Senin, 28 Maret 2011, merupakan hari yang amat sangat melelahkan buat gue. Kenapa?
Karena di hari ini, naluri nyasar gue kembali muncul ke permukaan.
Biasanya tiap Senen gue masuk jam 10. Biasanya juga tiap Senen gue bawa motor. Tapi gak untuk Senen kemaren.
Gue masuk jam 8. Dan gue gak bawa motor. Motornya dipake kakak gue.
Alhasil gue mesti berangkat bareng bokap yang notabene berangkatnya sebelum ayam berkokok dan matahari menampakkan wajahnya (gak deng)..
Ya intinya gue harus berangkat pagi. Gak bisa berangkat setengah jam sebelum masuk lagi gitu lah.


Oke bangun tidur gue langsung mandi, tidak lupa menggosok gigi, abis mandi kutolong ibu membersihkan tempat tidurku..



Kejadian yang tidak mengenakan mulai terjadi begitu gue abis mandi. Gue bingung mau pake baju apa, udah tau mau berangkat pagi, eh gue malah ngambil baju yang belom disetirka. Iya gue tau gue salah. Dan gue pun menyadarinya.


Setelah gue siap, bokap gue pulang dari nganterin ade gue ke sekolah. Dan langsung bersiap berangkat bekerja. Nah gue yang belom sarapan langsung ditinggal aja gitu dengan indahnya. Gue hanya bisa pasrah dan tersenyum menahan tangis.


GOOD!! Mood gue mulai kacau di Senen pagi. It’s MONsterDAY!!!



Mau naik busway, pasti telat. Mau naik ojek, pasti mahal. Mau bolos, tapi sayang. Alhasil gue pun memutuskan untuk nebeng kakak gue. FYI, kakak gue kuliah di UNJ juga. Tapi di kampus A.



Namun kenyataan yang begitu menyayat hati yang gue dapet. Katanya kakak gue gak mau nganterin ampe kampus. Cuman ampe shelter utankayu rawamangun. KAMBIIIIIING!!
Ini kan jadwal gue bawa motor, harusnya ya kalo emang mau ngambil jadwal orang perlakukan orangnya secara semestinya dong. Jangan kaya gitu! Dari situ, mood gue makin gak karuan. Udah males banget ngapa-ngapain. 



Terus nasib gue gimana? Udah setengah 8. Mau nangis, gak guna. Mau lari, gak berdaya. Akhirnya gue hanya bisa pasrah saja. Ya, nerima realita yang ada.



Yauda sepanjang perjalanan gue nyari metromini yang biasanya lewat depan kampus. Nihil. Gak ada. Makin pengen nangis aja kan tuh gue. Jangan-jangan itu udah ditarik dari peredaran lagi. Kok gak bilang-bilang gue? (siapa gue coba?)


Akhirnya, sampe juga ditempat penurunan. Gue ditinggal gitu aja. Katanya suruh naik bajaj. Mamam tuh!! KAGAK ADA BAJAJNYA MASALAHNYA!!!


Tiba-tiba gue ngerasa dunia berhenti berputar. Gue gak tau mesti ngapain.



Bis gak ada, ojek gak ada, bajaj gak ada. 



Tapi tiba-tiba gue mendapat secercah harapan. Harapan yang sangat dinantikan.


Pahlawan gue datang.. 



BAJAJ!!!



Yap. Tiba-tiba ada bajaj berenti di depan gue. Langsung aja gue tanya,


GueAnakPolosYang Kebingungan (GAPYK) :
Bang ke UNJ kampus B berapa?


AbangBajajYangTidakBerperikemanusiaan (ABYTB) :
Sepuluh ribu. (tampang jutek kaya lagi sembelit)


GAPYK :
HAH?? Biasanya goceng bang. (sotoy). Gak bisa kurang?


ABYTB :
8 ribu deh. (masih jutek kaya orang kurang sajen)


GAPYK :
Ogah. Mending buat beli bakso @#!*&^%$+?@#%@#!&$&^ (kabur dengan diiringi sumpah serapah jerapah gajah dan uler sawah)



ABYTB :
LIMA RIBU MAH CUMAN AMPE KAMPUS YANG SITU NENG!! (teriak kaya orang gila. Gak pengen gue pergi pasti deh tuh sebenernya)



Gue yakin banget, tu abang tukang bajaj nyesel abis nolak cewe secantik gue naik bajajnya. Pake sok jual mahal sih lu bang! Gak butuh duit apa???

(to be continued..)