Dear Jenderal..

OYAOOOOOOOOOOOIII!

Ramadan udah dateng lagi nih.
Maafin pemilik blog yang cantik ini ya, sebagai manusia yang cakepnya luar biasa salahnya aku pasti banyak banget kan?
Iya kan? Iya kaaan?
Maafin aku ya..

Ngomongin soal Ramadan, gue jadi inget Ramadan taun lalu deh.
Ramadan taun lalu gue lagi sibuk praktek ngajar di sekolah.
Entah atmosfernya masih berasa tiap kali denger musik-musik khas Ramadan di tipi.
Jadi ada yang ‘jedag-jedug’ gitu di dalem hati.
Terus tetiba pipinya basah gitu..

Hahahaha lebay ya?
Serius gue ngerasa kayak orang abis putus setelah semester kemaren-kemarennya berakhir.
Berasa ada yang ilang.
Tapi setelah melewati beberapa bulan, akhirnya gue bisa move on.
Masa lalu emang ga pernah menang.
Dia selalu ketinggalan di belakang.
Mau lo tungguin sampe ubanan juga dia ga bakal bisa balik lagi.

Don't make promises you can't keep, please.

Baiklah, udah cukup galaunya.

Sekarang gue mau cerita tentang tahun keempat gue.
Di semester  tua ini, gue ambil mata kuliah Kewirausahaan.
Sebagai mahasiswa matematika angkatan tua, kuliah kwh itu ibarat hiburan di tengah carut marut mata kuliah yang bikin kepala mau pecah.
Kuliahnya ga bikin stres dan peluang dapet nilai A-nya 98 %. (sotoy lu ki!)

Tapi ada yang beda dari kelas kwh semester ini.
Semester ini semua mahasiswanya diwajibin ikut PMW (Program Mahasiswa Wirausaha).
Jadi tiap kuliah kewirausahaan itu mahasiswa emang disuruh bikin proposal wirausaha.
Tujuannya biar nanti kalo udah lulus kita bisa berwirausaha atau bahkan buka lapangan pekerjaan baru.
Nah karena harus diikutsertain PMW, gue ngerasa kalo kuliah ini jadi ribuuuuueeeeedddhhhtttt banget.

Gue ga mau nyeritain gimana ribetnya.
Tapi gue pengen berterimakasih sama partner terhebat gue, Liana Putri Maharani, yang udah punya segudang semangat, yang selalu ceria, sabar, dan cetar membahana.
Karena tanpa dia mungkin cerita tingkat akhir gue ga bakal kayak gini.

Semester udah berakhir, tapi perjuangan gue belum berakhir.
Gue ga mau nyalahin siapa-siapa.
Ini emang dasar guenya aja yang ga bisa ngalahin keadaan.
Ngerasa bersalah banget udah ngecewain banyak orang, tapi gue pun ga bisa minta mereka ngertiin keadaan gue.
Empat tahun ini gue dapet banyak banget pengalaman.
Ga gampang buat gue untuk bertahan sejauh ini.
Bahkan seandainya dulu ada pilihan untuk pergi, mungkin gue bakal pergi dari sini.
Sayangnya walaupun gue udah nyoba buat buka pintu yang lain, cuma pintu ini yang mau nerima gue hahaha.
Jadi kalo gue nyerah itu sama aja gue ga bersyukur kan?
Dari situ gue percaya kalo omongan “lebih baik mencoba terus gagal daripada gagal mencoba” itu bener.
Setidaknya dari segambreng tes yang pernah gue coba, gue tau kalo emang itu bukan jalan gue.

YA SALAM KI LO KENAPAAAAAAAA????
Hahaha gapapa.

Tapi di balik semua kegalauan yang melanda jiwa, ada setetes embun di tengah gersangnya padang pasir. (apaan sih ki -_-)
Alhamdulillah KWH nilainya A, sesuai prediksi lah ya.
Teruuuuuuuuuuuuusssssss...........


LOLOS PMW AAAAAAAAAAAAAAKKKKK!!!!


Ini keajaiban....





Kenapa gue bilang keajaiban:
1. Yang tadinya ngikutin alur PMW cuma biar bisa dapet nilai A, eh malah tembus proposalnya. Alhamdulillah, dapet empat juta.
2. Kelompok gue sebenernya udah didiskualifikasi gegara telat ambil modal buat jualan. Tapi karena pengen nilai KWHnya A, jadi dengan modal sendiri kita tetep ikut jualan.
3. Waktu disuruh presentasi, kita ga dateng soalnya *piiiiiiip* (bukan untuk konsumsi publik)
4. Apa lagi ya? Nanti ya aku inget-inget dulu..
“Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukkan kepadanya jalan keluar dari kesusahan, dan diberikanNya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka, dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan keperluannya.”

(Surah At-Talaq ayat 2-3)
Dari sini gue jadi tau kalo ternyata gue punya bakat:
1. Wirausaha
2. Disain produk
3. Masak asal ga sama kakak gue


Mang Engkus

Yaudah deh segitu aja kali ya.
Gue ga tau mau curhat apa lagi.
Intinya sih harus tetep bersyukur dan terus berjuang.
GANBATTE!
"You know my name, not my story. You know my smile, not my pain."
*Semoga panitianya ga baca blog gue*
Salam kece,