Hari ini gue dapet pengalaman baru lagi looooh!! Ternyata keajaiban yang ada dalam diri gue masih ada sampe sekarang. Gue pikir gue udah balik jadi manusia normal -__-

Kejadian aneh udah mulai dari pagi ini, Kamis, 25 November 2010, dimana GUE LUPA GAK BAWA KUNCI MOTOR. Kok bisa? 

Ya jadi ceritanya tuh di rumah gue lagi banjir gitu. Sedengkul gue lah. Jadi om Blade gue udah dievakuasi duluan dari pagi ama bokap ke ‘tempat yang lebih aman’. Biar gak ngambek nanti pas nganterin gue ke kampus ungu tercinta. Nah berhubung gue masuk jam 10, jadinya nanti gue yang harus nyamperin om Blade ke ’tempat yang lebih aman’ itu. FYI, jaraknya lumayan jauh loh.


Jam 8 gue udah mulai siap-siap. Mandi. Entah ada angin apaan, tangan gue tiba-tiba meraih botol shampo yang sedang duduk manis di rak kamar mandi. Dan gue pun keramas dengan sadarnya. KAMBING !! Bagaikan bangun dari mimpi panjang yang indah, gue tersadar dan langsung terkejut. Berangkat jam berapa gue nih kalo jam segini keramas? Belom ngeringin rambutnya kan.

Akhirnya gue langsung buru-buru menyelesaikan tugas kenegaraan gue di kamar mandi. Langsung pake baju. Terus ngeringin rambut deh. Dan berhubung lagi banjir, jadinya gue make celana pendek dulu. Ganti celana panjangnya nanti di ’tempat yang aman’.

Gue seneng deh kalo lagi banjir. Soalnya gue bisa maen air (bahasa gaulnya : NGOBAK). Udah gitu kalo lagi banjir tuh banyak ikan. Malah kadang ada ikan masuk ke dapur gue gitu. Asik banget loh.

Oke setelah semuanya beres, dan gue rasa udah gak ada yang ketinggalan, akhirnya gue berangkat dengan diiringi doa ibu dan ayah tercinta. Di tangan kanan helm, di tangan kiri sepatu. Dengan gaya gahol masa kini, pake kerudungan tapi pake short, gue berjalan dengan perasaan riang gembira *backsound Oh ibu dan ayah selamat pagi..*

Begitu udah mau nyampe ’tempat yang aman’, tiba-tiba gue teringat sesuatu. Apa ya? Gue berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mengingat apakah sesuatu yang terlupa tersebut.

TARAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!
Ternyata kunci motor gue ketinggalan -__-

Kambing. Udah mau nyampe malah baru inget. Kenapa gak ada yang ngingetin dari tadi cobaaaaaaaaaaaa??? Pengen balik, males. Cape tau kalo jalan di air. Tadinya gak pengen balik, secara udah siang juga gitu. Tapi kalo gak balik gimana caranya gue berangkat ke kampus??

Yauda dengan berat hati dan menyesal sepenuh hati, gue pulang nagmbil kunci. Dipercepet aja deh ya. Ceritanya kunci udah di tangan nih. Gue balik lagi ke tujuan awal. Begitu sampe, gue langsung ganti celana (numpang di rumah orang) terus make sepatu deh.
Oke. Siap berangkat.

Eh tunggu. Ada yang aneh.
JAKET!! JAKET GUE MANA???? YA AMPUN KETINGGALAN!!! Kambing -__-
Cobaan apa lagi yang engkau berikan padaku ya Allah??

Inilah saat paling menggalaukan dalam hidup gue. Mau balik, tapi udah siang. Udah rapih juga guenya. Masa mau ngegembel lagi? Males banget!
Yauda akhirnya gue memutuskan untuk nekat. Berangkat gak pake jaket. Bodo lah. Daripada telat. Dan untungnya gue orangnya kreatif dan inovatif gitu kan. Langsung aja muncul ide buat minjem ke orang. Dan orang yang tidak beruntung itu adalah *piiiiiiiiiiiiip* (nama disamarkan demi masa depan yang gemilang).
(makasih loh jaketnya)

Oke abis itu gue kuliah.

Kuliah selese jam 5. Tumben banget gue langsung pengen pulang. Biasanya kan gue nangkring dulu. Di mesjid (aiiiiih..)

Setelah pamitan ama semua orang yang ada di lingkungan kampus, akhirnya gue pulang dengan pikiran yang udah ada di rumah.
Begitu sampe di perempatan, tiba-tiba muncul pikiran untuk nyari jalan tikus. Secara gitu ya itu jam orang pulang kerja, lagian gue juga males banget lewat LABS*piiiip*. Sekolah tempat anak-anak manja orang kaya yang tiap hari udah kaya lagi pameran mobil.

Gue akhirnya belok ke kiri. Seiinget gue sih ini jalan bisa nembus ke kampus A (sotoy). Yauda dengan bermodal kepercayaan kepada diri sendiri yang cukup berlebihan, gue mengarungi ibukota sebatang kara. SEBATANG KARA. Hebat ya gue. Berani amat ya.

Selama perjalanan gue berusaha mengingat-ingat apakah jalanan yang gue lewati itu benar atau salah. Awalnya sih gue inget. Eeeeeeeeeeh lama-lama gue mulai bingung. Ini dimana??? Gue harus kemana?? Lurus apa belok?

(bersambung)