Dear Jenderal..

Masih inget istilah ‘anak bawang’ ga?
Buat anak generasi 90an pasti pernah denger istilah ‘anak bawang’ kan?
Itu loh......

Anu......

Itu.....

Eh kenapa namanya anak bawang ya?
Kenapa ga anak ketumbar? Anak kemiri? Atau anak bumbu dapur yang lain?

Dari vimeo.com


Oke lupakan.

Karir gue sebagai anak bawang dimulai sejak badan adek gue tumbuh dengan tidak berperikekakakan.
Sebagai pemilik badan paling mungil dan muka paling imut di rumah, kasta gue sebagai anak ketiga seolah bergeser jadi anak bungsu.
Dan kasta adek gue naik setingkat jadi anak ketiga. -___-

Sebelum puasa, biasanya gue sekeluarga main ke rumahnya kakak pertama gue, mas Anggiet Sunu Prihatmoko.
Iya, kakak pertama gue udah punya rumah sendiri.
Rumahnya di surga.

Rumah mas Anggiet

Eh kayaknya gue belom pernah cerita tentang mas gue ya?
Jadi sebenernya gue punya 2 kakak 1 adek.
Tapi kakak pertama gue itu udah meninggal.
Jujur sampe sekarang gue ga tau kenapa sebab pastinya.
Soalnya pas mas Anggiet meninggal gue sama kakak gue belom lahir.
Konon ada dua gosip yang beredar di tengah khalayak ramai.
Pertama, karena *piiiip*.
Dan yang kedua, karena *tuuuuut*.
Tapi yang gue yakini kebenaran dan kesahihannya adalah karena emang sudah takdirnya...

Nah kemaren gue sekeluarga main ke rumahnya mas Anggiet.
Seperti biasa, karena emang rumahnya ga begitu jauh, jadinya kesananya naik motor.
Berhubung jumlah orang di rumah gue ganjil, berarti ada 1 orang yang bakal jadi tumbal, kalo ga bawa motor sendiri ya harus rela jadi alay boncengan bertiga.
Sungguh ini pilihan yang amat sangat sulit tau ga sih..
DAN LO TAU SIAPA TUMBALNYA?


Gue....... -_-



Berhubung kita ke rumah mas Anggietnya hari Jumat sore jamnya orang pulang kerja dan macetnya bisa bikin tekanan darah meningkat, akhirnya gue merelakan diri untuk jadi alay.
Selain karena masih cape, gue juga males bawa motor sendirian.
Ga ada temen ngobrolnya kan.
Nah biasanya tuh formasinya gini Bapak-Gue-Adek vs Kakak-Ibu.
Yaudah gue langsung nangkring naik motor bapak.
Tapi taunya kemaren kakak gue udah ngetepin si Adek buat bawa motor.
Dan mereka langsung jalan duluan dengan songongnya.
Alhasil porak poranda lah sudah formasi yang biasa digunakan.
Ibu gue teriak-teriak bingung mau naik sama siapa.
Gue dipaksa turun disuruh bawa motor sendiri.
Gue ga mau.

Tapi setelah diadakan perundingan singkat dan tipu muslihat, gue akhirnya mengibarkan bendera kuning putih.
Akhirnya ibu sama bapak.
LAH TERUS GUE?
Setelah ngerengek sambil guling-guling di tanah sampe diliatin orang-orang, akhirnya gue naik motor bertiga sama kakak sama adek gue.
Coba deh bayangin, ada tiga orang anak gadis sama-sama pake kerudung pake kacamata bocengan naik motor.
Mungkin ini yang disebut alay syariah..


Yunowat, posisi paling menyiksa kalo duduk bertiga adalah posisi tengah. Soalnya bikin pegel.
Dan itu adalah posisi gue.
Kenapa gue yang di tengah? Alasannya adalah karena gue paling kecil, kalo gue duduk di belakang katanya takut terbang.
Omeji -_-
Kalo waktu kecil, waktu kaki lo belom panjang sih gapapalah ya boncengan bertiga.
Lah ini kaki udah mentok tanah masih aja boncengan bertiga -_-
Jalanan Jumat sore yang macetnya luar biasa bikin penyiksaan ini makin terasa berat.
Hiks.
Andai malu dan pegel bisa berpadu jadi kekuatan untuk terbang ya..

Karena ga tega ngeliat kita jadi alay syariah, akhirnya setelah selesai main ke rumah mas Anggiet salah satu dari kita disuruh pindah ke motor bapak.
Nah ketebak kan siapa yang disuruh pindah?
Gue lagi.... -_-
Bukan lebih baik ini malah makin parah yassalaaaam..
Gue berada diantara ibu dan bapak.
UMUR GUE BERAPA SIH SEBENERNYA? -_-
Dan bukannya langsung pulang, ternyata bapak mampir dulu ke rumah pakde gue.
DORAEMON PLIS PINJEMIN AKU PINTU KEMANA SAJAAAAAA >.<

Ga cuma itu aja.
Karir gue sebagai anak bawang semakin menanjak ketika kakak dan adek gue melakukan program diet.
Ketika mereka kompak menjaga asupan makanan yang masuk ke sistem pencernaan, tinggal gue satu-satunya orang yang berpotensi menghabiskan stok makanan di rumah.
Alhasil tiap kali ada orang ke rumah dan ngomentarin badan gue, mereka berdua bakal kompak jawab padahal gue yang makan paling banyak. -_-

Jadi buat kalian yang punya berat badan berlebih, bisa mendonasikannya pada saya yang kurang ideal ini.
Salam kece,