Dear Jenderal..

WELCOME APRIL!!


Alhamdulillah di akhir bulan Maret yang cerah ceria kemaren, gue dikasih kesempatan buat bersyukur.
Akhirnya setelah berdoa siang malam dan meminta petunjuk pada siluman ular putih, gue pun dapet anak murid baru.
Tadinya masih agak trauma. Tapi yaudah lah ya, ga ada salahnya dicoba.
Lebih baik mencoba terus tidak gagal, daripada tidak mencoba –OTRLquote-


Gue liat ada jarkoman guru privat untuk kelas 4 sd dengan fee yang lumayan banget buat beli intan berlian.
Setelah di interogasi bak penjahat kelas teri baru ditangkep polisi, akhirnya sang pemilik bilang tunggu kabar selanjutnya.
Beberapa hari ga ada kabar, tau-tau Kamis pagi ada yang sms bilang jadi ngajar.
Seneng setengah idup, jenderal!

surat tugas + presensi


30 Maret 2012, adalah hari pertama gue ngajar.
Tanpa persiapan. Tanpa arah dan tujuan.
Bahkan malemnya gue malah begadang sampe jam 4 pagi demi merasakan internet unlimited 1000 rupiah dari salah satu provider.
Internet ronda gue nyebutnya.
Padahal paginya gue ada kuliah pengganti jam setengah 8.
Kadang gue bingung sebenernya gue ini waras atau ga.


Sepanjang kuliah aljabar abstrak, gue berhasil nguap mulu.
Dan dengan rasa ngantuk yang masih bergelayut di pelupuk mata, gue pun siap berangkat ngajar.
Sebelum berangkat gue mempersiapkan cadangan energi dengan cara seksama dan brutal sebrutal-brutalnya.
Setelah ngemil semangkok bakso, gue pun masih tergoda buat makan nasi+omelete seafood+udang bakar.
Dan gue sangat menyesali hal itu.


Sepanjang perjalanan perut terasa 5 cm lebih besar dari normal.
Selain itu bikin gue mengeluarkan berbagai suara merdu baik dari atas maupun dari bawah.


Murid gue yang sekarang ini anak tunggal.
Lumayan pinter.
Dan ganteeeeeeeeng (ʃƪ˘˘)
Kebayang banget nanti gedenya seganteng Roland Lagonda.
Dia lahir bulan Oktober, gue juga Oktober.
Dia 2002, gue 1992.
Dia kelas 4, gue semester 4.
Jangan-jangan kita jodoh!
NIKAHI AKU DIK NIKAHI!!!


Proses belajar terasa begitu menyenangkan sampe akhirnya..
KRUCUKRUCUKRUCUUUUUUK!!
Tiba-tiba aja perut gue terasa begitu sakit cekit-cekit-cekit-cekit.
Duduk mulai ga nyaman.
Mau numpang ke departemen pertambangan, tapi takut dipecat gara-gara meninggalkan aroma tak sedap.
Gue cuma bisa berharap pertemuan kali ini lekas usai dan yang terpenting si anak gak mencium bau-bauan yang tidak diinginkan.
Kan gak lucu nanti kalo gue dituntut gara-gara meracuni anak murid dengan gas beracun.


Demi penguasa bumi dan surga, akhirnya waktu yang dinanti datang juga.
Jam 18.00 gue pulang.
Udah gak sabar pengen ketemu toilet deh.
Setelah pamit-pamitan sama sang anak dan asisten rumah tangganya, gue pun pulang dengan bahagianya.


Satu masalah muncul kepermukaan.
Ternyata gerbang kompleknya kalo udah sore ditutup, jenderaaal!
Gue shock.
Untunglah gue bertemu dengan bapak-bapak yang terpuji hatinya yang mau memberi tau jalan keluar.
Jadi gue mesti muter gitu.
Oke. Satu masalah teratasi dengan baik.
Berhasil! Berhasil! Horeee!! *joget Dora*


Tapi gue baru ngeh kalo jalan gerbang depan sama gerbang belakang itu BEDA!
Dan gue gak tau harus kemana..


Karena gue pikir kompleknya itu melingkar, akhirnya gue ngambil jalan ke kiri.
Perasaan gue mulai ga enak.
Biasanya jalan yang gue ambil selalu salah.
Dan bener aja gitu, gue salah jalan.
Dan gue gak tau gue ada dimana, dengan siapa, dan semalam berbuat apa.
Dan GPS gue pun gak bisa dipake karena paketannya udah abis.
Demi apapun, aku belum mau mati mama!
Belum mau!!


Gue terus jalan tanpa tau itu ada di daerah mana.
Kalo gak salah Pondok Bambu deh.
Mulai dari langit masih cerah sampe udah gelap.
Dan pemandangan pun terasa berubah kalo udah malem.
Dan gue makin stres.
Dan gue makin bingung.


Tiba-tiba aja gue liat ada nama jalan tempat gue ngelesin privat dulu.
Terima kasih oooooh Tuhaaaan..
Gue pun capcus ngikutin jalan.
Gue pikir hidup gue sudah terselamatkan saat itu.
Tapi ternyata gue salah.
Semakin gue ikutin jalan, semakin gue gak ngerti itu daerah mana.


Kalo lagi nyasar gitu, gue paling anti sama yang namanya puter balik.
Gak tau kenapa, rasanya gengsi aja.
Padahal siapa juga yang peduli ya?
Akhirnya gue terus jalan sampe Jatiwaringin.
Begitu kata plang yang gue liat.


Semakin jalan, semakin perasaan gue ga tenang.
Gue liat ada angkot 22A jurusan Pd.Gede-Kalimalang.
Nah! Kalimalang!
Gue yakin banget itu adalah bantuan dari Sang Maha Pencipta yang iba melihat gue di atas sana.


Makin lama, makin curiga.
Kok jalannya makin ga gue kenal ya.
Mana macetnya total banget.
Dan gue liat sekarang gue udah di Pondok Gede.
Gue baru tau ternyata Pondok Gede itu bener-bener gede ya.
Gak tau gue yang salah liat atau emang bener, tadinya gue liat Pondok Gede, Jakarta, eh tau-tau berubah jadi Pondok Gede, Bekasi cobaaaaa.
Gila. Kalo sampe salah jalan lagi bisa-bisa gue nyangsang masuk tol Cikampek nih.
Rasanya pengen nangis bangetbangetbangedddhhtttzzz.


Secercah harapan muncul waktu gue liat ada angkot KR.
Seneng bukan kepalang.
Dulu gue sering naik angkot itu.
Alhamdulillah akhirnya gue bisa liat Plaza Pondok Gede.
Dan alhamdulillah gue masih bisa posting cerita ini di blog gue.

Gambar pinjeman jenderal

Ini adalah rekor perjalanan terpanjang yang pernah gue laluin seorang diri.
Dibalik semua catatan perjalanan ini, satu hal yang pasti,
NYASAR DISAAT ADA SESUATU YANG TERTAHANKAN ITU GAK NYAMAN, JENDERAAAL!!


Salam kece,