Dear Jenderal..

Meskipun track record gue di dunia melihara hewan sudah tidak diragukan lagi keparahannya, tapi gue sebagai anak gadis yang gigih dan pantang menyerah kembali mencoba peruntungan dalam dunia pelihara melihara tuyul hewan. Setelah kura-kura, bebek, ayam, dan tamagotchi yang berakhir di tempat pembuangan, pilihan selanjutnya jatuh kepada ikan. Seperti biasa, keinginan kayak gini tuh munculnya tiba-tiba. Tetau kepikiran aja gitu pengen melihara tuyul ikan. Pemilihan ikan sebagai hewan-yang-niatnya-mau-dipelihara-dengan-penuh-cinta ini didasari oleh 3 perkara, yaitu:

  1. Gue suka berenang
  2. Bapak gue suka nonton Finding Nemo
  3. Gue suka makan ikan


Ikan pertama gue ada 3 ekor. Entah jenis apaan gue juga gatau, pokonya ikannya kecil lincah bisa guling-guling. Karena ikannya kecil, gue pilihin stoples yang ga terlalu gede sebagai rumahnya biar dia ga perlu repot nyewa pembantu buat ngurusin. Tapi ternyata gue salah. Dalam tempo kurang dari 12 jam, 1 dari ketiga ikan tersebut udah bergaya dengan posisi yang ga selayaknya ikan normal, miring-miring ngambang. Gue teriak manggil bapak, terus kata bapak masih bisa diselamatkan. Langsung deh dikasih pertolongan pertama. Bukan di kasih napas buatan, tapi diangkat terus dicemplungin ke ember kamar mandi. Beberapa jam kemudian ikan itu kembali berenang dengan lincahnya. Bapak gue emang hebat.

Sayangnya, 2 ekor ikan yang lain udah terlanjur sedih terus frustrasi gegara ditinggal temennya. Di pagi hari yang cerah, mereka ditemukan tewas mengambang dengan indahnya. Innalillahi..

Tapi ternyata ikan yang di kamar mandi itu juga ga mau gue pelihara. Ga mati sih, sehat banget malah. Tapi...
Di suatu pagi yang damai, konon ketika bapak di kamar mandi dan sedang mengguyur sesuatu-yang-tidak-perlu-disebutkan-itu-apa di wc, ikannya ikut terjun bebas. Hemmmmppppffffttttthhhh *kibar bendera kuning*

Akhirnya beli ikan lagi. Sekarang belinya 2 ekor, tapi ikan mas koki gedut lucu kayak kamu.
Iya kamu..
Namanya Fernandes sama Paulina. Gue ga tau sih itu mereka jenis kelaminnya apa, tapi yaudah lah namain gitu aja. Alhamdulillah awet sampe sekarang. Prestasi loh ini, udah hampir 2 minggu belum mati. Mungkin inilah bakat gue sesungguhnya.

Tapi 2 minggu ngerawat ikan 2 biji ternyata bete juga. Kesel soalnya kok ga gede-gede ikannya. Terus bapak tetau beliin ikan lagi 9 ekor. 7 ekor ikan sejenis kayak yang waktu kemaren mati sama 2 ekor ikan cantik mahal (goceng cuma dapet 2) yang sama gue juga ga tau itu ikan apa. Ember gue jadi rame.


Punya peliharaan itu enak. Bisa ngilangin penat. Aneh ya, padahal cuma ngeliatin ikan mondar-mandir-mangap-mangap sana sini, tapi rasanya seneng aja gitu. Kadang gue mikir, ikan apa ga bosen ya tiap hari kerjanya mondar-mandir-mangap-mangap doang? Habitatnya juga di situ-situ doang, kerjanya gitu doang, tapi dia ga pernah protes tuh ke Allah. Mungkin kalo dia bisa protes kayak manusia, dia bakal bilang gini, "Ya Allah, aku bosen tiap hari kerjanya cuma mondar-mandir-mangap-mangap doang. Aku mau mogok napas. Aku mau mati aja."
Beda kan sama manusia. Manusia mah enak, banyak tempat yang bisa dikunjungin, banyak orang yang bisa diajak ngobrol, banyak juga kegiatan yang bisa dilakuin, tapi kadang kita suka lupa bersyukur.
Iya ga sih?
Pernah dong ngerasa jenuh sama kerjaan yang gitu-gitu aja?
Pernah dong ngerasa bosen sama hidup yang monoton?
Bisa jadi itu karena kita kurang bersyukur.
Masih inget kan caranya bersyukur?
Atau jangan-jangan karena saking sibuknya jadi lupa gimana caranya bersyukur ya?
*ini tuh mau nulis apaan sih ki -_-*

Oke balik lagi ke masalah ikan.
Udah 3 hari ini ikan gue mati satu persatu. Gue bingung. Perasaan makanannya terjaga 4 sehat 5 sempurna, tempat tinggalnya bersih, airnya dari mata air pegunungan yang rasanya beda kayak ada manis-manisnya gitu. Atau jangan-jangan ikan-ikan gue abis protes ke Allah ya?
Tapi berdasarkan hasil pengamatan gue, ditemukan beberapa jentik nyamuk di dalam ember tempat ikan bersemayam. Ini pasti mimpi.
Di daerah rumah gue kebetulan lagi banyak yang sakit. Ada yang DBD, ada yang tipes, ada yang muntaber, dll. Setelah melihat, mempertimbangkan, dan menganalisis fenomena alam, akhirnya gue simpulkan bahwa ikan gue mati karena suspek DBD gegara mainnya sama jentik nyamuk di ember. Padahal udah gue bilangin kalo bertemen tuh ati-ati. Hiks :"


Salam kece,