Dear jenderal..


Tolooooooong jenderaaaaal!!
Tolooooooongggg!!! *nangis sambil ngesot-ngesot di tanah*


Akhirnya hari yang gue takutin dateng juga.
Yap, hari ini gue ujian Kalkulus Multi Variable alias Kalkulus Lanjut.
Plis banget jangan nanya gue bisa apa gak.
Satu yang harus digarisbawahin adalah, GUE KELUAR KELAS SAMBIL NANGIS-NANGIS.


Selese ujian gue langsung lari ke mesjid sendirian.
Gue langsung wudhu sambil nangis.
Gue langsung solat sambil nangis.
Adakah yang liat gue lagi nangis tadi siang?


Seketika gue berubah jadi ABG labilebayngeng gelowgen (labil lebay cengeng galau mellow generation) (っ╯_╰˘)


Gue baru inget kalo hari ini gue lupa minta doa sama ibu sama bapak.
Alhasil gue banjir air mata deh selese ujian.
Padahal kemaren pas Euclid gue bisa ngerjain dengan lancar padahal gak belajar.
Gue yakin banget itu semua berkat kekuatan bulan doa orang tua.


Ah sudahlah.
Gue udah cape nangis.
Gue gak mau nyalahin keadaan lagi.
Andai Tuhan ngasih gue pilihan.. *nangis dibawah guyuran air ujan diiringi petir bersahut-sahutan*



Oke. Off to our main topic.
Tau ‘tepcup’ gak?
Menurut Kamus Besar Bahasa OTRL (KBBOTRL),
Tepcup (baca: tEpcyup) adalah kegiatan menitip tempat duduk ke orang yang anda anggap datang lebih cepat agar dapat tempat yang nyaman untuk nyontek, ngebet, atau sekedar menghindari tatapan dosen saat ujian.

Bisa dilakukan dengan meletakkan suatu barang, normalnya berupa botol minum, jaket, atau buku, dan yang paling gak normalnya berupa karet gelang bekas nasi bungkus, segel air mineral, sampe tanda tangan di lantai ruang kelas.


Jujur gue gak suka ama orang yang suka ‘tepcup’.
Tapi bukan berarti gue gak pernah ‘tepcup’ ya.


Kejadian yang gue amatin setiap mau ujian adalah, ada satu orang tumbal yang harus ‘tepcup’ beberapa orang ‘tepcuper’.
Kaya pagi ini deh. Ada seorang temen gue yang mesti necupin 6 orang.
Lo bayangin.
Kalo seandainya tumbalnya 2 atau 3 orang, berarti yang ditepcupin udah hampir sekelas toh?
Dan biasanya kalo ‘tepcuper’ yang gak kebagian di tepcupin, dia bakal marah, ngambek, atau gak masang muka berlipet 16.
Nah untuk orang-orang selain ‘tepcuper’, tumbal, atau orang-orang rajin yang selalu dateng lebih awal, (disini gue menyebutnya ‘unfortunater’), mereka akan ngerasa didzolimi.
Ya karena gak adil aja gitu loh.
Mereka dateng lebih dulu, tapi tempatnya udah di ‘tepcup’ orang dan si ‘tepcuper’ nyantai dateng belakangan udah kaya pejabat.


Yasalam gue mulai gak ngerti ama apa yang gue tulis.

Klik gambar biar jelas


Gue pernah jadi tumbal.
Gue juga pernah jadi ‘tepcuper’.
Gue juga pernah jadi ‘unfortunater’.
Tapi gue gak pernah jadi orang paling rajin.
Hiks. (╥_╥)


Ada beberapa jenis ‘tepcuper’ (menurut studi kasus yang gue jalanin selama ini) :

1. ‘TEPCUPER’ RAJIN NYONTEK
Untuk jenis yang satu ini, udah ketauan buat apa dia minta ‘tepcup’. Biasanya dia minta ditepcup deket orang-orang pinter atau gak di pojokan biar bisa ngebet catetan.


2. ‘TEPCUPER’ PELIT NYEBELIN
Ini jenis yang paling sering bikin sakit hati. Dia minta ‘tepcup’ biar gak duduk deket dosen doang. Suka minta jawaban tapi giliran ada orang nanya cara atau jawaban, jangan harap bakal dikasih. Bilangnya gak bisa tapi tau-tau nilainya A.


3. ‘TEPCUPER’ PINTER TAPI TAKUT DOSEN
Nah kalo yang ini biasanya bisa bersimbiosis mutualisme. Kalo kita nepcupin dia, biasanya dia gampang kalo ditanya-tanya. Asal gak duduk deket dosen, kepintarannya bisa bekerja secara maksimal.


4. ‘TEPCUPER’ PRIMADONA
Kalo yang ini, biasanya ‘tepcuper’ gaul yang gak perlu belajar kalo mau ujian. Cukup tengok kanan kiri, minta sana-sini, mata muter kesana-kemari, kertas ujian bisa penuh seketika. Tumbal pun gak bakal ragu-ragu buat nepcupin dia soalnya dia orangnya baik dan selalu berbagi hasil rampokannya.


5. 'TEPCUPER' PARASIT PERANTARA
Ini jenis yang paling harus dihindari. Soalnya dia cuman minta tepcup tapi otaknya gak berisi. Kerjaannya cuman nadangin hasil 'jarahan' tepcuper lain dan biasanya dia jadi penghubung tepcuper 1 dan tepcuper yang lainnya. Bedanya ama primadona, dia gak segaul primadona.


Oke segitu dulu tipe-tipe tepcupernya ya.
Nanti nemu inspirasi lagi gue apdet lagi ya jenderal.
Masih ditunggu 1 ujian lagi nih.
Doakan aku bisya yaaaaaa!!


Salam kece