28 October 2011

Dear Jenderal..


Postingan kali ini gue buat saat gue di kampus seorang diri tak ada yang menemani menunggu hujan berenti.
Romantis abis.


Dan karena ujan udah berenti makanya gue lanjutin postingannya di rumah.
Hemmm.. Gagal romantis.


Plis jangan ingetin gue besok tanggal berapa.
Gue udah telanjur kecewa.
Kata temen-temen gue tanggal 29 Oktober taun ini gak lewat.
Soalnya taun kabisat.


Gue ngerasa dibego-begoin.
Tiba-tiba gue pengen terjun dari gunung Galunggung.
Dan tiba-tiba aja gue jadi inget pemakaman Simoncelli tanggal 27 Oktober 2011 waktu Itali.
Entah apa korelasinya, tapi yauda lah ya.


Buat yang gak tau, Simoncelli itu pembalap yang mati secara tragis dan miris di sirkuit Sepang, Malaysia kemaren Minggu 23 Oktober 2011.

simoncelli
Gambar dipinjem dari sini jenderal!

Boleh jujur gak?
Sebenernya gue gak tau Simoncelli itu siapa.


Romantis.


Tapi karena gue liat banyak orang apdet status twitter dan pesbuk (dan mungkin friendster) tentang kematiannya dia, jadi gue pun ikut nulis status yang sama.
Biar gahuls gitu.


Berdasarkan hasil pemikiran yang cukup lama dan membutuhkan banyak tenaga, akhirnya gue pun berhasil membuat status yang cukup kece.



Gue bikin status kaya gitu bukan tanpa alasan.
Ditilik dari sejarah perfilman Indonesia, hal kaya gitu bukan gak mungkin ya toh?
Kalo Hantu Jeruk Purut aja bisa meledak, gue yakin dan percaya kalo Hantu Sirkuit Sepang pun punya potensi buat meledak juga.


S I N O P S I S : 


Jadi nanti kan sirkuitnya nanti jadi angker.
Arwah Simoncelli gentayangan disana.
Dia dibungkus kain kafan.
Udah tambah mirip lolipop karena emang rambutnya yang mirip sarang janda itu.
Terus dia nyariin helmnya yang copot pas dia jatoh.
Dia mau bales dendam sama helmnya yang udah bikin dia mengakhiri hidupnya di dunia.
Tapi sayang helmnya udah dimusnahkan karena keluarganya gak kuat nerima semua itu.
Akhirnya Simoncelli putus asa terus tobat gak mau bales dendam lagi.


Keren gak?
Keren dong?


Dan karena gue penasaran dengan yang namanya Simoncelli, gue pun nanya ke Mbah Gugel.
Ini dia fotonya.
Cakep ya.. Motornya..


Marco Simoncell RIP, Marco Simoncell Meninggal Dunia, Marco Simoncell Kecelkaaan
Gambar dipinjem dari sini jenderal!

Gue rasa ya, dia masih ada hubungan darah sama Albert Einsten ama Ridho Rhoma deh.
Atau gak waktu kecil dia kebanyakan makan mie instan.
Coba liat rambutnya.
Udah kaya singa.
Kiting-kiting seksi romantis gimana gitu.
Jangan protes. Gue emang lagi seneng dengan kata ROMANTIS.
Entah ada apa dibalik kata tersebut.


So,
Adakah cerita bioskop yang lebih kece dari ini??
Yang lebih mahal, banyaaaaak!


PESAN MORAL : Kalo lagi balapan jangan ngebut-ngebut. Daripada dijemput maut. 


Salam kece,






22 October 2011

Dear jenderal..


emmmpppfffhhh..
Tanggal 29 berapa hari lagi sih?


Bukan. Gue gak lagi mau ngingetin tanggal ulang taun kembarannya Laura Basuki yang cantiknya maksimal itu, gue cuman nanya.
Soalnya denger-denger tanggal 29 oktober anaknya menteri perikanan Mesir mau sunatan loh.. 


Minggu ini capek banget nih.
Abis dikeroyok tugas yang tidak berperiketugasan.
Jahat emang.
Untung gue cantik. 


Alhasil gue sekarang gak bisa tidur gara-gara mulai kebiasaan tidur diatas jam 11.
Daripada gue kepoin orang-orang, mantengin status orang, ngeliatin poto orang yang jumlahnya ribuan, padahal posenya gitu doang, cuman beda baju doang,
akhirnya gue memutuskan untuk nulis aja. 


Entah apa yang mau gue tulis sekarang.
Dari judul aja udah bikin mata cacingan.


Setelah hampir sukses dengan debut pertama dan kedua, akhirnya gue dan kawan-kawan seperjuangan yang terobsesi untuk merintis karier di bidang cocok tanam, berhasil memulai debut yang ketiga. 


THIS IS IT!! *backsound soundtrack Spongebob*
Mangobelle (baca: menggobel), the next cherrybelle in pesantren 

Tebak gue yang mana?
Debut sebelumnya :

Debut Perdana

Debut Pertama. 7ICONS wannabe.

Debut Kedua. SMASH wannabe.

Eiya mau bilang makasih buat semua orang yang udah mengapresiasi lagu ciptaan gue.
Lagu yang bisa dibilang kurang berbobot tapi ternyata bisa booming di kalangan tukang ojek, tukang bajaj, dan BEMJ.
Judulnya adalah IIS SEMANGAT, IIS PASTI BISA. 
Lagu yang gue persembahkan untuk IIS ISMAYATI alias Widy Vierra, my best camen partner yang selalu teraniaya dimana saja.

Gambar spesial untuk orang spesial yang cantiknya maksimal~


Lagunya gini :
IIS SEMANGHEEEEEEEDH!
IIS PASTI BISHEEEEEEEEE!! 

Dengan nada dasar di C, birama 4476758291/90xcos 0+3167:tan 30, dimulai setelah hitungan ke 196.


Udah kebayang belom lagunya kaya apa?


Nadanya kurang lebih kaya gini.
Do do sol sol doooooo..
Do do sol sol sol dooooo..

Entah apa yang bikin lagu kaya gitu jadi booming.
Mungkin karena gue cantik. 


Apa gue punya bakat jadi komposer?
Entahlah.
Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara!!
Hanya Tuhaaaaaan!! *orasi sambil make kostum Shaun The Sheep* 


Erwin ketawa, tunggu aku di Majalengka yaaaa!! 




Salam kece,






15 October 2011

Dear Jenderal..


14 hari lagi tanggal 29 loooooh!!  (Terus kenafaaaaaa?? )



Ehem.
Oke. Lupakan.


Ada satu kejadian menarik hari ini.

Hari ini gue kan ke kampus *plis jangan tanya ngapain gue hari sabtu ke kampus*
Abis solat Dzuhur, gue duduk-duduk cantik di tangga mesjid bagian atas.
Gue ngeliat ada kerumunan bocah SMP lagi ngeliat ke arah gue.
Naksir kali.


Gue gak tau lagi ada acara apaan, yang jelas mesjidnya rame sama calon TKW anak-anak SMP gitu.


Nah pas gue lagi nongkrong di tangga mesjid bawah, sambil ngegosyip sama temen, sebut saja Bunga, tiba-tiba aja sesosok mahluk berseragam putih biru itu berjalan ke arah gue.
Pasti mau minta tanda tangan nih, pikir gue.


DEGDEGDEG!


Tiba-tiba aja gue pengen pipis.


Dan bener aja si anak bocah yang mirip sama Andhika Keinjen Ben (-\\\\\) udah ada di depan gue.
Gue bingung mesti seneng atau sedih.


Bocah SMP Yang Mirip Andhika Keinjen Ben (BSYMAKB):
Ehm. Kak, boleh minta fotonya gak?


Gue Yang Cantiknya Luar Biasa Maksimal Dan Penuh Totalitas (GYCLBMDPT):
*melongo*


Temen Gue (TG):
Cieeeeeeh..


BSYMAKB :
Boleh gak kak? Foto bareng..


GYCLBMDPT :
*bingung* sama lo aja deh *nunjuk temen gue*


BSYMAKB :
*cemberut*


TG :
Emang buat apaan sih dek?


BSYMAKB :
Buat dokumentasi inian kak %$&#^(#@(!)#^@*$%&@ (gue gak tau dia ngomong apa. Saking shocknya). Ya kalo gak boleh ya gapapa.


GYCLBMDPT :
*melongo*
*berasa kece*


------tiba-tiba lewat sesosok makhluk yang tidak perlu disebutkan namanya disini------


TG :
Eh 'piiiiiiiip'!! Ada yang minta foto bareng dia nih *ngelirik gue*


Dia Yang Tidak Perlu Disebutkan Namanya (DYTPDN):
*melongo*
*ketawa kaya orang ayan*
*melotot*
*pergi*


GYCLBMDPT :
*melongo*


TG : 
*melongo*


BSYMAKB :
*tau-tau melengos*


Entah apa yang terjadi saat itu.
Yang jelas gue bingung.
Apa ini modus baru buat minta kenalan ama cewe ya?



Mungkin kalo tuh anak gantengnya semaksimal Roland Lagonda gue gak bakal kaget dan langsung mau difoto bareng.
Tapi tadi yang nyamperin gue itu versi kecilnya Andhika Keinjen Ben jenderaaaaaaaaal!!


A. N. D. H. I. K. A.



Huwaaaaaaaaaaaaaaaah!!
Ini mimpi kaaaaaaaaaan???


Bayangin.
Gue ketemu Andhika junior di kampus!
Dia minta foto bareng gue dengan poninya yang melambai itu.
Dia pasti ngirain gue ini artis.
Entah Laura Basuki, Nikita Willy, apa Andre Stinky.  


Seandainya tadi gue jadi foto bareng, pasti abis itu si bocah smp yang mirip andhika keinjen ben itu minta nomor hape gue deh.
Terus nanya rumah gue dimana.
Terus ngajak smsan.
Terus..
Terus..
Terus..

*pingsan*


Super sekali. Ini pasti mimpi.



Salam kece,






13 October 2011

Dear Jenderal..


Ehem.


AAAAA KANGENKANGEEEEEEN!! 

Udah sekian lama kita tak pernah jumpa *padahal baru seminggu*
Hidupku hampa tanpamu cintaaaah..
Udah kaya Anang yang separuh jiwanya pergi, udah kaya Syahrini yang bilang aku tak biasa, udah kaya ayu tingting yang dikasih alamat palsu.


Ah sudahlah.
Mari kita doakan supaya Mandala Shoji bisa bantu Ayu Tingting nemuin pacarnya.
Amin.


Dan akhirnya gue gak jadi vakum.
Ini semua semata-mata karena gue udah gak perlu tonjok-tonjokan lagi ama kakak gue buat make modem.
Horeeeeeeeeeeeeee!! *tepok tangan dari perdana menteri Zimbabwe*



Oke. Sekian basabasinya.


Inget lagu ini gak??


Tes.. 1.. 2.. 3..


"Lebih baik sakit gigi, daripada sakit hati iniiiiiii... Huwoooohiyeeeeeh~"


Gue rada sebel sama lagu itu.
Gak realistis.

Gue pernah ngerasain sakit gigi.
Gue juga pernah ngerasain sakit hati.
Dua-duanya sama-sama sakit loh jenderal.
Ya walaupun belom ada ceritanya orang bunuh diri gara-gara sakit gigi, tapi bukan berarti kita harus mendiskreditkan sakit gigi loh!


eh?
Mendiskreditkan artinya apaan sih??


Ya intinya gue lebih suka kalo lagunya diubah jadi gini,

"Lebih baik dikejar banci, daripada sakit hati iniiiiiii~"

Beberapa waktu yang lalu gue ngerasain gimana sakitnya sakit gigi.
Lebih dari sekedar cenat cenut.
Lebih dari sekedar semerawut.
Rasanya udah kaya ketiban gajah bunting, terus digencet tronton yang isinya bencong-bencong yang lagi jambak-jambakin rambut gue.


SAKITNYA MAKSIMAL JENDERAAAAAL!!


Gue memutuskan untuk ke dokter gigi.


Sebenernya gue paling takut sama dokter.
Gue takut disuntik.
Gue mual kalo liat darah.
Tapi gue pengen punya suami dokter.
Apalagi yang ganteng. *PLAK! Digampar pake pacul*


Setelah gue bersihin karang gigi, gue disuruh cabut gigi.
Ada akar yang masih bersemayam dalam lubuk gusi yang terdalam gitu kata dokter Anang Hermansyah << dokter gue.


Karena pas dibersihin karangnya gusi gue udah berdarah banyak banget, dokternya gak tega.
Guenya udah merana.
Jadinya cabs gigsnya nunggu gusinya sembuh dulu.
Dikasih obat kumur yang mahalnya maksimal tapi manjur.


Setelah gusinya udah sembuh berkat obat kumur mahalnjur itu, gue balik lagi ke dokter.
Siap-siap cabs gigs.
Sempet ada wacana disuruh pake behel ama si ibu, tapi gue gak mau.
Gue gak mau nyakitin diri gue.
Gingsul juga cantik kok gue.  


Gue rada shock hingga tak sadarkan diri waktu dibilang mau disuntik.
AAAAAAAAA!!
Parah.
Disuntik ditangan aja rasanya pengen nangis, apa lagi disuntik di mulut.
Tiba-tiba gue pengen pipis.



Oke. Gue disuntik.
Gue pasrah.
Daripada gue dikutuk jadi Asmirandah.


Selesai disuntik, cabs gigs.
KREK!!!!
Aaaaaaaaaaah legaaaaaaaaaaa..


Eh tapi anehnya darahnya gak berenti-berenti.
Banyak banget.
Sempet mau dijait, tapi gak jadi.
Takut darahnya tambah banyak.


Berkali-kali ditanya dokter gue ada sakit apa, gue takut.
Ditanya lagi, kalo luka darahnya cepet beku apa gak, gue makin kusut.
Pikiran makin kalut.
Katanya dokter besok senen suruh cek darah.
Takut ada kelainan.



Akhirnya gue dikasih obat lagi.
Obat apaan tau dah.
Obat cantik kali.


PESAN MORAL :
Jangan mau kalah gahuls sama nyokap bokap lo. RBT nyokap gue lagunya XO-IX cobaaaaaaaa. Gue mau masang ayu ting ting lah kalo gitu. Cuppppssss :*


Salam kece,






05 October 2011

WELCOME OCTOBER!! 


Dear Jenderal..


Dalam rangka memperingati Hari Raya Ulang Tahun kembarannya Laura Basuki *nunjuk penulis* yang ke 19 (kurang lebih 24 hari lagi),
Dalam rangka menyambut hari Kamis besok yang mungkin akan indah,
Dalam rangka menunggu Ayu Ting Ting direkrut iklan sosis Sonais,
Dan dalam rangka...

Emmmmpppfffhhh...


Dalam rangka apa lagi yaaaa???


Ah sudahlah..


Gue mau mempersembahkan satu lagi hasil pemikiran gue yang udah tertunda hampir setaun.


Kalo taun kemaren ada cerita 'Bawang Merah Bawang Putih' ama 'A new cinderella story', sekarang tentang pasukan pembela kebetulan pembasmi orang utan, yaitu PASUKAN KEBAYA. (Liat yang ini ama yang ini dulu deh..)


CHECK IT OUT! 



Di suatu hari yang cerah...

Matahari masih buka cabang dimana-mana, diskonnya masih gede-gedean, tapi tetep aja harganya masih mahal-mahal,
tersebutlah 3 orang kakak beradik yang sedang berjalan-jalan ke sebuah taman.


Mereka adalah Sri Suketi, Ponikem Lestari, dan Suratmi Widyaningsih.
Ketiga anak ini diduga masih ada hubungan darah dengan Teletubbies dan Ninja Hatori.


Tiba-tiba ada seorang bapak setengah baya mendatangi mereka, "Kalian nanti akan jadi orang yang blak-blakan *kesambet iklan*. Eh bukan. Maksudnya jadi superhero. Bersiaplah! Dia sudah datang!"


Suketi terkejut. Ponikem semaput. Suratmi benerin rambut.


Plis jangan komentarin gambarnya.


Sang bapak memberinya 3 buah kebaya super yang bisa dibilang lebih mirip kostum badut.
Mereka diamanahkan untuk membasmi segala moderenisasi yang menghalangi pelestarian aset negeri.
Dan perjuangan mereka dimulai disini..


Mereka bingung.
Siapa musuh mereka?
Bagaimana cara melawannya?
Belum sempat mereka bertanya, sang bapak telah tiada.
Jangan tanyakan mengapa.
Karena dia bukan tokoh utama.


Di perjalanan pulang, Ponikem melihat sesosok makhluk yang tidak pernah ia temui sebelumnya. Sesosok wanita berambut seperti gulali warna-warni, dengan lemak disana-sini, di duga sering makan di ka-ef-ci, mengenakan celana pendek sekali, ditambah baju kurang bahan yang menunjukkan ketek yang penuh daki, dan tak lupa sepatu hak tinggi 20 centi.


Ini dia.
Ini musuh kita.
Kata Suratmi dengan penuh percaya diri.


Tiba-tiba Suketi sakit perut.


Ponikem :
Bagaimana cara kita berubah? Apa kita harus ke toilet dulu baru melawan mereka?

Suketi :
Apa aku harus berlari ke hutan lalu ke pantai?

Suratmi :
Gak sempet lah. Keburu dia pergi itu mah.
 
Ponikem :
Terus gimana?

Suketi :
Pecahkan saja gelasnya!

Suratmi & Ponikem :  
TUTUP MULUTMU SUKETI!!


Di tengah kegalauan yang melanda jiwa dan raga ketiga anak bangsa yang cantik jelita, datanglah seorang pemuda berkaca mata kuda dari tempat yang tidak diketahui asalnya. Selidik punya selidik namanya adalah PAIJO.

Sekali lagi, plis, jangan komentarin gambarnya

"Mari kita bersatu melawan Momod (monster moderenisasi) itu!!" ucap paijo sambil ngikutin gaya Morgan SMASH makan sosis sonais.


Ponikem :
Tapi kita gak tau cara make baju ini, ganteng.. *genit dikit*

Suratmi :
Iya kita gak tau. Gimana ini?

Suketi :
*ngeces* "Ganteng banget sih kamyuuuu.."

Paijo :
Itu kan ada buku petunjuknya ya..


Dengan segera mereka membaca buku petunjuk tersebut.


Dengan mengucapkan Bismillahirahmanirrahim dan al-fatihah dilanjutkan surat al-bayyinah, kami akan berubah!!! AAAAAAAAAAAAAAA!!!


Seketika mereka berubah.
Masing-masing sudah memakai kebaya.
Jangan ngebayangin gimana cara bertarungnya. Plis, jangan.


Senjata andalan Suketi adalah konde yang bisa berfungsi seperti bumerang, Ponikem tusuk konde yang bisa diperbesar hingga 10 kali ipat dan berfungsi sebagai pedang, dan senjata andalan Suratmi adalah Jala konde yang berfungsi sebagai jaring penangkap musuh.


PLAK! PLAK! PLAK!! 
Tampar-tamparan lah mereka bertiga dengan si momod korban tren.
Sesekali momod membalas dengan menjambak rambut Paijo.
Tusuk konde Ponikem ngerusak jala kondenya Suratmi.
Bumerang Suketi nyasar ke hatinya Paijo.(?)


Oke deh. Gak usah dilanjutin lagi ya pertarungannya.
Nanti malah ada anak kecil yang ngikutin lagi.
Ini bukan untuk dipraktekkan di sekolah ya adik-adikku yang lucu *kedip kedip kecup kece kibas bulu ketek*


Ya intinya kaya cerita-cerita superhero biasanya.
Pasukan kebaya dan paijo menang.
Si momod sadar dan janji gak akan make baju mini dan makan ka-ef-ci lagi.
Paijo dan Suketi nikah terus punya bayi.


Dan mereka hidup bahagia hingga akhir masa~


T.A.M.A.T


NOTE : Sementara waktu mau vakum dulu. Mau ngurus karier nih. Mumpung lagi naik daun. Plis. Plis banget. Jangan nyariin.


Salam kece,


Onyil Ting Ting