Guten Tag meine Freunde!! 

Kemaren gue diajak ke resepsi pernikahan sodara gue gitu ama emak ama bapak gue. Bahasa gaulnya sih KONDANGAN. Tapi berhubung resepsinya di gedung, kayanya istilah kondangan agak kurang pas gitu ya.


Sebenernya gue paling males ikut kondangan. RIBET. Soalnya gue jadi harus berantem gara-gara disuruh make dress gitu kan biar anggun -__-
Dan kemaren gue menang hahaha.
Gue gak make dress doooong! Bokap gue juga gak seneng ama yang ribet-ribet gitu. Jadinya gue dibelain deh (maacih bapak :D)
Gue cuman make jeans, kaos, ama sepatu karet. Berasa mau maen. Dan untungnya gue gak kepikiran buat make bergo (alias kerudung langsungan). Kalo gue make itu bisa-bisa gue dikira mau jadi housekeeper tambahan kali ya.


Karena gue anaknya kreatif, kritis, dinamis, dan atletis (eh?) jadinya otak gue tetep bekerja dengan giat dan riang gembira selama acara berlangsung (baca : emang kurang kerjaan aja).

Baru turun dari mobil gue liat gedungnya. Gue langsung mikir, “Kenapa resepsinya harus di gedung? Kenapa gak di rumah aja? Pasti ini orang males beres-beres rumah deh.” Gak sadar ternyata gue jadi negative thinking gitu kan.

Jalan sebentar, gue liat ada ibu-ibu make high heels gitu kan. Gue heran deh. Apa enaknya coba pake sepatu menukik gitu. Nyiksa diri aja. Udah gitu kan pasti pegel banget kan ya? Gak sekalian pake enggrang aja neng? Tapi anehnya banyak aja orang yang rela berpegel-pegel ria cuman biar dibilang tinggi. Gue sih ogah. Gue yang kurang tinggi aja tetep oke kok. (jiaaaaaaaahahahaha)


Ada lagi mbak-mbak yang make baju panjang tapi bawahannya di atas garis kemiskinan alias di atas lutut. Ebujeeeeeeeeeenggg!! Atas ketutup bawahnya buka pameran -__-
Yang paling gak banget adalah mbak-mbak yang make tubetop alias kemben alias baju belom jadi. Kulitnya sih bagus. Putih. Tapi lemaknya kemana-mana gitu. Gue cuman takut dia masuk angin aja. Secara gitu ya itu malem-malem dan dia dateng dengan baju orang purba. Hehehe.
Maaf ya gambarnya gak dimuat. Liat ini aja yaaa..


Astaghfirullah. Kok gue jadi ngatain gini ya? Kayanya emang anak kodok cantik kaya gue gak boleh maen di tempat kaya gituan deh -_-

Satu yang dapet gue simpulin dari fenomena di atas, CANTIK ITU MENYAKITKAN. Kalo gue sih emang udah dasarnya cantik ya, gak usah make hal-hal gituan juga udah ketauan cantiknya hahahaha.

Eh iya, satu hal yang bener-bener bikin gue takjub, terkejut dan terkaget-kaget adalah tata cara makan. Emang sih ini bukan pertama kalinya gue ikut kondangan di gedung, tapi baru kali ini gue terkaget-kaget sampe hamper tak sadarkan diri gitu.

Jadi abis pengantennya naik ke pelaminan, kan tamu dipersilakan salam-salaman terus makan-makan ya, nah kalo pikiran gue sih harusnya kan orang-orang pada semangat salam-salaman dulu biar nanti makannya tenang, eeeeeeeeeeeeeh ini mah gak. Orang-orang langsung nyerbu stand makanan dengan biadabnya.


Bak harimau yang sedang kelaparan, mereka sikut sana sikut sini tak peduli anak istri (lebay banget ya?). Tapi ini serius loh. Gue ngerasain. Entah karena emang udah laper, atau karena emang kelaperan (loh?). Dan disinilah hukum rimba berlaku lagi. Dia yang kuatlah yang menang. Dan gue yang lemah dan tak berdaya ini hanya bisa duduk di sudut ruangan sambil menangis meratapi hidup yang sangat kejam ini. Hahahaha.
Dan konon katanya emak ama bapak gue, hal kaya gitu ah emang biasa. Gak punya etika.

Ini Jakarta booooooy!! Kota metropolitan. Gak nyangka gue. Ckckck.
Memalukan.