Dear Jenderal..

Indonesia Menyala adalah gerakan buku dan perpustakaan yang diinisiasikan oleh Gerakan Indonesia Mengajar.


Jujur, gue baru tau tentang Indonesia Menyala loh.
Ga gaul banget ya?
Ini berkat Ellys Sufia Firsanti, yang akhir-akhir ini sering nge-retwit twitnya @penyala.
Karena penasaran, akhirnya iseng deh ngepoin twitternya.
Dan begitu tau ada open recruitment untuk jadi volunteer fotografer & videografer, secara ga sadar dan ga jelek tetau gue daftar.
GUE DAFTAAAR!
GUE DAFTAAAAAAR!!
AAAAAAAAAAAAAAA!!!
Gila.
Padahal gue belom tau itu acara apa dan tempatnya dimana.
Heeemmmpppfffttthhh..

Sabtu, 13 April 2013, bertempat di kantor pusat JNE, Jl. Tomang Raya No.11, Jakarta Barat 11440, akhirnya gue tau itu acara apa. *Ya ampun ki.. -_-*
Jadi sebenernya motivasi gue jadi volunteer ya karena pengen tau itu acara apaan lumayan buat bikin postingan baru.
Acaranya mulai jam 09.00, tapi karena harus briefing dulu, makanya disuruh kumpul jam 07.30.

Jakarta Sabtu pagi

Mungkin kedengerannya lebay, tapi sungguh gue deg-degan sangat amat banget.
Gue ga tau itu acara apaan, tempatnya dimana, dan gue sendirian.
Sempet salah tempat, tapi yaudah lah itu ga penting.
Dan begitu sampe sana, rasanya pengen pulang aja.

Traffic Light *ga penting ki!*

Tapi untungnya gue ga jadi pulang.
Kalo gue pulang, pasti postingan ini ga ada -_-
Jadi Indonesia Menyala ini adalah program dari Indonesia Mengajar.
Tujuannya untuk ngumpulin buku buat membangun perpustakaan di sekolah dan desa tempat para pengajar muda lagi bertugas.
Filosofi dibalik pemilihan nama ini, menurut Bapak Anies Baswedan, adalah anak-anak desa yang menyala akal dan budinya karena membaca buku yang baik bersama para Pengajar Muda, bagaikan ribuan dan jutaan lampu yang menyalakan Indonesia. Indonesia menjadi menyala, tidak hanya karena sumber daya alamnya tetapi karena sumber daya manusianya yang menyala. Karena itu program ini diberi nama Indonesia Menyala.
Hebat ya..

Dan ternyata antusias para penyala bener-bener luar biasa loh.
Mulai dari yang muda, remaja, sampe yang udah ga lagi muda, semua semangat nyumbang buku untuk mendukung Indonesia Menyala. *prokprokproook!*
Jadi sistemnya gini, mereka dateng -> registrasi -> screening buku (buku yang ga sesuai ketentuan ga boleh dikirim) -> bungkus bukunya sendiri.
That's why taglinenya "Pack Your Spirit!"

Dear Indonesia, mama ingin Indonesia Menyala

Packing

Waaaa banyak bukunya

Anak-anak ga mau kalah

Aku juga ingin Indonesia Menyala kakaaak..

Yunowat, pengiriman bukunya ditanggung JNE.
Ga perlu bayar mahal-mahal ala sista-sista online kok.
Cukup bantu Rp1.000 aja.
SERIBU BAYANGKAN!!

Selain kirim-kirim buku, disana juga ada acara Talkshow.
Talkshownya bareng ka Ahmad Fuadi (penulis), ka Nasarudin Kamarullah (pencetus Rumah Belajar Bibinoi), volunteer Indonesia Mengajar, dan ka Nila Tanzil (pendiri Taman Bacaan Pelangi).
Sayang gue ga bisa dengerin dari awal soalnya gue dioper ke Kids Zone buat videoin aktivitas Finger Puppet.

Talkshow

Talkshow bersama ka Ahmad Fuadi, ka Nasarudin Kamarullah, pengajar muda, dan ka Nila Tanzil

Finger Puppet di Kids Zone

Kak boneka aku lucu ga?

Foto yang ada di kamera gue ga terlalu banyak.
Banyakan video.
Dan sekali take hampir setengah jam dan ga pake tripod.
Pantesan aja nyampe rumah tangan gue berotot -_-

Banyak pengalaman baru yang gue dapet di sana.
Dapet temen baru juga.
Tapi yang paling berkesan mungkin yang ini nih:

AAAAAA FOTO SAMA AHMAD FUADI!!
Dia juga nanya gue kuliah dimana semester berapa.
Super ramah!


AAAAAAAAA PAK RADEN!!
Beliau idola gue dari jaman TK.
Dan kemaren gue sempet cium tangan >.<

Salah satu alasan yang bikin gue ga balik kanan putar jalan walaupun di sana kaya anak ilang adalah pak Raden.
Waktu liat rundown acara ada tulisan "Workshop & Story Telling Pak Raden", gue langsung semangat.
Masih inget pak Raden dong?
Gue pengen nangis kemaren pas liat Pak Raden masa :')

Menurut gue, beliau itu bener-bener luar biasa.
Gue liat waktu dia turun dari lift, di atas kursi roda mukanya datar khas eyang-eyang.
Begitu masuk ruangan, pada minta foto bareng, mulai keliatan disemangat-semangatin.
Jalannya agak susah, mesti pake tongkat kalo ga dipegangin orang.
Dan begitu naik panggung, gue liat Pak Raden yang dulu gue liat di tipi.
Yang selalu punya semangat menggebu-gebu saat cerita.
Bener-bener ga berubah :')
Padahal umurnya udah ga lagi muda, 80 tahun.


Pak Raden dan Pak Raden :')
Begitu Pak Raden mau mulai cerita, gue langsung lari ke samping panggung.
Pengen liat lebih deket.
Ga cuma cerita, Pak Raden juga bikin lagu loh biar kita mau membaca.
Gue ada videonya tapi males aplotnya ah :p
Aku pandai karena suka membaca, suka membaca, suka membaca. Aku pandai karena suka membaca, suka membaca, aku suka membaca..

Sungguh, Indonesia butuh Pak Raden.
Anak-anak Indonesia butuh cerita-cerita Pak Raden.
Butuh Unyil, Usro, Melani, Pak Raden, Pak Ogah yang dulu..
Hiks. Sedih :')

Pak Raden lagu cerita tentang si botak yang ga mau berusaha

Pak Raden alias Drs. Suyadi lagi sesi tanya jawab.
Semua (yang udah gede) sepakat kangen cerita pak Raden.

Pak Raden dan Pak Anies Baswedan, ketua Indonesia Mengajar

Ada satu lagi yang bikin betah loh.
Di sana ada anak kecil yang lucu-lucu banget.
Ga banyak sih, tapi gue salut sama orang tuanya yang mau ngajak mereka ke acara ini.
Bukan ke emol.

Budaya membaca itu emang harus diajarin sejak dini.
Karena anak itu belajar dari mencontoh orang tuanya.
Jadi kalo orang tuanya sibuk sama gadget dan segala macam teknologi, ya wajar kalo anaknya jadi lebih suka megang gadget daripada baca buku. *sotoooy..*

Gue sempet foto sama anak ini tapi fotonya bukan di kamera gue :(

Ki kenapa malah hunting foto anak kecil dah? -_-

Terakhir, karena gue sayang sama Pak Raden, gue pengen bantu promosi nih.
Pak Raden mau ngadain pameran tunggal sketsa hitam putih pengalaman Pak Raden selama di Paris.
Judulnya pameran NOIR ET BLANC.
Tempatnya di Bentara Budaya Jakarta (depan Gedung Kompas, Palmerah) dari tanggal 25 April-5 Mei 2013.
Dateng yuk!
Dana hasil pameran sketsa itu rencananya untuk biaya operasi penyakit osteoarthritis yang diidap Pak Raden :')

Jakarta dari gedung JNE lantai 5

Indonesia, ayo membaca!
Salam kece,