Dear Jenderal..

Alhamdulillah bisa posting lagi.
Gue pikir gue udah mati dimakan soal-soal UTS. (ーー;)
Eiya selamat hari raya Ujian Nasional bagi yang merayakannya ya..

Maaf ya semenjak paket internet robot ijo gue aktifin, gue jadi males nulis blog nih.
Abis semuanya udah tumpah di jejaring sosial.
Giliran mau ditulis ke blog udah males.
Mana modemnya galau mulu.
Semacam aurel saja.
Hemppppfffh..

Minggu kemaren gue ngerasain jadi anak kosan loh.
Bukan. Bukan karena gue udah diijinin untuk ngekos.
Tapi karena bapak, ibu sama ade gue pulang kampuang.
Dan gue di rumah berdua doang ama kakak gue, yang sedang akan menghadapi ujian tengah semester.Jadi berasa ngekos di rumah sendiri.

Jadi anak kosan ternyata ga enak ya.
Pusing mikirin makanan.
Cuma ditinggal 3 hari aja gue udah menderita.

Hari pertama kakak gue lupa matiin kompor.
Soto kudus pun ilang begitu aja dengan mejiknya.
Hari kedua udang goreng ilang dimakan kucing.
Rasanya pengen gue pangang tuh kucingnya (¬_¬")

Ga lagi-lagi deh ngerengek minta ngekos.

Terus ya beberapa waktu silam, tiba-tiba gue kepikiran buat melihara hewan gitu.
Pengen melihara kura-kura sebenernya.
Tapi ga tega.
Soalnya gue punya sejarah buruk dalam dunia rawat merawat hewan.

Nih sejarahnya:
AYAM GAUL: mati keinjek
IKAN KECIL: mati gara-gara lupa ngasih makan
BEBEK: lupa kalo punya bebek
KELINCI: eh kayanya gue gak pernah punya kelinci deh..

Ya begitu lah.

Terus gue kepikiran buat beli tamagotchi.
Dulu jaman SD kan ada mainan tamagotchi kan ya?
Jadi kita bisa melihara hewan tanpa takut ditangkep polisi kalo hewannya mati.
Bisa ngirit juga.
Soalnya kalo hewannya mati ga perlu beli lagi.

Tapinya jaman sekarang mau nyari tamagotchi dimana coba.
Terus gue kepikiran buat nyari di google play store.
Untung hapenya canggih maksimal gitu kan.
Dan ternyata ada loooooh!! *joget kayang nungging di jalanan*
Ada tamagotchi.
Tapi ratingnya cuma 2.5 gitu.
Terus ada dragon pet. Ratingnya lebih bagus.
Tapi ga kebayang aja gimana rasanya melihara naga kan.


Akhirnya gue milih tamagotchi.
Cuma ada 4 hewan di situ.
Ada kucing, anjing, monyet, sama burung.
Sayang banget ga ada kura-kura.

Dan pilihan gue pun jatuh kepada monyet.
Gue ngasih nama dia Fernando.
Berharap kelak nanti kalo udah dewasa bisa tampan dan jadi presiden.

Sempet melihara kucing juga.
Namanya Tiwi.
Nama panjangnya Ketawa Ketiwi.
Tapi gue bunuh gara-gara ngabisin batere.

Maen di hape sama tamagotchi asli jelas beda.
Enakan maen tamagotchi asli lah.
Sekarang nyari tamagotchi dimana sih?

Terus tiba-tiba pada suatu hari yang cerah, saat teletubbies sedang bermain-main dengan power ranger, datanglah sepasang kura-kura yang tidak perlu disebutkan darimana asalnya.
Namanya Cengar sama Cengir.
Senengnya maksimal.

Semacam baru ditembak cowo terganteng sejagat raya.
Tapi ada yang aneh.
Pas nyampe rumah, si cengar, sudah tergeletak dengan perut di atas.
Ga bergerak.

 

Gue pikir cuma pingsan atau kecapean abis dibawa jalan-jalan.
Tapi sampe hari kedua pun dia gak mau bergerak.
Pengen dibawa ke dokter hewan, tapi sayang duitnya.
Mending buat beli kura-kura baru aja.Tau-tau  gue nyium bau amis, akhirnya gue percaya kalo dia udah mati.

Cangkangnya lembek, dan warnanya pucet.
Kasian dia.
Cengir menjanda.

Semenjak ditinggal cengar, cengir ga mau makan.
Matanya bengkak.
Nangis mulu.
Depresi kayanya.


 

Kalo cherrybelle mau ngadain audisi ‘Cherrybelle Cari Chibi’ untuk pengganti Wenda ama Devi, gue juga mau bikin audisi “Cengir Cari Cengar”.
Tapi belum sempet bikin audisi, Cengir udah pergi nyusul Cengar.
Hiks.
Hari ini dia mati.

Setelah tadi pagi gue obatin.
Kan matanya bengkak berair gitu, gue olesin ANTIS, antiseptik pencuci tangan tanpa dibilas gitu.
Kan ada tulisannya anti bakteri, yaudah gue olesin aja ke matanya.
Siapa tau matanya jadi sembuh kan.
Abis itu gue inget di kotak obat ada ALBOTHYL.
Yaudah gue olesin juga biar makin cepet sembuh.
Abis itu gue jemur biar cangkangnya kuat, sekuat sinyal Indos*t.

Tapi takdir berkata lain.
Gue jemur dia kelamaan.
Dia udah ngambang tak berdaya.
Mateng kayanya.


 

Dia pun mati dengan suksesnya.
Demi apa gue udah ngilangin 2 nyawa kura-kura  dalam waktu kurang dari seminggu!!
Pemakaman Cengir berlangsung di kamar mandi rumah gue.
FLUSH!

Seketika semua kenangan tentang Cengar Cengir menyeruak ke permukaan.
Gue inget waktu pertama kita ketemu, gue inget waktu mandi bareng (dia di bak gue di ember), gue inget waktu gantiin airnya, gue inget waktu gue lupa ngasih makan (tapi tetep gue tinggalin duit jajan kok), gue inget semuaaaaaaaanyah. (╥_╥)

Gue sedih.
Gue takut digentayangin arwah Cengar-Cengir.
Gue juga takut masuk penjara gara-gara udah ngilangin nyawa hewan.
Dan gue takut masuk neraka.
Ampuni hambamu ini ya Tuhaaaaaaaan!!
Aku tau harusnya aku beli tamagotchi aja. ( ̄ー ̄)

Sekarang gue punya kura-kura baru lagi nih.
Namanya Alfa sama Ino.
Nama panjangnya Alfamart sama Indomaret.
Cengar, Cengir, maafin aku ya.Bukan aku mau melupakan kalian, tapi aku tau hidup aku harus terus berjalan.
Move on itu WAJIB, jenderal!

Good bye Cengar-Cengir.
Welcome home Alfa-Ino. (っ˘з˘)っ

FYI aja, Alfa-Ino mati juga hari Rabu, 18 April 2012. Ini semakin membuktikan kalo gue emang ga ada bakat ngerawat hewan.

Salam kece dari orang yang udah keren dari lahir,

OTRL

Published with Blogger-droid v2.0.4