Dear Jenderal..

Bulan April udah dateng nih.
Artinya drama 16 episode gue bentar lagi masuk musim pertengahan alias Ujian Tengah Semester.
Heeemmmpppfffhhhtttzzzz..
Entah mesti pasang emoticon gini: (^_^), gini: (-_-"), gini: (O.o)a, atau gini: (@_@).
Yang jelas sampe sekarang gue masih ga nyangka kalo istrinya Ki Joko Bodo itu tersebar diseluruh penjuru Indonesia.
Mau dijadiin idol grup kali ya?
Iya.
Udah ga usah protes.

Tadinya gue pengen nulis review buku bagus minggu ini.
Bukan, bukan buku cerita Program Linear kok.
Ini buku tentang !@#$%^&**&^%$#@!*&^%$#@!.
Nah tentang itu dia.
Tapi karena mau ujian, alangkah bijak dan terpujinya jikalau adinda mereview bahan kuliah semester ini dulu, betul tidak?
Iya aku tau kok aku cantik.

Eh mau nanya deh..
Sabun cuci tangan tuh boleh dipake buat badan ga sih?
Jadi kemaren ibu gue berhasil meng-oplos sabun cuci tangan dengan sabun badan secara diam-diam.
Dan begitu kakak gue nanya kenapa sabunnya cair banget, ibu baru ngaku -_-
"Orang sama-sama buat kulit, yaudah gapapa lah."
Begitulah pembelaan yang beliau sampaikan di depan khalayak media tanpa perlu didampingi pengacara.
Tapi anehnya kulit gue makin hari makin gatel aja.
Selain karena cuacanya yang labil, kayanya ini ada faktor S juga deh.
Sabun.
Bentolnya makin banyak, lecetnya makin banyak.
Heeemmmpppfffttthhhzzz..


Ini sebenernya mau cerita apa sih ki? -_-
Hah. Emang deh ya yang namanya okkytrirahayuningsihlarasatiyangbaikhatidancantiksekalisepertilaurabasuki kalo cerita suka muter-muter.
Maklumin aja.

Jadi hari ini gue pengen cerita tentang perjalanan gue menuju rumah seseorang berinisial RIN belakangnya A.
Yap! Betul banget.
Namanya Rina.
Kok pinter sih?

Berenti di pinggir jalan cuma buat moto awan.

Udah seminggu temen gue, Yusrina Wardani, ga masuk kuliah.
Dari bulan kemaren sebenernya gue udah kepikiran buat nengokin dia, tapi sayangnya ga ada temen.
Nah kemaren pagi tetiba aja Nanda nge-whatsapp nanyain alamat rumahnya Rina.
Langsung aja gue bilang kalo mauke rumah Rina gue mau ikut.
Tadinya sempet bingung mau nyari alamatnya Rina kemana, terus tetiba gue kepikiran buku tugas jaman MPA (ospek).
Buku jaman Mpu Prapanca masih unyu-unyunya.
Gue langsung buka buku halaman terakhir, dan JRENGJREEENG!!
Dapet.

Sempet bingung mau kesana sama siapa.
Orang-orang yang gue sms bilang mereka ga bisa ikut.
Ada yang bisa tapi galau cuaca.
Ah ribet deh pokonya.

Akhirnya jam 1 siang gue memutuskan untuk berangkat.
Sebelum berangkat mampir dulu ke toko kue nyari kue keju kesukaan Rina.
Abis itu meluncur ke Pancoran buat ketemu Maul sama Iis.

Sebenernya janjiannya ga jelas dimana dan jam berapa.
Dan karena bete nunggu sendirian di pinggir jalan, dan yang ditunggu ga bisa dihubungin, akhirnya gue nekat pergi sendiri.
Berbekal kesok-tauan dan kesok-beranian serta alamat yang untungnya bukan alamat palsu, gue berangkat SENDIRIAN menuju rumah Rina.
Sempet beberapa kali salah jalan, tapi alhamdulillah, ga separah kejadian nyasar beberapa waktu silam.
Untung jam terbang nyasar gue udah banyak ya..

Menurut petunjuk, katanya gue disuruh ngikutin angkot C11 dan turun di Bina Bangsa.
Ah apa pula itu? -_-
Yaudah gue ikutin aja angkot yang ada tulisan C11.
Tapi ngikutin angkot itu ibarat makan buah simalsdajgdkajhdjasukama apalah itu namanya.
Diikutin pelan, kita di-tin-tin orang.
Diikutin ngebut, tetau angkotnya ilang.

Yunowat, ternyata bawa motor sendirian dari Halim ke Pondok Aren itu jauhnya bikin pan*piiip* berkonde.
Belum lagi ternyata rumahnya masih jauh dari patokan yang disebutin.
Hal yang paling bikin takjub adalah, no rumah disana tuh ga berurutan.
Makanya bikin keder.
Masa abis 50an tetau langsung 100.
Dan orang sana pun pas ditanya RT sekian RW sekian No sekian, bilangnya ga tau.
Heeemmmmpppppffffhhhhhtttzzzz..

Untuk dia yang namanya tertulis di lembar persahabatan buku MPA,
Cepet sembuh ya :*

Tapi alhamdulillah akhirnya gue bisa jadi orang pertama yang menemukan rumah Rina.
Jadi yang ke rumah Rina tuh ada 5 orang.
Gue, Dedy Irwanto, Nanda Eka Rahayu, Iis Ismayati, sama Maulidina Nisa.
Dedy sama Nanda naik angkot, sedangkan Laura Basuki, Widy Vierra sama Marshanda naik motor.
Padahal Dedy sama Nanda janjian jam 1 dari blok M.
Mereka nyasar katanya.

Sebuah prestasi yang cukup membanggakan buat gue, yang telah dinobatkan sebagai manusia paling sering nyasar versi On the Spot, bisa nyampe pertama kali ke tujuan dengan selamat.
Walaupun badan sedikit gemeter waktu turun dari motor, tapi setidaknya gue bisa nyampe rumah Rina walaupun sendirian.
Waaaah.. gue udah gede ya sekarang :')


Karena nyampe sana duluan, sedirian, dan ga bilang-bilang pula, pas gue dateng Rina kaget.
Berasa di grebek kali ya hahaha.
Jam setengah 4an semuanya udah kumpul di rumah Rina.
Di sana cuma ngeliatin Rina tiduran, ngabisin makanan, sambil ketawa-tawa ngomongin segala macem hal.
Sempet ngeliat infusnya dilepas, dan wow rasanya ngilu banget.
Oiya jadi Rina sebenernya sakit DBD kompilasi Tifus.
Sampe turun 4 kg loh dia.


Eh cerita panjang-panjang gini ada yang baca ga ya?
Ah paling ga ada.
Yaudah. Yaudaaah.. Yaudaaaaaah!!

Rinulita 'Ranger Kuning' dan Ocilita 'Ranger Pink'

Makasih ya temen-temen udah bantu ngisi lembaran cerita di hidup gue.
Gue seneng banget bisa kenal kalian.
Gue seneng bisa ngumpulin kenangan bareng kalian :) #Unyumomen
Kalo kata bang Raditya Dika, kita ga perlu tau orang lain butuh kita atau ga, yang penting kita selalu ada buat dia.
Uhuk.

Salam kece,