28 June 2014

Dear Jenderal..

Masih inget istilah ‘anak bawang’ ga?
Buat anak generasi 90an pasti pernah denger istilah ‘anak bawang’ kan?
Itu loh......

Anu......

Itu.....

Eh kenapa namanya anak bawang ya?
Kenapa ga anak ketumbar? Anak kemiri? Atau anak bumbu dapur yang lain?

Dari vimeo.com


Oke lupakan.

Karir gue sebagai anak bawang dimulai sejak badan adek gue tumbuh dengan tidak berperikekakakan.
Sebagai pemilik badan paling mungil dan muka paling imut di rumah, kasta gue sebagai anak ketiga seolah bergeser jadi anak bungsu.
Dan kasta adek gue naik setingkat jadi anak ketiga. -___-

Sebelum puasa, biasanya gue sekeluarga main ke rumahnya kakak pertama gue, mas Anggiet Sunu Prihatmoko.
Iya, kakak pertama gue udah punya rumah sendiri.
Rumahnya di surga.

Rumah mas Anggiet

Eh kayaknya gue belom pernah cerita tentang mas gue ya?
Jadi sebenernya gue punya 2 kakak 1 adek.
Tapi kakak pertama gue itu udah meninggal.
Jujur sampe sekarang gue ga tau kenapa sebab pastinya.
Soalnya pas mas Anggiet meninggal gue sama kakak gue belom lahir.
Konon ada dua gosip yang beredar di tengah khalayak ramai.
Pertama, karena *piiiip*.
Dan yang kedua, karena *tuuuuut*.
Tapi yang gue yakini kebenaran dan kesahihannya adalah karena emang sudah takdirnya...

Nah kemaren gue sekeluarga main ke rumahnya mas Anggiet.
Seperti biasa, karena emang rumahnya ga begitu jauh, jadinya kesananya naik motor.
Berhubung jumlah orang di rumah gue ganjil, berarti ada 1 orang yang bakal jadi tumbal, kalo ga bawa motor sendiri ya harus rela jadi alay boncengan bertiga.
Sungguh ini pilihan yang amat sangat sulit tau ga sih..
DAN LO TAU SIAPA TUMBALNYA?


Gue....... -_-



Berhubung kita ke rumah mas Anggietnya hari Jumat sore jamnya orang pulang kerja dan macetnya bisa bikin tekanan darah meningkat, akhirnya gue merelakan diri untuk jadi alay.
Selain karena masih cape, gue juga males bawa motor sendirian.
Ga ada temen ngobrolnya kan.
Nah biasanya tuh formasinya gini Bapak-Gue-Adek vs Kakak-Ibu.
Yaudah gue langsung nangkring naik motor bapak.
Tapi taunya kemaren kakak gue udah ngetepin si Adek buat bawa motor.
Dan mereka langsung jalan duluan dengan songongnya.
Alhasil porak poranda lah sudah formasi yang biasa digunakan.
Ibu gue teriak-teriak bingung mau naik sama siapa.
Gue dipaksa turun disuruh bawa motor sendiri.
Gue ga mau.

Tapi setelah diadakan perundingan singkat dan tipu muslihat, gue akhirnya mengibarkan bendera kuning putih.
Akhirnya ibu sama bapak.
LAH TERUS GUE?
Setelah ngerengek sambil guling-guling di tanah sampe diliatin orang-orang, akhirnya gue naik motor bertiga sama kakak sama adek gue.
Coba deh bayangin, ada tiga orang anak gadis sama-sama pake kerudung pake kacamata bocengan naik motor.
Mungkin ini yang disebut alay syariah..


Yunowat, posisi paling menyiksa kalo duduk bertiga adalah posisi tengah. Soalnya bikin pegel.
Dan itu adalah posisi gue.
Kenapa gue yang di tengah? Alasannya adalah karena gue paling kecil, kalo gue duduk di belakang katanya takut terbang.
Omeji -_-
Kalo waktu kecil, waktu kaki lo belom panjang sih gapapalah ya boncengan bertiga.
Lah ini kaki udah mentok tanah masih aja boncengan bertiga -_-
Jalanan Jumat sore yang macetnya luar biasa bikin penyiksaan ini makin terasa berat.
Hiks.
Andai malu dan pegel bisa berpadu jadi kekuatan untuk terbang ya..

Karena ga tega ngeliat kita jadi alay syariah, akhirnya setelah selesai main ke rumah mas Anggiet salah satu dari kita disuruh pindah ke motor bapak.
Nah ketebak kan siapa yang disuruh pindah?
Gue lagi.... -_-
Bukan lebih baik ini malah makin parah yassalaaaam..
Gue berada diantara ibu dan bapak.
UMUR GUE BERAPA SIH SEBENERNYA? -_-
Dan bukannya langsung pulang, ternyata bapak mampir dulu ke rumah pakde gue.
DORAEMON PLIS PINJEMIN AKU PINTU KEMANA SAJAAAAAA >.<

Ga cuma itu aja.
Karir gue sebagai anak bawang semakin menanjak ketika kakak dan adek gue melakukan program diet.
Ketika mereka kompak menjaga asupan makanan yang masuk ke sistem pencernaan, tinggal gue satu-satunya orang yang berpotensi menghabiskan stok makanan di rumah.
Alhasil tiap kali ada orang ke rumah dan ngomentarin badan gue, mereka berdua bakal kompak jawab padahal gue yang makan paling banyak. -_-

Jadi buat kalian yang punya berat badan berlebih, bisa mendonasikannya pada saya yang kurang ideal ini.
Salam kece,






Dear Jenderal..

OYAOOOOOOOOOOOIII!

Ramadan udah dateng lagi nih.
Maafin pemilik blog yang cantik ini ya, sebagai manusia yang cakepnya luar biasa salahnya aku pasti banyak banget kan?
Iya kan? Iya kaaan?
Maafin aku ya..

Ngomongin soal Ramadan, gue jadi inget Ramadan taun lalu deh.
Ramadan taun lalu gue lagi sibuk praktek ngajar di sekolah.
Entah atmosfernya masih berasa tiap kali denger musik-musik khas Ramadan di tipi.
Jadi ada yang ‘jedag-jedug’ gitu di dalem hati.
Terus tetiba pipinya basah gitu..

Hahahaha lebay ya?
Serius gue ngerasa kayak orang abis putus setelah semester kemaren-kemarennya berakhir.
Berasa ada yang ilang.
Tapi setelah melewati beberapa bulan, akhirnya gue bisa move on.
Masa lalu emang ga pernah menang.
Dia selalu ketinggalan di belakang.
Mau lo tungguin sampe ubanan juga dia ga bakal bisa balik lagi.

Don't make promises you can't keep, please.

Baiklah, udah cukup galaunya.

Sekarang gue mau cerita tentang tahun keempat gue.
Di semester  tua ini, gue ambil mata kuliah Kewirausahaan.
Sebagai mahasiswa matematika angkatan tua, kuliah kwh itu ibarat hiburan di tengah carut marut mata kuliah yang bikin kepala mau pecah.
Kuliahnya ga bikin stres dan peluang dapet nilai A-nya 98 %. (sotoy lu ki!)

Tapi ada yang beda dari kelas kwh semester ini.
Semester ini semua mahasiswanya diwajibin ikut PMW (Program Mahasiswa Wirausaha).
Jadi tiap kuliah kewirausahaan itu mahasiswa emang disuruh bikin proposal wirausaha.
Tujuannya biar nanti kalo udah lulus kita bisa berwirausaha atau bahkan buka lapangan pekerjaan baru.
Nah karena harus diikutsertain PMW, gue ngerasa kalo kuliah ini jadi ribuuuuueeeeedddhhhtttt banget.

Gue ga mau nyeritain gimana ribetnya.
Tapi gue pengen berterimakasih sama partner terhebat gue, Liana Putri Maharani, yang udah punya segudang semangat, yang selalu ceria, sabar, dan cetar membahana.
Karena tanpa dia mungkin cerita tingkat akhir gue ga bakal kayak gini.

Semester udah berakhir, tapi perjuangan gue belum berakhir.
Gue ga mau nyalahin siapa-siapa.
Ini emang dasar guenya aja yang ga bisa ngalahin keadaan.
Ngerasa bersalah banget udah ngecewain banyak orang, tapi gue pun ga bisa minta mereka ngertiin keadaan gue.
Empat tahun ini gue dapet banyak banget pengalaman.
Ga gampang buat gue untuk bertahan sejauh ini.
Bahkan seandainya dulu ada pilihan untuk pergi, mungkin gue bakal pergi dari sini.
Sayangnya walaupun gue udah nyoba buat buka pintu yang lain, cuma pintu ini yang mau nerima gue hahaha.
Jadi kalo gue nyerah itu sama aja gue ga bersyukur kan?
Dari situ gue percaya kalo omongan “lebih baik mencoba terus gagal daripada gagal mencoba” itu bener.
Setidaknya dari segambreng tes yang pernah gue coba, gue tau kalo emang itu bukan jalan gue.

YA SALAM KI LO KENAPAAAAAAAA????
Hahaha gapapa.

Tapi di balik semua kegalauan yang melanda jiwa, ada setetes embun di tengah gersangnya padang pasir. (apaan sih ki -_-)
Alhamdulillah KWH nilainya A, sesuai prediksi lah ya.
Teruuuuuuuuuuuuusssssss...........


LOLOS PMW AAAAAAAAAAAAAAKKKKK!!!!


Ini keajaiban....





Kenapa gue bilang keajaiban:
1. Yang tadinya ngikutin alur PMW cuma biar bisa dapet nilai A, eh malah tembus proposalnya. Alhamdulillah, dapet empat juta.
2. Kelompok gue sebenernya udah didiskualifikasi gegara telat ambil modal buat jualan. Tapi karena pengen nilai KWHnya A, jadi dengan modal sendiri kita tetep ikut jualan.
3. Waktu disuruh presentasi, kita ga dateng soalnya *piiiiiiip* (bukan untuk konsumsi publik)
4. Apa lagi ya? Nanti ya aku inget-inget dulu..
“Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukkan kepadanya jalan keluar dari kesusahan, dan diberikanNya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka, dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan keperluannya.”

(Surah At-Talaq ayat 2-3)
Dari sini gue jadi tau kalo ternyata gue punya bakat:
1. Wirausaha
2. Disain produk
3. Masak asal ga sama kakak gue


Mang Engkus

Yaudah deh segitu aja kali ya.
Gue ga tau mau curhat apa lagi.
Intinya sih harus tetep bersyukur dan terus berjuang.
GANBATTE!
"You know my name, not my story. You know my smile, not my pain."
*Semoga panitianya ga baca blog gue*
Salam kece,







Pendidikan Matematika (Non Reguler) Billingual 2010 adalah semesta ‘manusia aneh’ yang terdiri dari dua himpunan, laki-laki dan perempuan. Jumlah ‘manusia aneh’ dalam semesta PM(NR)B 2010 adalah 28 orang dengan perbandingan laki-laki dan perempuan 1:3 (hal ini berbanding lurus dengan hasil penelitian yang menyatakan perbandingan laki-laki dan perempuan di dunia adalah 1:3 #inisumpahngarang). Kami adalah para calon guru yang tersandung kebijakan labil pemerintah dalam mengadakan pendidikan berbasis dua bahasa atau billingual. Oleh karena itu lah kami terus berusaha untuk selalu bersemangat menerima mata kuliah (terutama yang bernama analisis real) dalam dua bahasa yang terkadang membuat kami amat sangat menderita.

Life is never flat. Begitu pula dengan kondisi para anggota himpunan di semesta PM(NR)B 2010. Kepala suku kami, Dedy Irwanto, adalah orang yang paling memenuhi syarat untuk membimbing kami semua ke jalan yang (tidak) lurus. Manusia yang status facebook-nya pernah dibajak dengan kalimat “gue ganteng kharismatik” ini selalu optimis bahwa suatu saat ketampanan akan menghampiri dirinya, seperti layaknya david beckham atau pasha ungu yang justru makin tua makin ganteng, dia percaya bahwa suatu saat dia pasti akan berada pada puncak ketampanannya, dan itu entah kapan.

Abul Hasan Al Asyari, mirip Pasha Ungu kalo lagi pake kemeja kotak-kotak, manusia paling ganteng di kelas, tapi berhubung syarat masuk semesta ini adalah aneh, jadi kita anggap saja abul itu ganteng aneh. Tergila-gila dengan green peace membuatnya mengumpulkan semua kertas bekas milik kita, termasuk kertas gorengan gue tadi pagi.

Septi, Nova, Sulis, Diar adalah personil SNSD yang memiliki misi (menciptakan perdamaian dunia) menciptakan online shop terbesar di dunia, mereka memulai itu semua dengan membuat pages fb ‘Zinnia Shop’ dan rapat rutin di Mc Donalds. Perpaduan antara atlet anggar, istri penyanyi dangdut, pramugari, dan muslimah world membuat perkembangan usaha yang pesat. Usaha ini diperkirakan akan mendunia setelah anggota PM(NR)B 2010 dapat memecahkan soal Anril halaman 123 dari e-book yang dikasi bapaknya.

Ade merupakan manusia paling tengil yang pernah ada, apapun yang terjadi dia akan selalu tersenyum bahagia.

Anis, satu pesan darinya, jangan menaruh botol minum di bagian luar tas, karena kemungkinan besar minuman kita akan dimasukkan racun/obat tidur/apa saja yang membahayakan oleh orang-orang yang kurang kerjaan.

Aning. Ingin belajar bagaimana menjalani hidup ini dengan ceria dan tanpa beban? Ketik REG (spasi) HIDUP kirim ke 1234.

Mantan calon menantu kaprodi matematika yang satu ini (yang kadang mantan kadang calon, gue juga kurang tahu apa statusnya sekarang) adalah anggota paling modern diantara kami semua. Septianus, ketika teman-temannya masih mencatat menggunakan pulpen dan kertas, dia sudah mencatat di iPad miliknya.

Lelaki yang satu ini lahir pada tahun 345 SM, satu spesies dengan Irfan Hakim membuat naluri ke-bapak-annya bermanfaat bagi kita semua. Riky Rosari(o) mempunyai prinsip bahwa kita harus membully diri kita sendiri sebelum dibully orang lain. 

Selain Pasha Ungu, PM(NR)B 2010 juga memiliki Tompi KW 3, Muhammad Rayhan Zaky yang kerap di sapa Abang, adalah dokter cinta bagi semua perempuan di kelas, dia di duga memiliki hubungan khusus dengan sepupunya.

Zaki itu ibarat air di gurun sahara, dia adalah korban jika kita tidak tahu lagi harus berbuat apa terhadap permasalahan matematika.

Cah purbalingga. Butuh berjuta keikhlasan dan kesabaran bagi diri seorang Nanda karena harus terdampar 
di himpunan ini.

Helma. Sosok misterius yang satu ini pasti membuat kita tak mampu berkata-kata.

Cinderella, Princess Jihan, dan tokoh imut lainnya selalu mengingatkan kita akan OTRL. Menuliskan namanya terlalu panjang untuk tulisan ini. Ingin mengetahui nama asli dan karakter diri otrl lebih dalam? Kunjungi otrl.blogspot.com.

Selain memiliki misi -menciptakan perdamaian dunia-, beberapa anggota semesta ini juga memiliki misi melestarikan budaya bangsa. Inez, Rinan, dan Puput adalah anak yang gemar (bermain) menari saman bersama-sama. Apapun yang terjadi, mereka akan selalu berjuang untuk terus melestarikan budaya Indonesia. Luar biasa.

Jika kita punya Septianus di himpunan laki-laki, maka kita akan menemui Fara di himpunan perempuan. Dia adalah satu-satunya anggota himpunan perempuan yang mengendarai CBR ke sekolah saat SMA.

Kuningan, emas, dan tembaga adalah sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui. (oke, sorry salah topik). Kuningan, adalah nama daerah dimana neng geulis yang satu ini berasal. Iis Ismayati, padanan kata yang berulang pada namanya cukup membuktikan bahwa dia asli sunda.

Selain Pasha dan Tompi, ternyata kita masih memiliki Marshanda KW 3 (kok jadi banyak artisnya -_-). Maulidina Nisa Nurayunidiar, panggil saja Niar, kerap disapa bundablis (bunda iblis) karena takdir wajah cantik nan jutek yang dimilikinya, sudah senyum pun akan terlihat jutek bagi orang yang pertama kali melihatnya. 

Tiga tahun bersamanya cukup membuat kita selalu bertanya-tanya dia berasal darimana. Tanti. Silahkan kalian bertanya kepada Tiara seperti apa rasanya satu kosan dengan Tanti dan kenapa Tiara selalu tertawa.

Rina tidak akan pernah bertambah berat badannya sebanyak apapun makanan yang ia makan. Jadi kita tidak perlu repot-repot sakit hati untuk iri dan dengki.

Ketengilan anggota yang satu ini satu tingkat di bawah Ade. Ayunda, dia adalah satu-satunya anggota himpunan yang amat sangat pantas memakai baju putih-biru.

Asri itu diam-diam begitu cuma di dunia nyata. Ga percaya? Lihatlah dunia mayanya.

Dhoni. Dia terlalu cepat meninggalkan kita. Mungkin dia sudah tidak tahan dengan semesta dengan dimensi ke-n ini.

Dan saya, hanyalah manusia biasa yang kerap terharu ketika mendengarkan Perfectnya Simple Plan.

Tulisan ini terinspirasi dari Seminar Skripsi yang diadakan oleh BEMJ Matematika UNJ, dengan adanya acara tersebut gue semakin sadar bahwa kita sudah hampir menjadi kakak tertua di kampus a.k.a angkatan terakhir. Selamat berjuang kawan, semoga kita ... gue bingung, sudahlah, kalian berdoa sendiri-sendiri saja. 

Terimakasih.


Titia Rakhmawati

08 June 2014

Dear Jenderal..

Setelah tidak sukses melihara bebek, akhirnya bapak gue pindah haluan untuk melihara ayam.
FYI, bapak gue udah pernah melihara ayam sebelumnya.
Jam terbangnya udah banyak, pengalamannya udah segambreng, prestasinya segudang, dan pernah menyabet penghargaan sebagai pemelihara ayam teladan sekecamatan makasar. *oke ini lebay -_-*

Hari ini ayam bapak gue tetiba mati lagi.
Minggu lalu ayam jagonya juga baru mati.
Tanpa pamitan, tanpa ngasih pertanda apa-apa, tanpa nulis surat wasiat.
Gimana ga galau coba.........

Gambar pinjeman dari timquilts.com

Sebagai anak kesayangan bapak yang sering diberi titah untuk ngasih makan ayam, naluri detektif gue pun mencuat ke permukaan.
Gue mulai menggunakan kemampuan analisis matematika untuk menganalisis faktor-faktor apa aja yang bisa menjadi penyebab tewasnya ayam bapak secara tetiba.
Berikut adalah beberapa dugaan yang sempat singgah di pikiran gue:
1. Ayamnya sakit
2. Ayamnya digigit uler
3. Ayamnya diganggu makhluk astral

Berdasarkan dugaan yang diajukan, tanpa membuat analisis data lebih lanjut dan melakukan perhitungan statistika, didapatkan hasil terima H0 dan tolak H1 pada dua hipotesis awal.
Ini berarti tidak ada pengaruh antara kedua variabel tersebut dengan kematian sang ayam. (ini apaan sih ki -_-)
Kata bapak, ayam-ayam yang tetiba mati itu tadinya kondisinya sehat wal afiat tanpa kekurangan sesuatu apapun.
Makanannya senantiasa terjaga, 4 sehat 5 sempurna. Table manner selalu diperhatikan. Sendok, garpu, pisau semua direndem air panas dulu dengan suhu 200°. Dilarang makan sebelum cuci tangan pake desinfektan.
Pergaulannya dibatasi, ga boleh main sama ayam-ayam alay yang bulunya diombre.
Adat istiadat dijunjung tinggi. Ayam jantan dan betina dipisah pake hijab 3 rangkap.
Terjaga banget kan?

Gambar pinjeman dari wapday,com

Maka dari itu, muncullah dugaan yang ketiga, diganggu makhluk astral.
Sebagai penonton setia acara uji nyali di tipi, gue ngerasa kalo ini bukan kejadian biasa.
Buat yang pernah nonton film Conjuring, di sana ada scene dimana peliharaan yang punya rumah mati mendadak karena............duh gue ga sanggup ngelanjutinnya.

Setelah kejadian ini, mungkin bapak bakal meriksain ayam-ayam yang ada ke dokter hewan.
Eh, tapi di kampung makasar ga ada dokter hewan.
Kalo diperiksa di bidan aja bisa ga sih?

Yang menyedihkan dari kasus ini adalah ayam yang mati hari ini baru aja punya anak yang lucu-lucu. :"
Begitu induknya terkapar tak berdaya, semuanya langsung men-'ciapciap' minta tolong.
Sekarang anak ayam yang lucu-lucu itu dievakuasi di dalem kardus dan diberi kehangatan dari sebongkah lampu pijar.
Bayangkaaaaaaaan....
Anak sekecil itu udah ditinggal induknya.
Gue bisa ngebayangin gimana sedihnya. Hiks. :"
Makanya buat yang masih punya orang tua, ayo disayangin ya bapak ibunya ya.
Jangan sampe urusan dunia bikin kalian lupa sama mereka.

Gambar pijeman dari s217.photobucket,com

Sampe tulisan ini diturunkan, polisi (baca: bapak gue) dan anak buahnya masih menelusuri kasus endemik ini.
Ya baiklah mari kita doakan bersama-sama agar amal dan ibadahnya diterima oleh Allah SWT, serta keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan.
Aamiin.
Salam kece,