Dear Jenderal..

Bersenang-senanglah
Karena hari ini yang kan kita rindukan
Di hari nanti
Sebuah kisah klasik untuk masa depan

Bersenang-senanglah
Karena waktu ini yang kan kita banggakan
Di hari tua
Hoooooooooohowowoooo~


Masih ada yang inget itu lagu apa?
Apa? Ga inget?
Yaudah yaudah ga usah dipaksain.
Aku takut kamu kenapa-kenapa..
Nih ya aku kasih tau aja, itu lagunya Sheila on 7 judulnya Sebuah Kisah Klasik.
Sebuah tembang yang tak lekang oleh waktu.
*Ha? Tembang ki? Tua banget bahasanya -_-*

Sebagai anak muda yang aktif, kreatif, inovatif, agresif, produktif, reaktif, dan semua-mua yang berakhiran -if, gue bersyukur banget bisa berada di lingkungan orang-orang hebat.
Orang-orang yang bisa melahirkan banyak cerita baru di hidup gue.
Orang-orang yang selalu menghiasi hari-hari gue.
Orang-orang yang.... *PLAK! Kelamaan ki!*

Kali ini gue pengen cerita tentang temen-temen gue.
Tapi jujur gue bingung gimana nih mulainya.
Bisa bantuin ga?
Ayo dong plis bantuin aku..
Ga mau nih?
Yakin?
YAUDAAAAH!!


SENI PATUNGAN

Ada sebuah tradisi unik yang berkembang di kalangan para pembawa bekal di kelas gue.
Sebuah tradisi yang gue juga ga paham siapa yang menciptakan tapi berlaku sampe sekarang.
Yaitu.. TARAAAAAAAAAAA!!!
PATUNGAN BELI MAKANAN.

Jadi beberapa anak di kelas gue emang biasa bawa bekal dari rumah, termasuk gue.
Tapi ga jarang makanan di kantin terlihat begitu menggoda dan mempesona.
Terjadilah pergolakan batin yang luar biasa antara keinginan jajan atau makan bekal yang ada.
Akhirnya, demi kemaslahatan umat, solusi terbaik adalah beli makanan patungan.

Sistematika patungannya gini: beli makanan satu porsi, duitnya dibagi sama rata, makannya rame-rame.
Standar kan?
Iya standar kalo yang patungan 2 orang.
Lah kalo lebih?
Rekor patungan terbanyak yang pernah gue alamin waktu itu adalah beli bakso 1 porsi seharga Rp7.000 dan dibagi 5 orang.
LIMA ORANG BAYANGKAN!
Sekarang kalian paham kan di lingkungan apa gue berada.

Tapi sungguh itu seru banget loh.
Bukan masalah makanannya, tapi masalah kebersamaannya.
Hahahahahahalasan.

Seni patungan juga berguna kalo kita ngerasain yang namanya "Satu kurang, dua kebanyakan."
Sebagai contoh, di emol paling deket kampus gue, lagi ada student promo salah satu tempat makan gitu.
Sebut aja Richesee Facto*piiip*.
Jadi dengan kekuatan kartu mahasiswa, kita pun bisa makan hanya dengan ngeluarin uang Rp5.500.
Harga yang sangat amat mahasiswawi dan anakkosanwi.
Yah begitulah hebatnya kartu mahasiswa.
The power of Kartu Tanda Mahasiswa.

Kartu Tanda Mahasiswa

Tapi ya namanya kesempurnaan hanya milik Sang Pencipta, dengan harga segitu harus rela dapet porsi seadanya.
Makanya, sebagai wanita-wanita yang makannya banyak butuh tenaga ekstra, maka dengan mengabaikan sekitar dan melupakan keanggunan, kita berkoalisi atur formasi dua-dua untuk beli lagi, dan kemudian makan bareng-bareng.
Romantis banget kaaan?
*Palelu romantis ki!*

PARTNERS IN CRIME:
NJS, SRP, SS, DMF
(Nama disamarkan demi kelangsungan hidup penguin di kutub utara. *oke ini ga nyambung*)


COVER DANCE

Akhir-akhir ini gue lagi kecanduan lagunya JKT48 yang judulnya River.
Walaupun sekilas kalo didenger jadi "Riba! Riba! Riba!" hehehe.
Tiap denger lagu itu rasanya pengen nangis aja gitu.
Ga tau kenapa.

Pertama kali ngeliat dancenya, aku langsung jatuh hati.
Sama kaya waktu pertama kali kamu ngeliat aku.
Iya kan?
Eh? Ga ya?
YAUDAAAAH!!

Dan ternyata di kelas bukan cuma gue doang yang suka.
Ada seorang temen gue yang suka juga.
Ibarat kutub utara ketemu kutub selatan, ya kalo udah ketemu jadi tarik-tarikan. *apaan sih ki?*
Lagi mau maju presentasi, malah nyanyi-nyanyi.
Lagi kuliah Kapita Selekta, malah nonton MV.
Lagi kuliah Matematika Diskrit, malah nyanyi sambil ngegosip.
Gila kan.

Udah gitu dia juga suka Sailormoon.
Beeeeh..
Klop deh.
Kalo ga ngebahas JKT48, ya ngebahas Sailormoon.

Sempet rebutan sama-sama pengen jadi Melody JKT48, tapi akhirnya dia ngalah.
Dan gue jadi Melody, dia jadi kapten Kinal.
Hingga kemudian kita berniat untuk cover dance River.
Di depan kelas joget-joget macem orang cantik aja gitu.
Kaya gini nih kelakukannya calon guru?
Yaampun kiiiiii!!

Tapi sebuah prestasi tersendiri loh bisa nyebarin virus River di kelas.
Hahahahahahahak!

PARTNER IN CRIME:
LPM.
(Sekali lagi nama disamarkan demi kedamaian dunia dan akhirat)


MASA AKTIF

Ga cuma temen-temen gila yang ada di sekitar gue.
Gue juga beruntung bisa punya temen yang luar biasa.
Temen yang selalu ngajak gue berpikir tentang kehidupan, ngajak gue diskusi tentang segala hal, ngajak gue belajar, dan ngajak gue membusuk di toko buku.
Dia pernah bilang kekecewaan itu ga seharusnya ada.
Karena harapan itu kita yang bikin.
Jadi kalo kita kecewa, ya salah kita kenapa kita berharap.
*eh? gitu ga sih? lupa gue..*

Dia juga bilang kalo hidup itu kaya masa aktif kartu prabayar.
Operator kartu prabayar kan dengan rajinnya ngingetin kalo masa aktif udah mau abis tuh, sama kaya hidup.
Sebenernya kita selalu diingetin kalo masa aktif hidup kita udah mau abis.
Cuma mungkin kitanya aja yang ga sadar.
Jadi kira-kira masa aktif hidup gue sampe kapan ya?

PARTNER IN CRIME:
HK.

Kamu sangat berarti, istimewa di hati, selamanya rasa ini..
Jika tua nanti kita tlah hidup masing-masing, ingatlah hari ini..

Salam kece,







posted from Bloggeroid