Dear Jenderal..


Ehem.


AAAAA KANGENKANGEEEEEEN!! 

Udah sekian lama kita tak pernah jumpa *padahal baru seminggu*
Hidupku hampa tanpamu cintaaaah..
Udah kaya Anang yang separuh jiwanya pergi, udah kaya Syahrini yang bilang aku tak biasa, udah kaya ayu tingting yang dikasih alamat palsu.


Ah sudahlah.
Mari kita doakan supaya Mandala Shoji bisa bantu Ayu Tingting nemuin pacarnya.
Amin.


Dan akhirnya gue gak jadi vakum.
Ini semua semata-mata karena gue udah gak perlu tonjok-tonjokan lagi ama kakak gue buat make modem.
Horeeeeeeeeeeeeee!! *tepok tangan dari perdana menteri Zimbabwe*



Oke. Sekian basabasinya.


Inget lagu ini gak??


Tes.. 1.. 2.. 3..


"Lebih baik sakit gigi, daripada sakit hati iniiiiiii... Huwoooohiyeeeeeh~"


Gue rada sebel sama lagu itu.
Gak realistis.

Gue pernah ngerasain sakit gigi.
Gue juga pernah ngerasain sakit hati.
Dua-duanya sama-sama sakit loh jenderal.
Ya walaupun belom ada ceritanya orang bunuh diri gara-gara sakit gigi, tapi bukan berarti kita harus mendiskreditkan sakit gigi loh!


eh?
Mendiskreditkan artinya apaan sih??


Ya intinya gue lebih suka kalo lagunya diubah jadi gini,

"Lebih baik dikejar banci, daripada sakit hati iniiiiiii~"

Beberapa waktu yang lalu gue ngerasain gimana sakitnya sakit gigi.
Lebih dari sekedar cenat cenut.
Lebih dari sekedar semerawut.
Rasanya udah kaya ketiban gajah bunting, terus digencet tronton yang isinya bencong-bencong yang lagi jambak-jambakin rambut gue.


SAKITNYA MAKSIMAL JENDERAAAAAL!!


Gue memutuskan untuk ke dokter gigi.


Sebenernya gue paling takut sama dokter.
Gue takut disuntik.
Gue mual kalo liat darah.
Tapi gue pengen punya suami dokter.
Apalagi yang ganteng. *PLAK! Digampar pake pacul*


Setelah gue bersihin karang gigi, gue disuruh cabut gigi.
Ada akar yang masih bersemayam dalam lubuk gusi yang terdalam gitu kata dokter Anang Hermansyah << dokter gue.


Karena pas dibersihin karangnya gusi gue udah berdarah banyak banget, dokternya gak tega.
Guenya udah merana.
Jadinya cabs gigsnya nunggu gusinya sembuh dulu.
Dikasih obat kumur yang mahalnya maksimal tapi manjur.


Setelah gusinya udah sembuh berkat obat kumur mahalnjur itu, gue balik lagi ke dokter.
Siap-siap cabs gigs.
Sempet ada wacana disuruh pake behel ama si ibu, tapi gue gak mau.
Gue gak mau nyakitin diri gue.
Gingsul juga cantik kok gue.  


Gue rada shock hingga tak sadarkan diri waktu dibilang mau disuntik.
AAAAAAAAA!!
Parah.
Disuntik ditangan aja rasanya pengen nangis, apa lagi disuntik di mulut.
Tiba-tiba gue pengen pipis.



Oke. Gue disuntik.
Gue pasrah.
Daripada gue dikutuk jadi Asmirandah.


Selesai disuntik, cabs gigs.
KREK!!!!
Aaaaaaaaaaah legaaaaaaaaaaa..


Eh tapi anehnya darahnya gak berenti-berenti.
Banyak banget.
Sempet mau dijait, tapi gak jadi.
Takut darahnya tambah banyak.


Berkali-kali ditanya dokter gue ada sakit apa, gue takut.
Ditanya lagi, kalo luka darahnya cepet beku apa gak, gue makin kusut.
Pikiran makin kalut.
Katanya dokter besok senen suruh cek darah.
Takut ada kelainan.



Akhirnya gue dikasih obat lagi.
Obat apaan tau dah.
Obat cantik kali.


PESAN MORAL :
Jangan mau kalah gahuls sama nyokap bokap lo. RBT nyokap gue lagunya XO-IX cobaaaaaaaa. Gue mau masang ayu ting ting lah kalo gitu. Cuppppssss :*


Salam kece,