Dear Jenderal..

HAAAAAAAAYYYYYY!!
Kemaren, 27 April 2013, akhirnya gue memenuhi keinginan hati gue untuk dateng ke pameran sketsanya pak Raden yang berjudul "Noir et Blanc" loh!
Jadi buat yang belom tau, Pak Raden alias Drs. Suyadi lagi ngadain pameran sketsa hitam putih di Bentara Budaya Jakarta dari tanggal 25 April-5 Mei 2013.
Jujur gue ga tau Bentara Budaya itu dimana.
Tapi kata internet sih itu ada di deket gedung Kompas Gramedia.
Jujur gue juga ga tau Kompas Gramedia itu dimana.
Tapi kata internet sih itu ada di Palmerah.
Nah yang lebih gue ga tau adalah TERNYATA KOMPAS GRAMEDIA ITU GEDE YAAAAA.. >.<




Krik.
Kemudian hening...........





Masih hening...





Tetap hening..





*Apaan sih ki ga jelas banget!*





Eh iya maaf maaf.
Oke jadi sekarang gue pengen cerita tentang pameran itu ya.
Sebelumnya gue pengen bilang kalo cerita ini sifatnya subjektif.
Jadi buat yang ga kuat, mending langsung close tab aja.
Gue ga mau ada tawuran warga disini.

Mulai ya..
JENGJENGJENGJEEEEEEEEEENG!!

Sebagian sketsa pak Raden

Jam 09.30 gue berangkat dari rumah dengan hati gembira dan penuh suka cita tanpa ada resah dan gundah gulana walaupun cucian di rumah masih tergeletak manja dan jodoh belum tau ada dimana dengan siapa semalam berbuat apa.
*Kok pagi banget ki? Kayak mau ngambil gaji aja -_-*
Entah kenapa gue ngerasa antusias banget sama acara ini.
Selain itu alasan kenapa gue berangkat pagi adalah karena ini:

JENGJEEEEEENG!!

Sumber: @Gambarselaw

Disitu tertulis jam 10.00-12.00 ada acara menggambar bersama seniman ibukota.
Weeeeees.. keren.
Harus liat nih, batin gue.
Inget ya, LIAT.
Gue mah ga bisa gambar..

Tapi ekspektasi gue terlalu tinggi agaknya.
Dibayangan gue, pamerannya rame, seru, meriah, dan lain sebagainya.
Eh ternyataaaaaa..

Sepi banget!
BANGET!
BANGEEEEET!!
Sampe gue bingung ini sebenernya ada pameran atau ga.
Biasanya sih kalo gue bingung gue makin tambah cakep.
Nah kalo gue makin cakep, makin banyak wanita-wanita di luar sana yang iri dan dengki akan kecantikan gue.
Terus nanti tiap gue lewat, gue disinisin, dibully, disiram pake cendol, diten.....
*Cukup ki cukup!!*

Ehem. Oke lanjut.

Gue pikir acara gambar-gambarnya udah mulai, makanya ruang pamerannya jadi sepi.
Eh ternyata BELOM SODARA-SODARA!!
Be-E-El-O-Em.
BELOM!!
Ya gimana mau mulai, bahkan jumlah orang yang ada disana aja bisa diitung pake sempoa.
Padahal gue nyampe sana udah jam setengah 11an loh.
Heeemmmpppfffhhhttt.. Sedih ya sedih.

Sepi! SEPI! SEPIIIIIH!!
Bisa buat guling-guling sambil ngerol rambut nih.

Nyoba nanya ada acara apa hari ini ke mbak-mbak penjaga yang ada disitu, tapi jawabannya malah bikin emosi.
Dia bilang ga tau cobaaaa..
YAAMPUN PAK PRESIDEN INI SEBENERNYA TEMPAT APAAAH?
AKU DIMANAAAH?
PERDANA MENTERI INDIA SIAPAAAH? *heh! -_-*

Karena sebel akhirnya gue cuma muter-muter ngeliatin sketsa yang dibuat pak Raden.
Sumpah ya itu sketsanya baguuuuuussssssssss banget!
Gue ga tau gimana cara nyeritainnya, tapi yang jelas itu bagus!
Beneran deh.

Setiap gambar menceritakan potongan kenangan pak Raden waktu tinggal di Paris dulu.
Ada yang lucu, ada yang sedih, ada yang bikin "oooh..", ada yang bikin geleng-geleng kepala, macem-macem deh.
Dari sana gue tau kalo ternyata di Paris itu banyak "jeruk makan jeruk" (cowo suka sama cowo, cewe suka sama cewe), dan itu bukan hal yang aneh di sana.
Ada juga tradisi taun baru sama pergaulan orang sana yang iyuuuh banget amit-amit jangan sampe masuk ke Indonesia deh.
Pokonya di pameran ini kita bisa tau kehidupan orang-orang di Paris deh.

Kosong! KOSONG! KOSOOOOONG!!
Enak buat maen tap jongkok nih.

Ga cuma itu, di sini kita bisa liat sisi hitam dari pak Raden.
Kalo biasanya kita cuma tau pak Raden sisi putihnya aja, yang baik-baik aja, di sini kita bisa liat kelakuan "nakal" pak Raden.
That's why namanya "Noir et Blanc".
Selain karena emang cuma pake media pensil sama kertas, pameran ini juga nunjukkin kalo pak Raden itu layaknya lelaki pada umumnya.
Makanya walaupun gambarnya bagus, ala kartun gitu, tapi ini ga cocok untuk anak-anak.

Kalian tau ga, pak Raden itu ga nikah loh.
Ga punya anak juga.
Pantes aja dia bisa bahasa Inggris, Belanda, Jawa, sama Perancis ya.
*PLAK! Ga nyambung ki!*

Katanya ada 60 sketsa yang ditampilin di pameran ini.
Gatau juga bener apa ga.
Gue ga ngitungin sih.
Tapi semuanya bagus-bagus.
Ga butuh waktu lama untuk ngeliat semua sketsa.
Dan akhirnya gue bosen.
Dan ternyata acara gambar-gambarnya belom mulai juga.
Masih sepi.

Baru ada beberapa orang doang yang ada di arena gambar.
Karena bosen, akhirnya gue bengong sambil ngemilin karpet.
Terus tiba-tiba denger ada mas-mas bilang ada film baru diputer.
Wah film Unyil nih kayanya.

Soalnya di jadwal yang gue kepoin emang katanya ada pemutaran film Unyil.
Yaudah dengan semangat 45-2+89781^65*2161486381097, gue langsung meluncur ke lantai 2.
Dan betapa kecewanya gue waktu liat film yang diputer bukan film Unyil.
Gue ga tau itu film apa, yang jelas ada sekelompok laki-laki dan perempuan negro yang lagi melotot-melototan terus akhirnya mereka jatuh cinta.
Tadinya gue pikir itu cuma trailer film yang coming soon yang kaya di bioskop.
Eh ternyata bukan.

Heeemmmpppfffhhhttt.. Sedih ya sedih.

Nonton film entah apa judulnya
Jam setengah 1 gue pulang karena gatau lagi mesti ngapain.
Sempet denger panitia bilang pak Raden mau dateng jam 1, tapi pas ditanya katanya belom tentu dateng juga.
Yaudahlah karena udah terlanjur kecewa, akhirnya pulang aja.
Dan ternyata jam 2an, di twitter apdet katanya ada pak Raden!
AAAAAAAAAAAAA YAAMPUN PAK PRESIDEN AKU MESTI GIMANAAAA??

Sebenernya menurut gue konsep acaranya menarik.
Ada pemutaran film, gambar bareng-bareng, pameran lukisan.
Tapi eksekusinya kurang bagus.
Membingungkan gitu.
Atau karena ekspektasi gue yang ketinggian ya?

Tapi sungguh sketsa yang dibuat pak Raden emang bener bagus banget.
Selain pameran, disana juga buka stand kecil untuk jual komik sama kaos pak Raden.
Buat yang pengen kesana, masih buka loh sampe tanggal 5 Mei 2013.
Langsung aja kesana.
Acaranya GRATIS kok.
Bahkan parkirnya pun GRATIS.

Oiya berdasarkan hasil nguping obrolan panitia, katanya tanggal 4 Mei 2013 katanya sketsanya mau dilelang loh.
Yuk ayuk yang punya kebon duit di rumah dateng!

Mulai agak rame

Katalog pameran.
Ada beberapa sketsa pak Raden di dalamnya.
Sketsa asli mungkin. Soalnya jauh lebih berantakan dibanding yang ada di pameran.
Ada beberapa gambar yang beda dari yang dipajang juga.

Wanita terkece stok terakhir

HOROR: Bangku kosong (Jomblo).
Penyelenggara segala macem acara di Indonesia itu mestinya ga ngikutin sistem per-ngetem-an supir angkot. Yang nunggu penuh dulu baru jalan. Ga ada salahnya ngikutin rundown acara. Berapa pun pesertanya. Hargain yang udah dateng cepet, jangan nungguin yang dateng ngaret. (dari berbagai pengalaman)

Daaaaaah! *dadahdadah cantik*
Salam kece,