28 April 2013

Dear Jenderal..

HAAAAAAAAYYYYYY!!
Kemaren, 27 April 2013, akhirnya gue memenuhi keinginan hati gue untuk dateng ke pameran sketsanya pak Raden yang berjudul "Noir et Blanc" loh!
Jadi buat yang belom tau, Pak Raden alias Drs. Suyadi lagi ngadain pameran sketsa hitam putih di Bentara Budaya Jakarta dari tanggal 25 April-5 Mei 2013.
Jujur gue ga tau Bentara Budaya itu dimana.
Tapi kata internet sih itu ada di deket gedung Kompas Gramedia.
Jujur gue juga ga tau Kompas Gramedia itu dimana.
Tapi kata internet sih itu ada di Palmerah.
Nah yang lebih gue ga tau adalah TERNYATA KOMPAS GRAMEDIA ITU GEDE YAAAAA.. >.<




Krik.
Kemudian hening...........





Masih hening...





Tetap hening..





*Apaan sih ki ga jelas banget!*





Eh iya maaf maaf.
Oke jadi sekarang gue pengen cerita tentang pameran itu ya.
Sebelumnya gue pengen bilang kalo cerita ini sifatnya subjektif.
Jadi buat yang ga kuat, mending langsung close tab aja.
Gue ga mau ada tawuran warga disini.

Mulai ya..
JENGJENGJENGJEEEEEEEEEENG!!

Sebagian sketsa pak Raden

Jam 09.30 gue berangkat dari rumah dengan hati gembira dan penuh suka cita tanpa ada resah dan gundah gulana walaupun cucian di rumah masih tergeletak manja dan jodoh belum tau ada dimana dengan siapa semalam berbuat apa.
*Kok pagi banget ki? Kayak mau ngambil gaji aja -_-*
Entah kenapa gue ngerasa antusias banget sama acara ini.
Selain itu alasan kenapa gue berangkat pagi adalah karena ini:

JENGJEEEEEENG!!

Sumber: @Gambarselaw

Disitu tertulis jam 10.00-12.00 ada acara menggambar bersama seniman ibukota.
Weeeeees.. keren.
Harus liat nih, batin gue.
Inget ya, LIAT.
Gue mah ga bisa gambar..

Tapi ekspektasi gue terlalu tinggi agaknya.
Dibayangan gue, pamerannya rame, seru, meriah, dan lain sebagainya.
Eh ternyataaaaaa..

Sepi banget!
BANGET!
BANGEEEEET!!
Sampe gue bingung ini sebenernya ada pameran atau ga.
Biasanya sih kalo gue bingung gue makin tambah cakep.
Nah kalo gue makin cakep, makin banyak wanita-wanita di luar sana yang iri dan dengki akan kecantikan gue.
Terus nanti tiap gue lewat, gue disinisin, dibully, disiram pake cendol, diten.....
*Cukup ki cukup!!*

Ehem. Oke lanjut.

Gue pikir acara gambar-gambarnya udah mulai, makanya ruang pamerannya jadi sepi.
Eh ternyata BELOM SODARA-SODARA!!
Be-E-El-O-Em.
BELOM!!
Ya gimana mau mulai, bahkan jumlah orang yang ada disana aja bisa diitung pake sempoa.
Padahal gue nyampe sana udah jam setengah 11an loh.
Heeemmmpppfffhhhttt.. Sedih ya sedih.

Sepi! SEPI! SEPIIIIIH!!
Bisa buat guling-guling sambil ngerol rambut nih.

Nyoba nanya ada acara apa hari ini ke mbak-mbak penjaga yang ada disitu, tapi jawabannya malah bikin emosi.
Dia bilang ga tau cobaaaa..
YAAMPUN PAK PRESIDEN INI SEBENERNYA TEMPAT APAAAH?
AKU DIMANAAAH?
PERDANA MENTERI INDIA SIAPAAAH? *heh! -_-*

Karena sebel akhirnya gue cuma muter-muter ngeliatin sketsa yang dibuat pak Raden.
Sumpah ya itu sketsanya baguuuuuussssssssss banget!
Gue ga tau gimana cara nyeritainnya, tapi yang jelas itu bagus!
Beneran deh.

Setiap gambar menceritakan potongan kenangan pak Raden waktu tinggal di Paris dulu.
Ada yang lucu, ada yang sedih, ada yang bikin "oooh..", ada yang bikin geleng-geleng kepala, macem-macem deh.
Dari sana gue tau kalo ternyata di Paris itu banyak "jeruk makan jeruk" (cowo suka sama cowo, cewe suka sama cewe), dan itu bukan hal yang aneh di sana.
Ada juga tradisi taun baru sama pergaulan orang sana yang iyuuuh banget amit-amit jangan sampe masuk ke Indonesia deh.
Pokonya di pameran ini kita bisa tau kehidupan orang-orang di Paris deh.

Kosong! KOSONG! KOSOOOOONG!!
Enak buat maen tap jongkok nih.

Ga cuma itu, di sini kita bisa liat sisi hitam dari pak Raden.
Kalo biasanya kita cuma tau pak Raden sisi putihnya aja, yang baik-baik aja, di sini kita bisa liat kelakuan "nakal" pak Raden.
That's why namanya "Noir et Blanc".
Selain karena emang cuma pake media pensil sama kertas, pameran ini juga nunjukkin kalo pak Raden itu layaknya lelaki pada umumnya.
Makanya walaupun gambarnya bagus, ala kartun gitu, tapi ini ga cocok untuk anak-anak.

Kalian tau ga, pak Raden itu ga nikah loh.
Ga punya anak juga.
Pantes aja dia bisa bahasa Inggris, Belanda, Jawa, sama Perancis ya.
*PLAK! Ga nyambung ki!*

Katanya ada 60 sketsa yang ditampilin di pameran ini.
Gatau juga bener apa ga.
Gue ga ngitungin sih.
Tapi semuanya bagus-bagus.
Ga butuh waktu lama untuk ngeliat semua sketsa.
Dan akhirnya gue bosen.
Dan ternyata acara gambar-gambarnya belom mulai juga.
Masih sepi.

Baru ada beberapa orang doang yang ada di arena gambar.
Karena bosen, akhirnya gue bengong sambil ngemilin karpet.
Terus tiba-tiba denger ada mas-mas bilang ada film baru diputer.
Wah film Unyil nih kayanya.

Soalnya di jadwal yang gue kepoin emang katanya ada pemutaran film Unyil.
Yaudah dengan semangat 45-2+89781^65*2161486381097, gue langsung meluncur ke lantai 2.
Dan betapa kecewanya gue waktu liat film yang diputer bukan film Unyil.
Gue ga tau itu film apa, yang jelas ada sekelompok laki-laki dan perempuan negro yang lagi melotot-melototan terus akhirnya mereka jatuh cinta.
Tadinya gue pikir itu cuma trailer film yang coming soon yang kaya di bioskop.
Eh ternyata bukan.

Heeemmmpppfffhhhttt.. Sedih ya sedih.

Nonton film entah apa judulnya
Jam setengah 1 gue pulang karena gatau lagi mesti ngapain.
Sempet denger panitia bilang pak Raden mau dateng jam 1, tapi pas ditanya katanya belom tentu dateng juga.
Yaudahlah karena udah terlanjur kecewa, akhirnya pulang aja.
Dan ternyata jam 2an, di twitter apdet katanya ada pak Raden!
AAAAAAAAAAAAA YAAMPUN PAK PRESIDEN AKU MESTI GIMANAAAA??

Sebenernya menurut gue konsep acaranya menarik.
Ada pemutaran film, gambar bareng-bareng, pameran lukisan.
Tapi eksekusinya kurang bagus.
Membingungkan gitu.
Atau karena ekspektasi gue yang ketinggian ya?

Tapi sungguh sketsa yang dibuat pak Raden emang bener bagus banget.
Selain pameran, disana juga buka stand kecil untuk jual komik sama kaos pak Raden.
Buat yang pengen kesana, masih buka loh sampe tanggal 5 Mei 2013.
Langsung aja kesana.
Acaranya GRATIS kok.
Bahkan parkirnya pun GRATIS.

Oiya berdasarkan hasil nguping obrolan panitia, katanya tanggal 4 Mei 2013 katanya sketsanya mau dilelang loh.
Yuk ayuk yang punya kebon duit di rumah dateng!

Mulai agak rame

Katalog pameran.
Ada beberapa sketsa pak Raden di dalamnya.
Sketsa asli mungkin. Soalnya jauh lebih berantakan dibanding yang ada di pameran.
Ada beberapa gambar yang beda dari yang dipajang juga.

Wanita terkece stok terakhir

HOROR: Bangku kosong (Jomblo).
Penyelenggara segala macem acara di Indonesia itu mestinya ga ngikutin sistem per-ngetem-an supir angkot. Yang nunggu penuh dulu baru jalan. Ga ada salahnya ngikutin rundown acara. Berapa pun pesertanya. Hargain yang udah dateng cepet, jangan nungguin yang dateng ngaret. (dari berbagai pengalaman)

Daaaaaah! *dadahdadah cantik*
Salam kece,








26 April 2013

Dear Jenderal..

Sebelum kita mulai postingan kali ini, alangkah baiknya jikalau saya sebagai sang pemilik kandang berbagi suara kepada semesta.
Siyaaap?
Satuh... Duwa... Tigaaaah!!


A...
Aaaaaa..
Ambilkan bulan, bu..
Ambilkan bulan, bu..
Yang selalu bersinar di langit

Di langit bulan benderang
Cahyanya sampai ke bintang

Ambilkan bulan, bu..
Untuk menerangi
Tidurku yang lelap di malam gelap


Masih inget lagu itu?
Atau udah ga inget?
Atau malah ga tau itu lagu apa?
Ya salam..
Yaudah, lupakan.
Sekarang gue lagi ga mau ngebahas apa, siapa, kenapa, bagaimana, dan lain sebagainya tentang lagu itu.
Tapi lo perlu tau kalo lagu itu ciptaan om A.T. Mahmud.
Gitu.

Heeeemmmmppppfffffffhhhttt...
Mau nulis apa tadi ya?
Oh ini!
Gue mau posting foto bulan beberapa bulan belakangan.

Biasanya tiap akhir bulan, gue suka duduk manis di balkon rumah kalo ga nangkring di jendela kamar sekadar untuk ngeliat bulan.
Mungkin kedengerannya kurang kerjaan, tapi emang bener kurang kerjaan.
Duduk ngeliat langit..
Gelap..
Sepi..
Menjauh dari keramaian..
Memikirkan masa depan..
Ditemani cahaya bulan dan dinginnya angin malam..
Kemudian ada putih-putih melayang.
*Kenapa jadi horor gini sih ki? -_-*

Intinya sih gue suka ngeliat langit.
Soalnya di langit masih kosong.
Belom ada apartemen, belom ada emol.
Kalo lo suka langit ga?
Suka aja gih mendingan.
Mumpung di langit belom rame, belom macet juga.

Bulan cantik
25 Februari 2013
Bulan imut
28 Februari 2013
Bulan elegan
26 Maret 2013
Bulan bagus
27 Maret 2013
Bulan putih merona ala P*nds
24 April 2013
Bulan sailormoon
25 April 2013
Ambilkan bulan, Bu..
26 April 2013

Gimana?
Indah banget kan?
Itu semua asli jepretan amatir gue.
Tanpa edit berlebihan, cuma modal auto level sama auto contrast doang.

Udah dulu yaw, mau berubah jadi Sailormoon dulu nih.
BYE!
Salam kece,







20 April 2013

Dear Jenderal..

Alkisah, hiduplah beberapa orang kurang kerjaan.
Pada suatu hari mereka berencana membuat sebuah tim rahasia.
Awalnya mereka bingung tim rahasia itu mau buat apa.
Tapi karena kehendak semesta, akhirnya tim rahasia itu terwujud juga.


Mereka menamakan tim mereka "Agen Rahasia 14045".
Kenapa 14045?
Berhubung ini adalah tim rahasia, maka jawabannya adalah rahasia.

Saking rahasianya, bahkan jumlah anggota yang terdaftar pun dirahasiakan.
Dan karena rahasia pula, maka tugasnya pun rahasia.
Ga usah bingung, karena ini tim rahasia.
Doakan saja semoga kerahasiaan ini akan terus terjaga hingga kami tak lagi gila.

TAMAT

Kisah ini berdasarkan kisah nyata penulisnya.
Salam kece,







Dear Jenderal..

Sejak pertemuan singkat Sabtu lalu, 13 April 2013, saya merasa makin mengagumi sosok pak Raden.
Mungkin terdengar berlebihan, tapi sungguh menurut saya beliau memang luar biasa.
Bahkan karena senangnya, saya sampai mencari nada lagu yang beliau nyanyikan kemarin.

Kurang lebih seperti ini:



Aku pandai karena suka membaca,
mi fa sol sol sol doo sol la sol fa mi,
Suka membaca,
fa sol fa mi re,
suka membaca.
sol la sol fa mi,

Aku pandai karena suka membaca,
mi fa sol sol sol doo sol la sol fa mi,
aku suka membaca.
fa mi re re sol mi do.

Bagaimana? Bagus kan?
Mungkin ini temponya terlalu lama.
Tapi cukup enak jika digunakan sebagai musik pengantar tidur.

Okay, let's start.
Siapa yang tak kenal pak Raden?
Sosok berkumis tebal, menggunakan beskap dan blankon yang sangat dinanti kehadirannya oleh anak-anak pada masa itu.

Pak Raden

Pak Raden atau Drs. Suyadi lahir di Jember, 28 November 1932.
Beliau adalah seorang seniman hebat lulusan Fakultas Seni Rupa ITB (1952-1960) yang kemudian mendapat beasiswa untuk melanjutkan studi animasi di Prancis (1961-1963).

Di usianya yang telah menginjak kepala 8, seorang pak Raden tak lagi bisa bebas bergerak seperti dulu.
Hal ini disebabkan oleh penyakit osteoarthritis yang dideritanya.
Osteoarthritis adalah kondisi di mana sendi terasa nyeri akibat inflamasi ringan yang timbul karena gesekan ujung-ujung tulang penyusun sendi. (Wikipedia)
Dua kali dalam sebulan pak Raden berobat ke rumah sakit.
Biaya yang harus dikeluarkan pun tidak sedikit, lebih dari 2 juta rupiah.

Pak Raden di atas kursi roda

Namun di tengah penyakit yang dideritanya, seorang pak Raden tidak berhenti berkarya.
Pak Raden adalah seorang seniman yang sangat total dalam berkarya.
Di belakang panggung, beliau terlihat seperti orang tua pada umumnya.
Namun ketika berdiri di atas panggung, tak ubahnya seperti pak Raden waktu muda.
Begitu profesional, begitu mengagumkan.
Terlihat sekali bahwa beliau mencintai pekerjaannya.
Mencintai dunia lukis, gambar, animasi, dongeng, seni, dan tentunya anak-anak.

Beliau adalah pendongeng pertama di Indonesia bahkan di Asia yang mampu bercerita sambil menggambar.
Cerita yang dibawakan adalah cerita khas anak-anak, yang dikemas secara apik dan selalu memberikan pesan moral.
Bukan hanya anak-anak, saya rasa orang dewasa pun menantikan kehadirannya.

Pak Raden sedang bercerita
Namun ternyata ada cerita pelik di balik sosok yang menganggumkan itu.
Tentang hak cipta sebuah karya yang tak lagi ada di genggamannya.
Adalah si Unyil, cerita boneka yang begitu berjaya pada masanya, kini hak cipta berada di tangan PFN (Perusahaan Film Negara).
Ini berarti meskipun pak Raden adalah sang kreator boneka Unyil, tetapi royalti jatuh ke tangan PFN.
Miris melihat karya yang masih lalu lalang di televisi bahkan sudah mendunia, tapi sang kreator malah hidup sebaliknya.
Sangat sederhana, jauh dari kesan bergelimang harta.

Pak Raden hidup dari menjual suara dan menjual karyanya.
Saya yakin, bukan hal yang mudah bagi seorang pekerja seni untuk memindahtangankan karyanya.
Yang dibutuhkan oleh seorang pekerja seni adalah apresiasi.
Pengakuan dan penghargaan atas karya cipta.

Melalui sebuah tulisan yang berjudul "Si Unyil adalah Sebuah Kegagalan", pak Raden mencurahkan isi hatinya.
Bukan soal misi atau produksi, tetapi kegagalan bagi kreatornya secara finansial. Kerja keras selama bertahun-tahun tidak menghasilkan rezeki bagi kreatornya. Sebaliknya mereka yang tidak berbuat apa-apa, merekalah yang meraup keuntungan dari Si Unyil.
PFN berdalih bahwa hak cipta itu dimiliki oleh yang membiayai produksi.
Ya Tuhan..

Kini, penyakit osteoarthritis yang dideritanya sudah memasuki tahap lanjut.
Sehingga dibutuhkan operasi yang memerlukan biaya lebih dari 30 juta rupiah.
Untuk itu pak Raden akan menggelar pameran sketsa yang berjudul "Noir et Blanc" pada tanggal 25 April-5 Mei 2013 di Bentara Budaya Jakarta (depan Gedung Kompas, Palmerah).
Dana hasil pameran tersebut rencananya akan digunakan untuk biaya operasi pak Raden.
Yuk dateng yuk!

Noir et Blanc 25 April-5 Mei 2013
"Kalau jarum jam diputar kembali, saya ingin tetap menjadi Suyadi. Tapi pinginnya Suyadi denan karya yang lebih baik, Suyadi yang bisa lebih banyak berbuat untuk dunia anak-anak, Suyadi yang punya kondisi keuangan yang lebih baik.."

Dari berbagai sumber, didedikasikan untuk Drs. Suyadi atau pak Raden.
CMIIW.

Salam kece,









14 April 2013

Dear Jenderal..

Kemaren pas mau UTS Matematika Diskrit, tetiba gue kepikiran sesuatu.
Emang deh musim ujian itu musim paling rentan buat gue.
Ada aja pikiran aneh-aneh yang gangguin waktu belajar.
Kan jadinya belajarnya jadi ga maksimal kan..
Hahahahalasan -_-

Jadi gini..
Di suatu hari yang cerah, tetiba gue pengen makan mie instan.
Langsung lah gue lari ke hutan dapur untuk bikin mie rebus.
Nah saat gue mencium aroma mie rebus yang begitu menggoda, tiba-tiba muncul lah suatu pemikiran yang sangat luar biasa.

VOILAAA!! Parfum aroma mie instan

Gimana kalo kita produksi parfum aroma mie instan?
Gue yakin ini ide yang amat sangat brilian.
Kan parfum aroma buah-buahan udah ada tuh.
Dari mulai melon, apel, stroberi, sampe kedongdong.
Eh? Kedongdong udah ada belom?
Belom ya?

Nah nanti bikin parfumnya ada aroma mie rebus soto, mie rebus kari ayam, mie rebus ayam bawang, mie goreng rendang, dll.
Terus nanti dibikin 2 versi, versi bikin sendiri dan dibikinin orang.
Kenapa?
Karena mie instan kalo dibikinin orang rasanya lebih enak daripada bikin sendiri.
Setuju ga?
Gue sih ngerasanya gitu..
Emmm.. kenapa bisa gitu ya?

Selain sebagai wewangian, parfum ini juga berguna untuk anak kosan di akhir bulan.
Saat ga punya makanan, saat udah ga ada uang jajan, tinggal masak nasi, terus sebar parfum deh di seluruh kamar hahaha.
Geblek.

Jadi kalo suatu saat ada parfum aroma mie instan, boleh jadi itu gue yang buat.
Kalo bukan, ya berarti ada orang lain yang merealisasikan.
Kita liat aja dia ijin dulu apa ga hahaha.


Salam kece,








Dear Jenderal..

Indonesia Menyala adalah gerakan buku dan perpustakaan yang diinisiasikan oleh Gerakan Indonesia Mengajar.


Jujur, gue baru tau tentang Indonesia Menyala loh.
Ga gaul banget ya?
Ini berkat Ellys Sufia Firsanti, yang akhir-akhir ini sering nge-retwit twitnya @penyala.
Karena penasaran, akhirnya iseng deh ngepoin twitternya.
Dan begitu tau ada open recruitment untuk jadi volunteer fotografer & videografer, secara ga sadar dan ga jelek tetau gue daftar.
GUE DAFTAAAR!
GUE DAFTAAAAAAR!!
AAAAAAAAAAAAAAA!!!
Gila.
Padahal gue belom tau itu acara apa dan tempatnya dimana.
Heeemmmpppfffttthhh..

Sabtu, 13 April 2013, bertempat di kantor pusat JNE, Jl. Tomang Raya No.11, Jakarta Barat 11440, akhirnya gue tau itu acara apa. *Ya ampun ki.. -_-*
Jadi sebenernya motivasi gue jadi volunteer ya karena pengen tau itu acara apaan lumayan buat bikin postingan baru.
Acaranya mulai jam 09.00, tapi karena harus briefing dulu, makanya disuruh kumpul jam 07.30.

Jakarta Sabtu pagi

Mungkin kedengerannya lebay, tapi sungguh gue deg-degan sangat amat banget.
Gue ga tau itu acara apaan, tempatnya dimana, dan gue sendirian.
Sempet salah tempat, tapi yaudah lah itu ga penting.
Dan begitu sampe sana, rasanya pengen pulang aja.

Traffic Light *ga penting ki!*

Tapi untungnya gue ga jadi pulang.
Kalo gue pulang, pasti postingan ini ga ada -_-
Jadi Indonesia Menyala ini adalah program dari Indonesia Mengajar.
Tujuannya untuk ngumpulin buku buat membangun perpustakaan di sekolah dan desa tempat para pengajar muda lagi bertugas.
Filosofi dibalik pemilihan nama ini, menurut Bapak Anies Baswedan, adalah anak-anak desa yang menyala akal dan budinya karena membaca buku yang baik bersama para Pengajar Muda, bagaikan ribuan dan jutaan lampu yang menyalakan Indonesia. Indonesia menjadi menyala, tidak hanya karena sumber daya alamnya tetapi karena sumber daya manusianya yang menyala. Karena itu program ini diberi nama Indonesia Menyala.
Hebat ya..

Dan ternyata antusias para penyala bener-bener luar biasa loh.
Mulai dari yang muda, remaja, sampe yang udah ga lagi muda, semua semangat nyumbang buku untuk mendukung Indonesia Menyala. *prokprokproook!*
Jadi sistemnya gini, mereka dateng -> registrasi -> screening buku (buku yang ga sesuai ketentuan ga boleh dikirim) -> bungkus bukunya sendiri.
That's why taglinenya "Pack Your Spirit!"

Dear Indonesia, mama ingin Indonesia Menyala

Packing

Waaaa banyak bukunya

Anak-anak ga mau kalah

Aku juga ingin Indonesia Menyala kakaaak..

Yunowat, pengiriman bukunya ditanggung JNE.
Ga perlu bayar mahal-mahal ala sista-sista online kok.
Cukup bantu Rp1.000 aja.
SERIBU BAYANGKAN!!

Selain kirim-kirim buku, disana juga ada acara Talkshow.
Talkshownya bareng ka Ahmad Fuadi (penulis), ka Nasarudin Kamarullah (pencetus Rumah Belajar Bibinoi), volunteer Indonesia Mengajar, dan ka Nila Tanzil (pendiri Taman Bacaan Pelangi).
Sayang gue ga bisa dengerin dari awal soalnya gue dioper ke Kids Zone buat videoin aktivitas Finger Puppet.

Talkshow

Talkshow bersama ka Ahmad Fuadi, ka Nasarudin Kamarullah, pengajar muda, dan ka Nila Tanzil

Finger Puppet di Kids Zone

Kak boneka aku lucu ga?

Foto yang ada di kamera gue ga terlalu banyak.
Banyakan video.
Dan sekali take hampir setengah jam dan ga pake tripod.
Pantesan aja nyampe rumah tangan gue berotot -_-

Banyak pengalaman baru yang gue dapet di sana.
Dapet temen baru juga.
Tapi yang paling berkesan mungkin yang ini nih:

AAAAAA FOTO SAMA AHMAD FUADI!!
Dia juga nanya gue kuliah dimana semester berapa.
Super ramah!


AAAAAAAAA PAK RADEN!!
Beliau idola gue dari jaman TK.
Dan kemaren gue sempet cium tangan >.<

Salah satu alasan yang bikin gue ga balik kanan putar jalan walaupun di sana kaya anak ilang adalah pak Raden.
Waktu liat rundown acara ada tulisan "Workshop & Story Telling Pak Raden", gue langsung semangat.
Masih inget pak Raden dong?
Gue pengen nangis kemaren pas liat Pak Raden masa :')

Menurut gue, beliau itu bener-bener luar biasa.
Gue liat waktu dia turun dari lift, di atas kursi roda mukanya datar khas eyang-eyang.
Begitu masuk ruangan, pada minta foto bareng, mulai keliatan disemangat-semangatin.
Jalannya agak susah, mesti pake tongkat kalo ga dipegangin orang.
Dan begitu naik panggung, gue liat Pak Raden yang dulu gue liat di tipi.
Yang selalu punya semangat menggebu-gebu saat cerita.
Bener-bener ga berubah :')
Padahal umurnya udah ga lagi muda, 80 tahun.


Pak Raden dan Pak Raden :')
Begitu Pak Raden mau mulai cerita, gue langsung lari ke samping panggung.
Pengen liat lebih deket.
Ga cuma cerita, Pak Raden juga bikin lagu loh biar kita mau membaca.
Gue ada videonya tapi males aplotnya ah :p
Aku pandai karena suka membaca, suka membaca, suka membaca. Aku pandai karena suka membaca, suka membaca, aku suka membaca..

Sungguh, Indonesia butuh Pak Raden.
Anak-anak Indonesia butuh cerita-cerita Pak Raden.
Butuh Unyil, Usro, Melani, Pak Raden, Pak Ogah yang dulu..
Hiks. Sedih :')

Pak Raden lagu cerita tentang si botak yang ga mau berusaha

Pak Raden alias Drs. Suyadi lagi sesi tanya jawab.
Semua (yang udah gede) sepakat kangen cerita pak Raden.

Pak Raden dan Pak Anies Baswedan, ketua Indonesia Mengajar

Ada satu lagi yang bikin betah loh.
Di sana ada anak kecil yang lucu-lucu banget.
Ga banyak sih, tapi gue salut sama orang tuanya yang mau ngajak mereka ke acara ini.
Bukan ke emol.

Budaya membaca itu emang harus diajarin sejak dini.
Karena anak itu belajar dari mencontoh orang tuanya.
Jadi kalo orang tuanya sibuk sama gadget dan segala macam teknologi, ya wajar kalo anaknya jadi lebih suka megang gadget daripada baca buku. *sotoooy..*

Gue sempet foto sama anak ini tapi fotonya bukan di kamera gue :(

Ki kenapa malah hunting foto anak kecil dah? -_-

Terakhir, karena gue sayang sama Pak Raden, gue pengen bantu promosi nih.
Pak Raden mau ngadain pameran tunggal sketsa hitam putih pengalaman Pak Raden selama di Paris.
Judulnya pameran NOIR ET BLANC.
Tempatnya di Bentara Budaya Jakarta (depan Gedung Kompas, Palmerah) dari tanggal 25 April-5 Mei 2013.
Dateng yuk!
Dana hasil pameran sketsa itu rencananya untuk biaya operasi penyakit osteoarthritis yang diidap Pak Raden :')

Jakarta dari gedung JNE lantai 5

Indonesia, ayo membaca!
Salam kece,