Dear Jenderal..

Pepatah Romawi kuno yang menyebutkan bahwa dunia skripi jauh lebih indah daripada dunia setelah skripsi mungkin benar adanya. Setelah lulus, biasanya ada masa dimana lo ngerasa kangen sama momen mengenaskan nunggu dosen pembimbing di kampus, kangen begadang ngerjain revisian, kangen coret-coretannya dosen pembimbing, kangen mangkal nyari literatur, kangen semuanya..
Entah kenapa, semua yang udah lewat emang keliatan lebih indah kalo udah ga sama kita ya.
Iya, termasuk mantan.


Pasca wisuda, gue ngabisin waktu di bimbingan belajar yang katanya terbaik dan terbesar di Indonesia, yang warna gedungnya lumayan menyilaukan pandangan. Ga perlu gue sebutin lah ya, gue takut nanti dituntut gegara pencemaran nama baik.

Dari awal sebenernya gue udah kurang sreg. Jadi sebenernya gue dateng ke bimbel itu karena dipanggil sama kepala cabangnya yang notabene merupakan guru les gue jaman SMA dulu. Dipanggil dari bulan Januari, mangkir terus gegara masih ngurus skripsi sampe abis wisuda baru dateng ke sana dengan alasan bosen di rumah. Nyampe sana langsung dicekokin soal-soal bejibun dan besoknya microteaching. Microteaching di bimbel pun rasanya beda banget sama di sekolah. Menurut bapak yang nguji gue, katanya cara ngajarnya masih terlalu kayak di sekolah. Terus dikasih tau kalo di bimbel mah kasih rangkumannya aja, rumus-rumusnya aja, terus lanjut latihan soal yang ada di buku paket biar selesai dalam durasi 90 menit. Sebagai lulusan LPTK, gue merasa berkhianat kepada almamater. Hiks.

Baru jalan beberapa hari, rasanya udah gak betah dan ngerasa nyesel udah tanda tangan kontrak. Geblek banget emang. Cuma yaudah lah tahan aja dulu. Tapi waktu terasa begitu lama ketika kita ada di tempat yang ga kita suka. Dari senin ke minggu tuh rasanya jauuuuuh banget. Alhamdulillah seminggu lewat, dua minggu lewat, akhirnya di minggu ketiga gue bilang ke orang tua kalo gue ga kuat di sana dan mau resign aja. Untungnya orang tua mendukung untuk resign. HOREEEEEEEEEE!!!!

Banyak hal yang bikin gue ngerasa ga nyaman sampe akhirnya nekat memutuskan untuk resign segera walaupun masih seumur jagung. Berikut beberapa alasan kenapa gue milih berenti ngajar di bimbel.

1. Jam kerja ngelewatin (minimal) 3 waktu sholat itu gak enak.
Seperti yang kita tau, jam kerja bimbingan belajar itu biasanya mulai setelah anak-anak pulang sekolah. Untuk weekdays, biasanya belajar mulai jam 14.30 kalo ga 15.30 tergantung yang bikin jadwal.  Tapi seringnya sih jam 15.30. Kalo masuk jam segini, sholat ashar aman lah bisa awal waktu, tapi untuk maghribnya.... hemmmmppppffhhhhh....
Kalo masuk 15.30 kan berarti selesainya jam 17.00, lanjut istirahat 30 menit, terus masuk lagi jam 17.30 dan baru selesai jam 19.00.
COBA BAYANGKAN!
Emang sih di bimbel ini tiap sesi ada breaknya buat dengerin 1 lagu, tapi ya durasi 1 lagu kan gak nyampe 5 menit, terus sholat maghribnya gimana coba?
Alhasil mesti nyuri waktu di tengah kewajiban yang lagi dikerjain untuk ngerjain kewajiban yang lain. Di sini aku ngerasa berdosa..

Selain itu, di tempat ini gue gak bisa denger suara adzan. Buat sholat awal waktu aja susah, apalagi buat tilawah abis sholat. Berantakan lah pokoknya. Kok jadi berasa ngejar dunia banget ya? Astaghfirullah..

2. Pulang malem terus
Karena jam belajar mulainya siang menjelang sore, alhasil pulangnya jadi malem dong? Padahal seperti yang semesta ketahui, gue adalah anak gadis yang paling pantang pulang malem. Kalo maghrib belum ada di rumah biasanya langsung disms lagi dimana, apa apa, sama siapa, kenapa belum pulang. Coba bayangkan, waktu lagi ngajar tetau ada sms kayak gini:




3. Sedikit waktu bareng keluarga
Lagi-lagi karena jam kerjanya gak kayak orang-orang pada umumnya, gue ngerasa waktu bareng keluarga jadi kurang. Pas orang-orang berangkat, gue di rumah sendirian. Pas orang-orang pulang, gue belum pulang. Pas pulang udah malem, capek, makan malem sendirian, ga punya waktu lagi buat cerita-cerita. Udah gitu kalo hari Sabtu tetep masuk dan biasanya jam mulai dari jam 9 pagi. Kalo udah gini, hari Minggu berasa berarti banget.

4. Lingkungannya ga enak
Orang-orang di sana orientasinya uang-uang-uang-uang. Bukan gue ga butuh, tapi rasanya gue gak cocok ada di sana. Semacem culture shock gitu sih, bertahun-tahun ada di lingkungan yang super baik, eh pas keluar malah masuk ke lingkungan yang kayak gitu. Orang-orang yang orientasinya dunia bisa menghalalkan segala cara buat dapetin dunianya. Telat dateng ditulis ga telat biar honornya ga dipotong, pas ga ada yang konsul ditulis ada yang konsul biar dapet duit tambahan, ngajar asal-asalan yang penting materinya selesai, banyakin ngobrol biar anaknya seneng, toh anak-anak yang dateng ke sana sebagian besar niatnya bukan buat belajar.
Udah gitu, tuntutannya banyak banget, kerjanya macem kerja rodi, tapi giliran awal bulan ga ada omongan masalah transfer gaji. Lengkap ya. Ternyata masalah komersialisasi pendidikan kompleks banget kalo dipikir-pikir. *Hasik macem orang bener aja hahaha*

Oke, segitu aja dulu kayaknya.

Gue bukan mau ngejelekin salah satu pihak yang udah bikin gue mikir kelak anak gue ga akan gue bolehin ikut bimbel-bimbelan kayak gini. Gue juga ga bilang kalo semua bimbel kayak gini. Gue minta maaf kalo ada kata-kata yang kurang pantes atau menyinggung. Gue cuma mau nulis pengalaman mahal (yang bener-bener mahal karena seharga honor kerja rodi sebulan yang ga dibayarkan) gue ini. Ya siapa tau ada yang baca terus mau pukpukin gue.

Sebagai anak penurut, mungkin ini adalah pemberontakan terdahsyat dalam hidup gue. Bukan gak mau sabar, tapi pelajaran sabar itu beda bab sama proses pencarian rejeki yang baik. Gue emang bukan orang pinter, tapi gue percaya kalo rejeki udah diatur sama Allah. Tinggal gimana kita berusaha nyari rejeki yang baik, di lingkungan yang baik, di tempat yang ga maksa gue untuk ngelupain Allah cuma demi dunia yang ga seberapa harganya.

Hasik.
Salam kece,