Dengan bermodal kesoktauan, akhirnya gue belok. Kok jadi masuk ke perkampungan gitu ya? Waduh gue dimana ini? Dan dodolnya adalah kenapa gue gak balik aja terus lewat jalan yang normal? Yang ada di pikiran gue saat itu adalah INI GUE LAGI BERPETUALANG!! Dan gue harus bisa nyampe ke rumah dengan jalan baru (yang seharusnya lebih cepet).

Gue bener-bener buta arah. Gue coba liat sekeliling. Tapi gak ada petunjuk nama daerah. Sompreeeeeet!! Ini dimana?? Rasanya udah pengen nangis. Rasanya udah pengen nyerah. Pengen turun terus nanya orang kalo gak ngegembel biar dikasianin orang terus gue minta anterin pulang deh (ide paling gila) 

Dan untungnya gue pinter ya, jadi gue langsung berdoa minta Allah nunjukkin jalan pulang buat gue. Tiba-tiba aja gue ngeliat ada angkot biru tulisannya 04 ke arah cililitan gitu. IT’S A MAGIIIIIIIIC!!! 
Yauda gue ikutin aja tuh angkot ampe bosen. Tapi gak tau kenapa, tiba-tiba lagi gue meleng dan gak ngeliat kalo tuh angkot udah berubah angka jadi 06 dengan tulisan kp. Melayu. Aaaaaaaaaaaaaa!!!!!! Apa-apaan ini??

Gue mau ngejar tuh angkot juga gak bisa. Secara itu perkampungan dan jalannya sangat amat kecil. Gak bisa nyelip-nyelip deh pokonya. Dan akhirnya gue pun bener-bener kehilangan jejak tuh angkot yang seharusnya jadi penyelamat hidup gue.

Yaudah gue ikutin aja tuh angkot yang mau ke kp. Melayu ampe hampir gila -__-
Dan berhubung naluri kesoktauan gue suka muncul tiba-tiba, gue jalan duluan deh ninggalin tuh angkot yang harusnya nyelametin nyawa gue juga. Berharap dia mau ngejar gue (kaya pelem india gitu), eh taunya dia malah menghilang entah kemana.

Gue bener-bener nyasar.  Eh ntar dulu. Kayanya gue pernah tau daerah ini deh. Jatinegara apa ya ?? Gue udah seneng tuh. Soalnya bentar lagi nemuin jalan raya. Jadi gak tersiksa di perkampungan antah berantah itu.

Tapi nasib berkata lain. Ternyata gue emang gak ditakdirin buat pulang dengan cara yang kolosal. GUE SALAH NGAMBIL JALAN !! HARUSNYA GUE KE KIRI KE JALAN RAYA EH GUE MALAH KE KANAN KE ARAH PASAR !! Ya allah.. apa salah hambamu ini.

Tadinya pengen muter balik. Tapi keadaan gak memungkinkan. Lalu lintas terlalu rame. Yauda gue jalan ngikutin orang-orang aja. Lagi asik-asik jalan, eh gue liat ada perlintasan kereta gitu kan. Sambil terus ngegas om Blade gue mikir, eh itu kayanya lewat situ bisa deh (harusnya gue mikirnya berenti dulu nih). Dan ternyata emang gue kelamaan mikirnya ampe udah agak jauh baru nyadar kalo emang bisa lewat situ kayanya. Kalo gue ngikutin jalan yang ada nanti gue terlunta-lunta lagi di tempat yang tadi -__-

Yauda gue puter balik lewat jalan yang tadi, yang ternyata itu jalannya searah -__- untung gak ada polisi. Kalo ada gue udah ditilang kali. Gue jalan deketin rel kereta. Nah kalo ini gue udah lumayan tau jalan. Yaudah gue jalan lagi.

Baru jalan sebentar, tiba-tiba gue bingung. INI KEMANAAAAAAAAAAAAAAAAAA?
Ah gila. Kalo gue nelpon ke rumah bilang gue lagi nyasar kan gak lucu banget ya?
Yauda akhirnya gue jalan terus dengan modal kesoktauan gue.

Gue mulai ngeliat jalanan macet. Nah kayanya gue pernah kesini deh. IYA INI GUE PERNAH KESINI!!!
Tapi ini kemana ya??
JEGEEEEEEEEEEEEEEEEER!!!!!!! *suara petir*

Gue bener-bener gak tau harus kemana tadi. Gue jalan dengan hati yang galau segalau-galaunya. Dan mata gue udah mulai pedih pengen nangis. Di tengah kesedihan gue yang sangat sedih (apaan coba?) itulah gue menemukan papan ijo bertuliskan KP. MELAYU. Hatiku bersorak gembira. Hampir aja pengen loncat dari motor terus guling-gulingan di tengah jalan. Tapi gue tau itu gak mungkin terrealisasikan -_-

GUE BAHAGIA BANGET!! AKHIRNYA GUE BISA PULANG!!!
Setelah berjuang melawan kerasnya kehidupan kota Jakarta dengan macetnya yang ada dimana-mana (buka cabang udah kaya toko aja), akhirnya gue menemukan jalan pulang !!

Tapi agak sedih juga sih. Soalnya gue mesti ngelewatin kampus yang udah nolak gue di ujian tahap 2nya. Ngiri banget ngeliat orang-orang make seragam biru itu. Gue juga pengeeeeeeen.



Kenapa ya Allah nyuruh gue lewat situ lagi ??