Dear Jenderal..

Haloooh apa kabar?
MAJALENGKA MANA SUARANYAAAH?
Masih belum bosen baca cerita aku kan?
Aku punya cerita lagi loh.


Jumat, 17 Mei 2013 merupakan hari yang sangat bersejarah buat anak Pendidikan Matematika SBI 2010.
Kenapa?
KARENA KITA IKUTAN KUIIIIIISS!
IKUTAN Ka-U-I-eS.
KUIIIIISS!!
Kuis Pagi-Pagi Bagi-Bagi yang tayang di Indosiar setiap Senin-Jumat jam 10.00 WIB.
HUAAAAAAA!!!

Ko bisa?
Iya jadi ceritanya kita lagi nyari dana buat KKL gitu.
Tau KKL kan?
Itu loh Kuliah Kaya Liburan -_- *Plak!*

Nah sebut saja Maulidina Nisa yang gesit tak terkira, langsung daftar kuis ini itu buat nyari tambahan dana.
Gue rasa dia cocok jadi menejer artis deh.. *sotoy*
Dan di suatu hari yang cerah, tetiba dapet kabar kalo kita dipanggil disuruh main.
Agak dadakan sih, jadi Rabu sore dapet kabar disuruh syuting hari Jumat pagi.
Dan sungguh yang namanya dadakan itu pasti bikin semua jadi grubak-grubuk.

Masalah pertama yang muncul adalah kurangnya orang.
Jadi di kuis Pagi-Pagi Bagi-Bagi itu minimal pesertanya 36 orang, tapi buat jaga-jaga yang disuruh dateng 38 orang.
Nah sementara, di kelas gue cuma ada 27 orang.
Belom lagi ditambah ada yang ga bisa ngikut, jadinya bener-bener kurang orang deh.
Salut banget sama temen-temen yang kesana kemari mencari alamat namun yang kutemui bukan dirinya sayaaaang orang tambahan.
Mereka luar biasaaa..

Surat pernyataan

Masalah kedua adalah masalah kostum.
Katanya disuruh pake jiblab yang seragam.
Yunow kan, yang namanya nyari jiblab seragam itu ga gampang.
Sama aja kaya nyatuin dua hati yang beda prinsip.
Susah. *eeeeaaaah.. -_-*

Sempet mau pake jiblab biru, tapi tetau diganti jadi item.
Alasannya karena item itu low profile, ga macem-macem.
Ga ada item dongker, item muda, item tua, item tosca, apalagi item marun.
Jujur, sebenernya gue anti banget sama jiblab warna item.
Gue ngerasa item itu warna yang serem.
Ga tau kenapa.

Masalah ketiga adalah.. emmm.. apa ya?
Bentar deh gue inget-inget dulu.
Jangan kemana-mana ya.
Iya, udah disitu aja!
Awas aja ampe pergi.
Ga aku pacarin nanti! *ampunin Oci ya Allah.. -_-*

Jumat pagi, sebelum kokok ayam berbunyi dan mentari bersinar lagi, gue udah bangun buat siap-siap.
Jam 4 pagi gue mandi.
Jam 4 pagi bayangkan!
Bahkan jam segitu jinnya Bandung Bondowoso pun belom kelar bikin candi untuk Roro Jonggrang -_-

Oiya, acaranya itu LIVE jam 10.00, tapi kita disuruh stand by jam 07.30 di Summarecon Mall Serpong.
Plis jangan tanya gue itu dimana.
Gue ga tau.
Oiya, karena orangnya lumayan banyak, jadi dibagi jadi beberapa meetpoint.
Ada yang di Dukuh Atas, MM Bekasi, Tamini Square, dan ada yang langsung ketemu di TKP.

Summarecon Mall Serpong

Jam 05.15 janjian di depan Tamini Square.
Mungkin ini adalah janjian terpagi yang pernah gue alamin sepanjang sejarah 20 tahun hidup gue.
Teorinya sih berangkat jam 05.30, tapi ujung-ujungnya jam 06.00 juga cussnya.
Indonesiah.. *belagu lu ki!*

Jadi yang ikut mobilnya Muhammad Rayhan Zaky itu ada 8 orang.
Gue, Riky Rosari, Zaki Hidayat, Nova Juwita Sari, Iis Ismayati, Liana Putri Maharani, Rayhan, sama adeknya Rayhan yang lumayan tampan.
3 orang wanita kece itu udah lebih dulu duduk di bangku tengah, dan gue..
Gue diasingkan di sarang penyamun di bangku belakang.
BAYANGKAAAAAN!!
Sekarang kalian paham kan kalo semesta selalu berkonspirasi untuk menganiaya gue?
Aku ini wanita lemah hikshiks..
Sabar sabar..

Setelah pusing-pusing hampir mabok di daerah mana tau itu, akhirnya 07.30 kita nyampe Summarecon.
Karena takenya jam 10.00, makanya disana bisa latihan yel-yel dulu, jalan-jalan dulu, make up dulu, sama nonton tapping dulu.
Iya, tapping.
Jadi tuh ya acaranya ga selalu live.
Ada yang rekaman juga.

Lagi tapping

Setelah kemaren takjub pas nonton Little Miss Indonesia, sekarang gue makin yakin kalo dunia pertelevisian itu emang penuh tipu daya.
Stage yang kecil keliatan gede di tipi, presenter yang ga terlalu gemuk jadi keliatan gemuk banget di tipi, make up setebel buku kalkulus keliatan natural di tipi, haaaaaah..
Palsyu.

Oiya ngomong-ngomong soal make up, baru kali ini gue ngeliat anak perempuan di kelas gue ribet make up berjamaah loh.
Ya ga semuanya sih, tapi sebagian besar iya.
Dan gue termasuk dalam golongan sebagian besar itu -_-
Mainstream aja sih sebenernya.
Soalnya emang disuruh make up gitu biar ga kucel di kamera.
Tapi kok yang make up cewe doang ya?
Cowo kok ga sih?
Ini ga adil! *geprak meja 3 kali sambil injek-injek lantai*

Awalnya sih cuma tergoda buat pake bedak.
Biar ga shine bright like a diamond aja gitu mukanya.
"Ki, pake aku ki pake aku!" ujar bedak kepadaku.
Aku yang tak berdaya ini akhirnya menuruti panggilan itu.
Selesai pake bedak, ngeliat yang lain pada pake lipstik, warna pink soft gitu ih bagus deh, eh lipstiknya ikutan manggil gue.
"Ki, masa dia doang yang dipake, aku juga mau dooong.." kata lipstik kepada aku yang rapuh ini.
Dan akhirnya bibir cantik gue pun ditambel pake lipstik dengan ketebalan 0,52436175478 cm.
Ga sampe di situ, blush on warna pink elegan pun teriak-teriak minta dipake juga.
Gue bener-bener ga ngerti kenapa semuanya pada caper sama gue.
Buat adek-adek yang baca ini, tolong jangan ditiru ya sifat blush on dan kawan-kawannya.
Mereka emang suka iri hati dan dengki gitu.

Tapi karena gue orangnya ga tegaan, akhirnya gue pun terpaksa make blush on itu.
Gue sih ga bisa make gituan, akhirnya gue minta bantuan temen gue buat makein.
Muka gue pun sukses diunyel-unyel kaya adonan kue.

TERUS? CANTIK GITU?
Selese make up orang-orang malah bilang, "ih kamu lucu kaya Maruko Chan."
Gue ga ngerti konteksnya lucunya itu lucu = imut, atau lucu = bikin pengen ketawa.
Yang gue tau, pipi gue makin terekspos kalo gue pake blush on.
Karena ga pede, akhirnya blush on gue apus pake Tipe X.
Tadinya sempet pengen nyoba pake eyeliner sama maskara kaya cewe-cewe yang lain, tapi gue sadar hubungan gue sama alat make up itu ga pernah baik.
Kita beda prinsip..
*apa sih ki? -_-*

Ada cimit lagi makan

Gini ya gue jelasin.
Make up itu sebenernya diciptakan biar wanita ngerasa ga puas sama apa yang udah dikasih sama Yang Maha Pengasih.
Contoh: bedak diciptakan biar yang berkulit gelap jadi lebih putih, lipstik diciptakan biar bibirnya jadi lebih ngejreng, dan lain sebagainya.
Secara ga langsung make up bikin standardisasi cantik.
Cantik itu mesti putih, bibir merah, bulu mata lentik, kulit mulus bebas bulu, dll.
Dan ini bikin kita jadi ga bersyukur sama apa yang udah dikasih sama Allah SWT.
Dan ini bikin cewe-cewe jadi ribet kalo mau keluar rumah.
Dan ini cuma bikin produsen kosmetik dan perawatan wajah makin untung.
Senatural-naturalnya make up natural, lebih natural ga pake make up.
Percaya sama gue.
Subhanallah, ki..
*TUH KI BACA TUH APA YANG LO TULIS! -_-*

Eh kenapa jadi nyambung kesitu sih?
Oke balik lagi ya.
Jam 10.10 WIBJTTGYGJ (Waktu Indonesia Bagian Jam Tangan Temen Gue Yang Ga Jomblo), kita mulai syuting.
Huwaaaah rasanya itu... ISTIMEWA!!

Tim Lawan

Babak pertama kita menang dapet sejuta.
Babak kedua kita menang lagi dapet tiga juta.
Babak ketiga kita harus ngerelain lawan kita dapet 3 juta.
Babak keempat kita dapet lagi 2 juta.
Babak kelima kita dapet lagi 2 juta.
Dan pas babak bonus, karena cuma bisa jawab bener 15 pertanyaan, dapet 1,5 juta.
HUWAAAAAAAAAAH 9,5 JUTA LOOOOOH!!
Belum ditambah uang transport masing-masing orang dapet 25.000 + dapet makan siang.
BAHAGIANYAAAH~

Nyangkut beli cappucino cincau di perjalanan pulang

Jadi hari ini gue belajar kalo nyari duit itu ga gampang.
Gue jadi kepikiran nih, kayanya daripada part time jadi guru privat lebih asik part time jadi peserta kuis deh hahahahahaha..

Salam kece,