25 November 2010

Dengan bermodal kesoktauan, akhirnya gue belok. Kok jadi masuk ke perkampungan gitu ya? Waduh gue dimana ini? Dan dodolnya adalah kenapa gue gak balik aja terus lewat jalan yang normal? Yang ada di pikiran gue saat itu adalah INI GUE LAGI BERPETUALANG!! Dan gue harus bisa nyampe ke rumah dengan jalan baru (yang seharusnya lebih cepet).

Gue bener-bener buta arah. Gue coba liat sekeliling. Tapi gak ada petunjuk nama daerah. Sompreeeeeet!! Ini dimana?? Rasanya udah pengen nangis. Rasanya udah pengen nyerah. Pengen turun terus nanya orang kalo gak ngegembel biar dikasianin orang terus gue minta anterin pulang deh (ide paling gila) 

Dan untungnya gue pinter ya, jadi gue langsung berdoa minta Allah nunjukkin jalan pulang buat gue. Tiba-tiba aja gue ngeliat ada angkot biru tulisannya 04 ke arah cililitan gitu. IT’S A MAGIIIIIIIIC!!! 
Yauda gue ikutin aja tuh angkot ampe bosen. Tapi gak tau kenapa, tiba-tiba lagi gue meleng dan gak ngeliat kalo tuh angkot udah berubah angka jadi 06 dengan tulisan kp. Melayu. Aaaaaaaaaaaaaa!!!!!! Apa-apaan ini??

Gue mau ngejar tuh angkot juga gak bisa. Secara itu perkampungan dan jalannya sangat amat kecil. Gak bisa nyelip-nyelip deh pokonya. Dan akhirnya gue pun bener-bener kehilangan jejak tuh angkot yang seharusnya jadi penyelamat hidup gue.

Yaudah gue ikutin aja tuh angkot yang mau ke kp. Melayu ampe hampir gila -__-
Dan berhubung naluri kesoktauan gue suka muncul tiba-tiba, gue jalan duluan deh ninggalin tuh angkot yang harusnya nyelametin nyawa gue juga. Berharap dia mau ngejar gue (kaya pelem india gitu), eh taunya dia malah menghilang entah kemana.

Gue bener-bener nyasar.  Eh ntar dulu. Kayanya gue pernah tau daerah ini deh. Jatinegara apa ya ?? Gue udah seneng tuh. Soalnya bentar lagi nemuin jalan raya. Jadi gak tersiksa di perkampungan antah berantah itu.

Tapi nasib berkata lain. Ternyata gue emang gak ditakdirin buat pulang dengan cara yang kolosal. GUE SALAH NGAMBIL JALAN !! HARUSNYA GUE KE KIRI KE JALAN RAYA EH GUE MALAH KE KANAN KE ARAH PASAR !! Ya allah.. apa salah hambamu ini.

Tadinya pengen muter balik. Tapi keadaan gak memungkinkan. Lalu lintas terlalu rame. Yauda gue jalan ngikutin orang-orang aja. Lagi asik-asik jalan, eh gue liat ada perlintasan kereta gitu kan. Sambil terus ngegas om Blade gue mikir, eh itu kayanya lewat situ bisa deh (harusnya gue mikirnya berenti dulu nih). Dan ternyata emang gue kelamaan mikirnya ampe udah agak jauh baru nyadar kalo emang bisa lewat situ kayanya. Kalo gue ngikutin jalan yang ada nanti gue terlunta-lunta lagi di tempat yang tadi -__-

Yauda gue puter balik lewat jalan yang tadi, yang ternyata itu jalannya searah -__- untung gak ada polisi. Kalo ada gue udah ditilang kali. Gue jalan deketin rel kereta. Nah kalo ini gue udah lumayan tau jalan. Yaudah gue jalan lagi.

Baru jalan sebentar, tiba-tiba gue bingung. INI KEMANAAAAAAAAAAAAAAAAAA?
Ah gila. Kalo gue nelpon ke rumah bilang gue lagi nyasar kan gak lucu banget ya?
Yauda akhirnya gue jalan terus dengan modal kesoktauan gue.

Gue mulai ngeliat jalanan macet. Nah kayanya gue pernah kesini deh. IYA INI GUE PERNAH KESINI!!!
Tapi ini kemana ya??
JEGEEEEEEEEEEEEEEEEER!!!!!!! *suara petir*

Gue bener-bener gak tau harus kemana tadi. Gue jalan dengan hati yang galau segalau-galaunya. Dan mata gue udah mulai pedih pengen nangis. Di tengah kesedihan gue yang sangat sedih (apaan coba?) itulah gue menemukan papan ijo bertuliskan KP. MELAYU. Hatiku bersorak gembira. Hampir aja pengen loncat dari motor terus guling-gulingan di tengah jalan. Tapi gue tau itu gak mungkin terrealisasikan -_-

GUE BAHAGIA BANGET!! AKHIRNYA GUE BISA PULANG!!!
Setelah berjuang melawan kerasnya kehidupan kota Jakarta dengan macetnya yang ada dimana-mana (buka cabang udah kaya toko aja), akhirnya gue menemukan jalan pulang !!

Tapi agak sedih juga sih. Soalnya gue mesti ngelewatin kampus yang udah nolak gue di ujian tahap 2nya. Ngiri banget ngeliat orang-orang make seragam biru itu. Gue juga pengeeeeeeen.



Kenapa ya Allah nyuruh gue lewat situ lagi ??



Hari ini gue dapet pengalaman baru lagi looooh!! Ternyata keajaiban yang ada dalam diri gue masih ada sampe sekarang. Gue pikir gue udah balik jadi manusia normal -__-

Kejadian aneh udah mulai dari pagi ini, Kamis, 25 November 2010, dimana GUE LUPA GAK BAWA KUNCI MOTOR. Kok bisa? 

Ya jadi ceritanya tuh di rumah gue lagi banjir gitu. Sedengkul gue lah. Jadi om Blade gue udah dievakuasi duluan dari pagi ama bokap ke ‘tempat yang lebih aman’. Biar gak ngambek nanti pas nganterin gue ke kampus ungu tercinta. Nah berhubung gue masuk jam 10, jadinya nanti gue yang harus nyamperin om Blade ke ’tempat yang lebih aman’ itu. FYI, jaraknya lumayan jauh loh.


Jam 8 gue udah mulai siap-siap. Mandi. Entah ada angin apaan, tangan gue tiba-tiba meraih botol shampo yang sedang duduk manis di rak kamar mandi. Dan gue pun keramas dengan sadarnya. KAMBING !! Bagaikan bangun dari mimpi panjang yang indah, gue tersadar dan langsung terkejut. Berangkat jam berapa gue nih kalo jam segini keramas? Belom ngeringin rambutnya kan.

Akhirnya gue langsung buru-buru menyelesaikan tugas kenegaraan gue di kamar mandi. Langsung pake baju. Terus ngeringin rambut deh. Dan berhubung lagi banjir, jadinya gue make celana pendek dulu. Ganti celana panjangnya nanti di ’tempat yang aman’.

Gue seneng deh kalo lagi banjir. Soalnya gue bisa maen air (bahasa gaulnya : NGOBAK). Udah gitu kalo lagi banjir tuh banyak ikan. Malah kadang ada ikan masuk ke dapur gue gitu. Asik banget loh.

Oke setelah semuanya beres, dan gue rasa udah gak ada yang ketinggalan, akhirnya gue berangkat dengan diiringi doa ibu dan ayah tercinta. Di tangan kanan helm, di tangan kiri sepatu. Dengan gaya gahol masa kini, pake kerudungan tapi pake short, gue berjalan dengan perasaan riang gembira *backsound Oh ibu dan ayah selamat pagi..*

Begitu udah mau nyampe ’tempat yang aman’, tiba-tiba gue teringat sesuatu. Apa ya? Gue berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mengingat apakah sesuatu yang terlupa tersebut.

TARAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!
Ternyata kunci motor gue ketinggalan -__-

Kambing. Udah mau nyampe malah baru inget. Kenapa gak ada yang ngingetin dari tadi cobaaaaaaaaaaaa??? Pengen balik, males. Cape tau kalo jalan di air. Tadinya gak pengen balik, secara udah siang juga gitu. Tapi kalo gak balik gimana caranya gue berangkat ke kampus??

Yauda dengan berat hati dan menyesal sepenuh hati, gue pulang nagmbil kunci. Dipercepet aja deh ya. Ceritanya kunci udah di tangan nih. Gue balik lagi ke tujuan awal. Begitu sampe, gue langsung ganti celana (numpang di rumah orang) terus make sepatu deh.
Oke. Siap berangkat.

Eh tunggu. Ada yang aneh.
JAKET!! JAKET GUE MANA???? YA AMPUN KETINGGALAN!!! Kambing -__-
Cobaan apa lagi yang engkau berikan padaku ya Allah??

Inilah saat paling menggalaukan dalam hidup gue. Mau balik, tapi udah siang. Udah rapih juga guenya. Masa mau ngegembel lagi? Males banget!
Yauda akhirnya gue memutuskan untuk nekat. Berangkat gak pake jaket. Bodo lah. Daripada telat. Dan untungnya gue orangnya kreatif dan inovatif gitu kan. Langsung aja muncul ide buat minjem ke orang. Dan orang yang tidak beruntung itu adalah *piiiiiiiiiiiiip* (nama disamarkan demi masa depan yang gemilang).
(makasih loh jaketnya)

Oke abis itu gue kuliah.

Kuliah selese jam 5. Tumben banget gue langsung pengen pulang. Biasanya kan gue nangkring dulu. Di mesjid (aiiiiih..)

Setelah pamitan ama semua orang yang ada di lingkungan kampus, akhirnya gue pulang dengan pikiran yang udah ada di rumah.
Begitu sampe di perempatan, tiba-tiba muncul pikiran untuk nyari jalan tikus. Secara gitu ya itu jam orang pulang kerja, lagian gue juga males banget lewat LABS*piiiip*. Sekolah tempat anak-anak manja orang kaya yang tiap hari udah kaya lagi pameran mobil.

Gue akhirnya belok ke kiri. Seiinget gue sih ini jalan bisa nembus ke kampus A (sotoy). Yauda dengan bermodal kepercayaan kepada diri sendiri yang cukup berlebihan, gue mengarungi ibukota sebatang kara. SEBATANG KARA. Hebat ya gue. Berani amat ya.

Selama perjalanan gue berusaha mengingat-ingat apakah jalanan yang gue lewati itu benar atau salah. Awalnya sih gue inget. Eeeeeeeeeeh lama-lama gue mulai bingung. Ini dimana??? Gue harus kemana?? Lurus apa belok?

(bersambung)


21 November 2010

Guten Tag meine Freunde!! 

Kemaren gue diajak ke resepsi pernikahan sodara gue gitu ama emak ama bapak gue. Bahasa gaulnya sih KONDANGAN. Tapi berhubung resepsinya di gedung, kayanya istilah kondangan agak kurang pas gitu ya.


Sebenernya gue paling males ikut kondangan. RIBET. Soalnya gue jadi harus berantem gara-gara disuruh make dress gitu kan biar anggun -__-
Dan kemaren gue menang hahaha.
Gue gak make dress doooong! Bokap gue juga gak seneng ama yang ribet-ribet gitu. Jadinya gue dibelain deh (maacih bapak :D)
Gue cuman make jeans, kaos, ama sepatu karet. Berasa mau maen. Dan untungnya gue gak kepikiran buat make bergo (alias kerudung langsungan). Kalo gue make itu bisa-bisa gue dikira mau jadi housekeeper tambahan kali ya.


Karena gue anaknya kreatif, kritis, dinamis, dan atletis (eh?) jadinya otak gue tetep bekerja dengan giat dan riang gembira selama acara berlangsung (baca : emang kurang kerjaan aja).

Baru turun dari mobil gue liat gedungnya. Gue langsung mikir, “Kenapa resepsinya harus di gedung? Kenapa gak di rumah aja? Pasti ini orang males beres-beres rumah deh.” Gak sadar ternyata gue jadi negative thinking gitu kan.

Jalan sebentar, gue liat ada ibu-ibu make high heels gitu kan. Gue heran deh. Apa enaknya coba pake sepatu menukik gitu. Nyiksa diri aja. Udah gitu kan pasti pegel banget kan ya? Gak sekalian pake enggrang aja neng? Tapi anehnya banyak aja orang yang rela berpegel-pegel ria cuman biar dibilang tinggi. Gue sih ogah. Gue yang kurang tinggi aja tetep oke kok. (jiaaaaaaaahahahaha)


Ada lagi mbak-mbak yang make baju panjang tapi bawahannya di atas garis kemiskinan alias di atas lutut. Ebujeeeeeeeeeenggg!! Atas ketutup bawahnya buka pameran -__-
Yang paling gak banget adalah mbak-mbak yang make tubetop alias kemben alias baju belom jadi. Kulitnya sih bagus. Putih. Tapi lemaknya kemana-mana gitu. Gue cuman takut dia masuk angin aja. Secara gitu ya itu malem-malem dan dia dateng dengan baju orang purba. Hehehe.
Maaf ya gambarnya gak dimuat. Liat ini aja yaaa..


Astaghfirullah. Kok gue jadi ngatain gini ya? Kayanya emang anak kodok cantik kaya gue gak boleh maen di tempat kaya gituan deh -_-

Satu yang dapet gue simpulin dari fenomena di atas, CANTIK ITU MENYAKITKAN. Kalo gue sih emang udah dasarnya cantik ya, gak usah make hal-hal gituan juga udah ketauan cantiknya hahahaha.

Eh iya, satu hal yang bener-bener bikin gue takjub, terkejut dan terkaget-kaget adalah tata cara makan. Emang sih ini bukan pertama kalinya gue ikut kondangan di gedung, tapi baru kali ini gue terkaget-kaget sampe hamper tak sadarkan diri gitu.

Jadi abis pengantennya naik ke pelaminan, kan tamu dipersilakan salam-salaman terus makan-makan ya, nah kalo pikiran gue sih harusnya kan orang-orang pada semangat salam-salaman dulu biar nanti makannya tenang, eeeeeeeeeeeeeh ini mah gak. Orang-orang langsung nyerbu stand makanan dengan biadabnya.


Bak harimau yang sedang kelaparan, mereka sikut sana sikut sini tak peduli anak istri (lebay banget ya?). Tapi ini serius loh. Gue ngerasain. Entah karena emang udah laper, atau karena emang kelaperan (loh?). Dan disinilah hukum rimba berlaku lagi. Dia yang kuatlah yang menang. Dan gue yang lemah dan tak berdaya ini hanya bisa duduk di sudut ruangan sambil menangis meratapi hidup yang sangat kejam ini. Hahahaha.
Dan konon katanya emak ama bapak gue, hal kaya gitu ah emang biasa. Gak punya etika.

Ini Jakarta booooooy!! Kota metropolitan. Gak nyangka gue. Ckckck.
Memalukan.


20 November 2010

Haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaiiii!!!

Akhirnya gue kembali terjun ke dunia tulis menulis lagi. Hiks.
Kalo udah lama gak nulis berat banget rasanya untuk mulai nulis lagi.
Ide sih bejibun. Tapi untuk ngeluarin kok rasanya males banget ya?
Dengan segala daya dan upaya yang masih tersisa, gue mencoba mencoba melangkahkan kaki ke peternakan cacing cacat gue ini. 


Dan gue pun berhasil.
Sekali lagi, GUE BERHASIL!!
*PLOK PLOK PLOK* (tepuk tangan dari pak Presiden)
Kenapa harus pak Presiden? Gue juga gak ngerti. Lagi pengen nulis itu aja.
*krik krik krik* (suara kambing jangkrik)


Untuk postingan pertama gue (setelah peternakan cacing cacat ini mati suri), gue pengen cerita tentang sesuatu yang ajaib (lagi) dalam hidup gue.
Gak penting sih sebenernya. Cuman kisah tentang rambut gitu.
Tapi yaudah lah ya namanya juga baru mulai nulis lagi. Maklumin aja kalo jelek 


Ini kisah tentang rambut gue. Rambut yang dari jaman baheula gak pernah gue sisirin. Bukan karena gue gak bisa nyisir, bukan juga karena gue gak punya sisir. Ini semua semata-mata karena GUE MALES.




Semenjak rambut gue mengalami degradasi warna menjadi gak jelas, entah coklat, merah, atau oren, gue jadi bener-bener males ngerawat rambut. Gue gak pernah ngecat rambut. Gue juga uda gak pernah maen layangan. Tapi kenapa rambut gue jadi gini?
Atau jangan-jangan ini adalah transformasi gue untuk jadi bule? *mulai gila*


Gak sehat banget deh rambut gue. Udah kusut, tipis, rontok, merah, rapuh, bercabang, kasar, gembel banget deh pokonya.


Gue udah nyoba segala cara buat ngerawat rambut.
Dari mulai make shampo, conditioner, ampe hair tonik dari produk NATURal,




ampe balik lagi ke shampo warungan kaya PENTING -__- 




(merk disamarkan karena gue gak dibayar untuk promosi)


Dan semuanya gak berhasil bikin rambut gue sehat wal afiat kaya yang di iklan-iklan itu. Yang ada malah tambah parah rusaknya 


Emang ini semua salah gue.
Harusnya gue gak percaya ama iklan-iklan.
Harusnya gue gak make produk mereka. Harusnya gue tuh tetep make yang tradisional aja kaya urang aring atau kemiri.


KALIAN BOHOOOOOOOOOOONG!!

JAHAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAT!!! 



Kalo kata om gue untuk ngerawat rambut mendingan pake obat tradisional gitu.
Namanya ANTABUR.




Alias Ancuran Ta*piiiiiip* Burung. Oh my Goaaaat!! 


Udahan ah. Bener-bener gak mutu banget nih postingan.
emang masih ngumpulin semangat buat nulis sih. Maklumin aja ya  



17 November 2010

HOLAAAAAAA!!!!!!!
I’m back!!
I’m back!!
I’m baaaaaaaaaack!!! *tepok tangan sambil nyalain petasan*


Akhirnya gue mendapat bisikan gaib untuk tetap melanjutkan usaha peternakan cacing cacat ini. Dengan desain baru yang lebih ancur dan lebih aneh, gue akan kembali menceritakan kisah hidup gue yang mengharu biru (??) Yap! Apapun yang terjadi, walau badai menghalang, rintangan menerjang, dan bang Toyib gak pulang-pulang, gue harus tetep nulis! Ya sekali lagi, GUE HARUS TETEP NULIS!! Sekalian juga mau bilang makasih buat orang-orang yang udah ngefans banget sama gue, dan udah mengapresiasikan karya gue dengan penuh ketidakmanusiawian. Kalo gue nyerah, artinya gue kalah (apaan coba??)



Mau ngucapin Selamat Hari Raya Idul Adha 1431 H dulu deh nih. Hari ini, 17 November 2010, telah terjadi pembunuhan masal di seluruh penjuru negeri. Hiks. Terima kasih kepada para sapi  dan para kambing (termaksud Raditya Dika mungkin?) yang telah merelakan jiwa raganya demi kepentingan umat. Jasamu akan selalu ku ingat dalam hati kecilku :’)



Udah deh segitu aja dulu. Gue masih bingung mau nulis apaan. Gara-gara udah lama gak nulis gue otak gue masih ngambek nih.

Doain gue biar bisa produktif lagi yaaaaaaaa!!

Daaaaa J