22 April 2012

Bedak Beras ala OTRL

Dear Jenderal..

Modem gue lagi gila nih gara-gara kejebak *363*5000# salah satu provider.
Jadi ga bisa dipake.
Di stop ga bisa.
Kampret emang.
Mau ganti kartu lagi tapi males ditipu provider lagi.
Bulan ini baru aja dikecewakan sama providernya marwan.
Baru 2 bulan make paket yang 25 ribu perbulan (500 mb) eh tau-tau jadi naik 100%.
Padahal sebelumnya gue ganti provider itu gara-gara provider 'anti galau' gue juga naik 100%.
Sebagai mahasiswa, gue ngerasa disiksa.
Sekarang gue bingung mau pake provider apaan lagi.

Oke udah cukup curhatnya.

Beberapa waktu lampau, reportase investigasi ngebahas bedak padat palsu.
Gila, masa bedak buat muka dibuat dari semen putih sama batu bata bekas.
Untung gue bedakannya pake bubuk berlian kan.
Ya walaupun agak ribet sih tiap mau bedakan mesti ngegerus berlian dulu *plak!*

Terus gue kepikiran buat nyoba bikin bedak dingin alias bedak beras yang kaya di reportase gitu.
Soalnya gue baru tau kalo kosmetik yang ada bahan methylparaben, buthylparaben, prophylparaben, dan temen-temenya paraben lainnya, itu bisa bikin kanker.
Dan ada bedak padat yang mengandung itu.
Hemmmmpppfffhhttt..

Dulu sih sebelum pake bubuk berlian gue pakenya bedak bayi.
Tapi bedak bayi pun belom tentu aman loh.
Di reportase pernah ada bedak bayi imitasi gitu.

Alhasil niat gue untuk bikin bedak beras pun semakin bulat.
Cara bikin bedak beras:

1. Ambil beras secukupnya.
Pastikan itu beras sendiri. Bukan hasil mencuri.

2. Cuci beras dengan air bersih.
Gak ush pake sabun apalagi pake sampo.

3. Rendam beras selama 2 atau 3 hari.

4. Setelah 2 atau 3 hari, keringkan beras, lalu tumbuk dengan sepenuh hati.

5. Bentuk adonan menjadi bulatan.
Tidak perlu menggunakan pensil 2b apalagi papan jalan.

6. Jemur hingga kering.

Nah cara makenya itu tinggal dikasih air terus taro di muka deh.
Jadinya kaya masker gitu.
Di muka rasanya dingin dingin empuk gitu.
Bikin kulit kenceng, alus, dan fresh.
Ya walaupun rada bau muntahan bayi sih.
Namanya juga udh direndem berhari-hari.
Tapi yang jelas ini alami dan ga ngerusak kulit.

Kalo mau mutihin kulit, tinggal ditambahin sari bengkoang.
Bengkoang bisa bikin kulit jadi putih loh..

Ya apapun caranya, sesungguhnya semua wanita itu cantik loh.
Tinggal bagaimana cara kita bersyukur atas apa yang ada. *asheeeeek*
Cantik itu bukan yang bedaknya tebel, lipstiknya menor, apalagi yang bulu matanya lebat selebat bulu dada Ridho Rhoma.
Biar gimana pun itu adalah bahan kimia yang lama kelamaan bakal ngerusak diri kita.
Baik fisik maupun mental.
Baik ga pede kalo ga keluar tanpa make up, maupun muka penuh masalah macam gatal-gatal, panas dalam, dan susah buang air besar.
Eh?

Ya intinya kalo kata cherrybelle sih, 'kamu cantik dari hatimu'.
So, ga salah dong kalo gue bilang "cantik itu pasti, jelek itu pilihan"?

Salam kece,

OTRL

Published with Blogger-droid v2.0.4

21 April 2012

Dear Jenderal..


Setelah sekian lama melalang buana di dunia perngeblog-ngeblogan, akhirnya ada juga yang ngasih gue award ini.
Sebenernya udah lama liat award ini nangkring di blog orang-orang.
Tiap malem gue berdoa supaya gue dapet award ini juga *lebay*
Dan akhirnya mimpi itu pun terwujud jenderaaaaal!!


Seorang bidadari dari langit bernama adik syifa akhirnya memberikan award ini buat gue.
Terpujilah wahai engkau adik syifa..


Dengan diberikannya award ini, berarti gue mendapatkan amanat untuk melanjutkan tombak perjuangan dari award ini.
Sebelumnya gue mau ngerjain tugasnya dulu.

7 Fakta Unik Tentang OTRL versi on the spot:
1) Pecinta warna ungu.
2) Penggila nasi padang (mendadak gila kalo udah liat nasi padang)
3) Tergila-gila dengan alat musik piano, dan merupakan salah satu pianis handal meski cuma dalam angan-angan.
4) Fans berat reportase investgasi.
5) Gak suka daging kambing, sapi, apalagi babi.
6) Penyayang Amanina Afiqah Ibrahim, pecinta Roland Lagonda, dan pengagum Laura Basuki.
7) Gak terlalu suka lagu galaumellow.


Dan award ini gue kasih ke..

JENGJENGJEEEEENGG!!


1. Kakak Ca Ya
2. Kakak Eksak
3. Adik Paska
4. Ka Noer
5. ELOOOH..
6. ELOOOOH..
7. ELOOOOOH..


Maap bukan ga mau nerusin.
Modemnya lagi galau segalau Aurel Hermansyah nih.
Jadi ga bisa blogwalking juga.


Buat yang belom pernah dapet, terus mau award ini, ambil aja ya.
Bilang aja dari gue gitu.
Terus kerjain tugasnya.


Tugasnya sama, tulis 7 fakta tentang dirimu terus tag ke 7 orang yaaaaw.
Cuppppss!!
Salam kece,






16 April 2012

Dear Jenderal..

Alhamdulillah bisa posting lagi.
Gue pikir gue udah mati dimakan soal-soal UTS. (ーー;)
Eiya selamat hari raya Ujian Nasional bagi yang merayakannya ya..

Maaf ya semenjak paket internet robot ijo gue aktifin, gue jadi males nulis blog nih.
Abis semuanya udah tumpah di jejaring sosial.
Giliran mau ditulis ke blog udah males.
Mana modemnya galau mulu.
Semacam aurel saja.
Hemppppfffh..

Minggu kemaren gue ngerasain jadi anak kosan loh.
Bukan. Bukan karena gue udah diijinin untuk ngekos.
Tapi karena bapak, ibu sama ade gue pulang kampuang.
Dan gue di rumah berdua doang ama kakak gue, yang sedang akan menghadapi ujian tengah semester.Jadi berasa ngekos di rumah sendiri.

Jadi anak kosan ternyata ga enak ya.
Pusing mikirin makanan.
Cuma ditinggal 3 hari aja gue udah menderita.

Hari pertama kakak gue lupa matiin kompor.
Soto kudus pun ilang begitu aja dengan mejiknya.
Hari kedua udang goreng ilang dimakan kucing.
Rasanya pengen gue pangang tuh kucingnya (¬_¬")

Ga lagi-lagi deh ngerengek minta ngekos.

Terus ya beberapa waktu silam, tiba-tiba gue kepikiran buat melihara hewan gitu.
Pengen melihara kura-kura sebenernya.
Tapi ga tega.
Soalnya gue punya sejarah buruk dalam dunia rawat merawat hewan.

Nih sejarahnya:
AYAM GAUL: mati keinjek
IKAN KECIL: mati gara-gara lupa ngasih makan
BEBEK: lupa kalo punya bebek
KELINCI: eh kayanya gue gak pernah punya kelinci deh..

Ya begitu lah.

Terus gue kepikiran buat beli tamagotchi.
Dulu jaman SD kan ada mainan tamagotchi kan ya?
Jadi kita bisa melihara hewan tanpa takut ditangkep polisi kalo hewannya mati.
Bisa ngirit juga.
Soalnya kalo hewannya mati ga perlu beli lagi.

Tapinya jaman sekarang mau nyari tamagotchi dimana coba.
Terus gue kepikiran buat nyari di google play store.
Untung hapenya canggih maksimal gitu kan.
Dan ternyata ada loooooh!! *joget kayang nungging di jalanan*
Ada tamagotchi.
Tapi ratingnya cuma 2.5 gitu.
Terus ada dragon pet. Ratingnya lebih bagus.
Tapi ga kebayang aja gimana rasanya melihara naga kan.


Akhirnya gue milih tamagotchi.
Cuma ada 4 hewan di situ.
Ada kucing, anjing, monyet, sama burung.
Sayang banget ga ada kura-kura.

Dan pilihan gue pun jatuh kepada monyet.
Gue ngasih nama dia Fernando.
Berharap kelak nanti kalo udah dewasa bisa tampan dan jadi presiden.

Sempet melihara kucing juga.
Namanya Tiwi.
Nama panjangnya Ketawa Ketiwi.
Tapi gue bunuh gara-gara ngabisin batere.

Maen di hape sama tamagotchi asli jelas beda.
Enakan maen tamagotchi asli lah.
Sekarang nyari tamagotchi dimana sih?

Terus tiba-tiba pada suatu hari yang cerah, saat teletubbies sedang bermain-main dengan power ranger, datanglah sepasang kura-kura yang tidak perlu disebutkan darimana asalnya.
Namanya Cengar sama Cengir.
Senengnya maksimal.

Semacam baru ditembak cowo terganteng sejagat raya.
Tapi ada yang aneh.
Pas nyampe rumah, si cengar, sudah tergeletak dengan perut di atas.
Ga bergerak.

 

Gue pikir cuma pingsan atau kecapean abis dibawa jalan-jalan.
Tapi sampe hari kedua pun dia gak mau bergerak.
Pengen dibawa ke dokter hewan, tapi sayang duitnya.
Mending buat beli kura-kura baru aja.Tau-tau  gue nyium bau amis, akhirnya gue percaya kalo dia udah mati.

Cangkangnya lembek, dan warnanya pucet.
Kasian dia.
Cengir menjanda.

Semenjak ditinggal cengar, cengir ga mau makan.
Matanya bengkak.
Nangis mulu.
Depresi kayanya.


 

Kalo cherrybelle mau ngadain audisi ‘Cherrybelle Cari Chibi’ untuk pengganti Wenda ama Devi, gue juga mau bikin audisi “Cengir Cari Cengar”.
Tapi belum sempet bikin audisi, Cengir udah pergi nyusul Cengar.
Hiks.
Hari ini dia mati.

Setelah tadi pagi gue obatin.
Kan matanya bengkak berair gitu, gue olesin ANTIS, antiseptik pencuci tangan tanpa dibilas gitu.
Kan ada tulisannya anti bakteri, yaudah gue olesin aja ke matanya.
Siapa tau matanya jadi sembuh kan.
Abis itu gue inget di kotak obat ada ALBOTHYL.
Yaudah gue olesin juga biar makin cepet sembuh.
Abis itu gue jemur biar cangkangnya kuat, sekuat sinyal Indos*t.

Tapi takdir berkata lain.
Gue jemur dia kelamaan.
Dia udah ngambang tak berdaya.
Mateng kayanya.


 

Dia pun mati dengan suksesnya.
Demi apa gue udah ngilangin 2 nyawa kura-kura  dalam waktu kurang dari seminggu!!
Pemakaman Cengir berlangsung di kamar mandi rumah gue.
FLUSH!

Seketika semua kenangan tentang Cengar Cengir menyeruak ke permukaan.
Gue inget waktu pertama kita ketemu, gue inget waktu mandi bareng (dia di bak gue di ember), gue inget waktu gantiin airnya, gue inget waktu gue lupa ngasih makan (tapi tetep gue tinggalin duit jajan kok), gue inget semuaaaaaaaanyah. (╥_╥)

Gue sedih.
Gue takut digentayangin arwah Cengar-Cengir.
Gue juga takut masuk penjara gara-gara udah ngilangin nyawa hewan.
Dan gue takut masuk neraka.
Ampuni hambamu ini ya Tuhaaaaaaaan!!
Aku tau harusnya aku beli tamagotchi aja. ( ̄ー ̄)

Sekarang gue punya kura-kura baru lagi nih.
Namanya Alfa sama Ino.
Nama panjangnya Alfamart sama Indomaret.
Cengar, Cengir, maafin aku ya.Bukan aku mau melupakan kalian, tapi aku tau hidup aku harus terus berjalan.
Move on itu WAJIB, jenderal!

Good bye Cengar-Cengir.
Welcome home Alfa-Ino. (っ˘з˘)っ

FYI aja, Alfa-Ino mati juga hari Rabu, 18 April 2012. Ini semakin membuktikan kalo gue emang ga ada bakat ngerawat hewan.

Salam kece dari orang yang udah keren dari lahir,

OTRL

Published with Blogger-droid v2.0.4

01 April 2012


Dear Jenderal..

WELCOME APRIL!!


Alhamdulillah di akhir bulan Maret yang cerah ceria kemaren, gue dikasih kesempatan buat bersyukur.
Akhirnya setelah berdoa siang malam dan meminta petunjuk pada siluman ular putih, gue pun dapet anak murid baru.
Tadinya masih agak trauma. Tapi yaudah lah ya, ga ada salahnya dicoba.
Lebih baik mencoba terus tidak gagal, daripada tidak mencoba –OTRLquote-


Gue liat ada jarkoman guru privat untuk kelas 4 sd dengan fee yang lumayan banget buat beli intan berlian.
Setelah di interogasi bak penjahat kelas teri baru ditangkep polisi, akhirnya sang pemilik bilang tunggu kabar selanjutnya.
Beberapa hari ga ada kabar, tau-tau Kamis pagi ada yang sms bilang jadi ngajar.
Seneng setengah idup, jenderal!

surat tugas + presensi


30 Maret 2012, adalah hari pertama gue ngajar.
Tanpa persiapan. Tanpa arah dan tujuan.
Bahkan malemnya gue malah begadang sampe jam 4 pagi demi merasakan internet unlimited 1000 rupiah dari salah satu provider.
Internet ronda gue nyebutnya.
Padahal paginya gue ada kuliah pengganti jam setengah 8.
Kadang gue bingung sebenernya gue ini waras atau ga.


Sepanjang kuliah aljabar abstrak, gue berhasil nguap mulu.
Dan dengan rasa ngantuk yang masih bergelayut di pelupuk mata, gue pun siap berangkat ngajar.
Sebelum berangkat gue mempersiapkan cadangan energi dengan cara seksama dan brutal sebrutal-brutalnya.
Setelah ngemil semangkok bakso, gue pun masih tergoda buat makan nasi+omelete seafood+udang bakar.
Dan gue sangat menyesali hal itu.


Sepanjang perjalanan perut terasa 5 cm lebih besar dari normal.
Selain itu bikin gue mengeluarkan berbagai suara merdu baik dari atas maupun dari bawah.


Murid gue yang sekarang ini anak tunggal.
Lumayan pinter.
Dan ganteeeeeeeeng (ʃƪ˘˘)
Kebayang banget nanti gedenya seganteng Roland Lagonda.
Dia lahir bulan Oktober, gue juga Oktober.
Dia 2002, gue 1992.
Dia kelas 4, gue semester 4.
Jangan-jangan kita jodoh!
NIKAHI AKU DIK NIKAHI!!!


Proses belajar terasa begitu menyenangkan sampe akhirnya..
KRUCUKRUCUKRUCUUUUUUK!!
Tiba-tiba aja perut gue terasa begitu sakit cekit-cekit-cekit-cekit.
Duduk mulai ga nyaman.
Mau numpang ke departemen pertambangan, tapi takut dipecat gara-gara meninggalkan aroma tak sedap.
Gue cuma bisa berharap pertemuan kali ini lekas usai dan yang terpenting si anak gak mencium bau-bauan yang tidak diinginkan.
Kan gak lucu nanti kalo gue dituntut gara-gara meracuni anak murid dengan gas beracun.


Demi penguasa bumi dan surga, akhirnya waktu yang dinanti datang juga.
Jam 18.00 gue pulang.
Udah gak sabar pengen ketemu toilet deh.
Setelah pamit-pamitan sama sang anak dan asisten rumah tangganya, gue pun pulang dengan bahagianya.


Satu masalah muncul kepermukaan.
Ternyata gerbang kompleknya kalo udah sore ditutup, jenderaaal!
Gue shock.
Untunglah gue bertemu dengan bapak-bapak yang terpuji hatinya yang mau memberi tau jalan keluar.
Jadi gue mesti muter gitu.
Oke. Satu masalah teratasi dengan baik.
Berhasil! Berhasil! Horeee!! *joget Dora*


Tapi gue baru ngeh kalo jalan gerbang depan sama gerbang belakang itu BEDA!
Dan gue gak tau harus kemana..


Karena gue pikir kompleknya itu melingkar, akhirnya gue ngambil jalan ke kiri.
Perasaan gue mulai ga enak.
Biasanya jalan yang gue ambil selalu salah.
Dan bener aja gitu, gue salah jalan.
Dan gue gak tau gue ada dimana, dengan siapa, dan semalam berbuat apa.
Dan GPS gue pun gak bisa dipake karena paketannya udah abis.
Demi apapun, aku belum mau mati mama!
Belum mau!!


Gue terus jalan tanpa tau itu ada di daerah mana.
Kalo gak salah Pondok Bambu deh.
Mulai dari langit masih cerah sampe udah gelap.
Dan pemandangan pun terasa berubah kalo udah malem.
Dan gue makin stres.
Dan gue makin bingung.


Tiba-tiba aja gue liat ada nama jalan tempat gue ngelesin privat dulu.
Terima kasih oooooh Tuhaaaan..
Gue pun capcus ngikutin jalan.
Gue pikir hidup gue sudah terselamatkan saat itu.
Tapi ternyata gue salah.
Semakin gue ikutin jalan, semakin gue gak ngerti itu daerah mana.


Kalo lagi nyasar gitu, gue paling anti sama yang namanya puter balik.
Gak tau kenapa, rasanya gengsi aja.
Padahal siapa juga yang peduli ya?
Akhirnya gue terus jalan sampe Jatiwaringin.
Begitu kata plang yang gue liat.


Semakin jalan, semakin perasaan gue ga tenang.
Gue liat ada angkot 22A jurusan Pd.Gede-Kalimalang.
Nah! Kalimalang!
Gue yakin banget itu adalah bantuan dari Sang Maha Pencipta yang iba melihat gue di atas sana.


Makin lama, makin curiga.
Kok jalannya makin ga gue kenal ya.
Mana macetnya total banget.
Dan gue liat sekarang gue udah di Pondok Gede.
Gue baru tau ternyata Pondok Gede itu bener-bener gede ya.
Gak tau gue yang salah liat atau emang bener, tadinya gue liat Pondok Gede, Jakarta, eh tau-tau berubah jadi Pondok Gede, Bekasi cobaaaaa.
Gila. Kalo sampe salah jalan lagi bisa-bisa gue nyangsang masuk tol Cikampek nih.
Rasanya pengen nangis bangetbangetbangedddhhtttzzz.


Secercah harapan muncul waktu gue liat ada angkot KR.
Seneng bukan kepalang.
Dulu gue sering naik angkot itu.
Alhamdulillah akhirnya gue bisa liat Plaza Pondok Gede.
Dan alhamdulillah gue masih bisa posting cerita ini di blog gue.

Gambar pinjeman jenderal

Ini adalah rekor perjalanan terpanjang yang pernah gue laluin seorang diri.
Dibalik semua catatan perjalanan ini, satu hal yang pasti,
NYASAR DISAAT ADA SESUATU YANG TERTAHANKAN ITU GAK NYAMAN, JENDERAAAL!!


Salam kece,