-nya sebagian ditulis sambil ngeronda dan kelaperan di rumah sakit. :"
Pelajaran 3: Menejemen hati itu penting.
Apapun yang terjadi, jangan sampai kalah sama keadaan. Inget lagi tujuan awal.

Perjalanan nulis bab 4 pun ga mudah.
Penelitian kualitatif yang isinya penjabaran data seabrek-abrek berhasil bikin target mundur agak jauh gegara jenuh.
Jenuh mah wajar. Tapi kalo jenuh terus-terusan mah itu alasan.
Nah, kalo udah jenuh gitu mending cari kesibukan lain biar jerawat gak makin banyak fresh lagi.
Itu pun kalo masih ada waktu.
Tapi kalo udah mepet deadline sih mending jangan.
Sekadar ketemu temen, jalan-jalan, nonton, atau nongkrong ke minimart terdekat.
Salah satu kegiatan yang berhasil ngasih semangat untuk segera nyelesein skripsi adalah kondangan.
LOH? KOK KONDANGAN?
Bukan, bukan biar termotivasi biar cepet nikah.
Tapi waktu kemaren kondangan itu gue ketemu banyak kakak tingkat.
Terus ngobrol-ngobrol masalah skripsi taun sebelumnya kayak gimana.
Daaaaaaaaaan.... dari situ dapet kabar kalo setelah tutup nilai udah gak bisa wisuda bulan Maret.
Yang kemudian diketahui bahwa kabar itu hoax, tapi berdampak positif terhadap penyelesaian skripsi gue.
The power of kepepet emang luar biasa deh ya..
Pelajaran 4: Kalo jenuh, berhenti aja dulu.

Pas bimbingan bab 4 sama pembimbing 1, beliau bilang, "Tulisannya udah bagus. Menurut saya kamu udah boleh maju sidang."
Ini tuh rasanya kayak mimpi...
Padahal kata temen-temen bab 4 itu minimal konsul 2-3 kali.
LAH INI CUMA SEKALI UDAH BOLEH SIDANG! >.<
Sekali lagi, ini tuh rasanya kayak mimpi...

Kartu bimbingan keramat

Tapi lain ladang lain belalang, lain dosen lain ceritanya.
Sama pembimbing 2 ternyata masih ada beberapa yang perlu direvisi dan permasalahan revisi pasca seminar kembali menghampiri.
Bener-bener gak punya referensi, masih ngeraba sana sini, tapi alhamdulillah semua udah dilewati..

Selasa, 27 Januari 2015, akhirnya hari yang ditunggu tiba.
Semaleman tidur ga nyenyak, mual-mual, bawaannya gak pengen makan gegara kepikiran dosen penguji yang luar biasa.
Jadwal sidang yang harusnya jam 9 pagi mundur jadi jam 1 siang.
Alhamdulillah sidangnya gak seserem yang dibayangin.
Walaupun ada pertanyaan yang bener-bener di luar dugaan, tapi untungnya revisinya gak banyak.
Sidang ditemenin sama dua dosen pembimbing yang luar biasa rasanya bangga banget. Soalnya jarang yang sidang bisa ditemenin sama dua pembimbingnya. Paling banter 1 orang doang atau bahkan sama sekali gak ditemenin.
Kebanggaan kembali bertambah ketika tau nilai A bertengger di daftar hasil studi.
Alhamdulillah.. Allahuakbar! :")
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kau dustakan?

Pasca sidang skripsi bersama dua dosen pembimbing terhebat sealam semesta
Kiri: DP 1 (Ibu Dr. PDS, M.Si)
Kanan: DP 2 (Ibu PS, S.Pd, M.Sc)

Rasa syukur gak bisa berhenti diucapkan karena Allah memberikan kemudahan dalam proses revisi.
Revisinya gak banyak dan dosennya alhamdulillah mudah ditemui.
Betapa Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang ya?
Allah tau yang terbaik buat hamba-Nya.
Perjalanan yang cukup berat di awal ternyata berbuah manis di akhir perjalanan.
Ternyata penelitian kualitatif emang lebih cocok untuk anak yang suka mual-mual kalo ngerjain statistika.
Ternyata pembimbing yang super sibuk bisa bikin anak yang penakut jadi lebih berani dan percaya diri.
Ternyata pembimbing yang perfeksionis bisa bikin anak yang grasak grusuk dan baru ngerjain kalo kepepet bisa jadi lebih siap dan lebih nguasain materi.
Alhamdulillah, terima kasih Allah..

Pelajaran 5: Ikhlas.
Nikmati Prosesnya. Nikmati prosesnya. Nikmati prosesnya.
(Rasanya hampir semua temen yang lagi skripsian pernah nulis status kayak gini deh..)

Pelajaran 6: Tulis target.
Jangan cuma dipikirin.

Ini target yang awalnya gak yakin pas nulisnya, tapi berkat doa ibu bapak semua bisa terwujud :"

Pelajaran 7: Kerjain. Jangan cuma dipikirin.
Jadiin nulis skripsi sebagai rutinitas.
Pembimbing 2 pernah bilang, katanya nulis skripsi itu harus ada jadwalnya. Minimal banget seminggu 3 kali.
Tapi gue membiasakan tiap hari buka leptop (sampe leptopnya rusak -_-).
Jadwalnya adalah setiap abis sholat isya, langsung bobo.
Setelah itu bangun lagi buat ngetik.
Awalnya emang agak susah untuk nyari waktu yang pas buat ngetik.
Karena ngetik di rumah itu gak enak. Berisik. Maklumlah bukan anak komplek.
Apalagi kalo ngetiknya di kamar. Baru buka leptop langsung ngantuk.
Tapi kalo terus terusan ngetik di luar, hancurlah sudah pertahanan kantong yang menjadikan defisitnya anggaran rumah tangga dan meninggalkan penyesalan dalam hati yang terdalam.
Yaudah akhirnya berdamai dan mulai nyoba jadi kalong ngetik tengah malem ditemenin acara tipi dari lain dunia di ruang tamu.
Iya, demi skripsi selama 6 bulan seorang anak gadis rela hijrah dari kasurnya yang nyaman untuk tidur di ruang tamu dengan beralaskan kasur lipet tipis gambar keroppi. (oke ini ga penting -_-)
Dan begitu balik ke kamar dengan kasur yang empuk, badan malah jadi pegel-pegel.

Pelajaran 8: Jangan dipendem sendiri.
Kalo ada yang kurang dimengerti cari referensi tanya sana sini.

Pelajaran 9: Deketin Allah + jangan ngelawan orang tua.


Atas semua lelah dan air mata yang telah terbayar lunas, terima kasih ya Allah..

Untuk mereka yang kusebut cinta, sejauh ini aku bertahan.
Terima kasih ibu.. Terima kasih bapak..

Skripsi itu bukan masalah keren-kerenan judul.
Tapi bagaimana kita bisa menyelesaikan apa yang udah kita mulai.
Judul skripsi gak perlu rumit, karena yang sederhana aja udah sulit.
Bukan juga masalah cepet-cepetan kelar.
Ini bukan kompetisi.
Gak perlu saling menjatuhkan untuk bisa menang.
Bantu temen yang kesulitan, insya Allah nanti kamu dimudahkan.
Sekian.

“…Boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (QS 2: 216)

Salam kece,