Dear Jenderal..

Dear June..
Kamu jahat ih udah ngusir-ngusir Mei.
Padahal Mei kan ga pernah jahat sama kamu.
Kamu kok jahat sih sama dia?
Nanti kamu gantian diusir loh sama Juli.
Sukurin.
*ini apa sih ki? -_-*

Bulan pertama di bulan baru
1 Juni 2013 jam 05.15 WIB

Bulan Juni udah dateng lagi nih!
Uang bulanan, datanglaaaah!
Datanglaaaaah!
Bulan Juni itu bulan ujian.
Itu artinya drama 16 episode gue udah masuk episode-episode akhir.
Aku ga tau aku mesti gimana..
Aku bisa apaaah..
Heeemmmpppfffttthhh...

Yaudahlah lupain aja dulu drama 16 episodenya.
Gue pengen cerita sebuah kisah tentang 4 orang teman yang berpetualang ke arah barat untuk mencari kitab suci. *PLAK! Dikata Tom Sam Cong!*
Hayo siapa yang ga tau Tom Sam Cong angkat tangaaan?
Bukan. Itu bukan klinik kesehatan macem Tong F*ng.
Coba tanya om gugel gih.

Jumat, 31 Mei 2013, gue ada kuliah pengganti jam 8 sampe jam 11an.
Nah karena duit di dompet belom abis, jadi gue males pulang.
Takut dimarahin mama kalo duit jajan bulan ini ga abis *PLAK! Belagu bet!*
Yaudah gue bertahan di kampus sambil nungguin jodoh turun dari langit.

Menjelang ashar, tetiba temen gue bilang mau ke Depok.
Pengen ke Toko Diskon Asma Nadia di Dmall Depok katanya.
Emang sih dari kemaren kita ngomongin tas-tas yang ada di pagenya bunda Asma, tapi gue ga nyangka kalo mereka beneran pengen ke sana buat liat langsung tasnya.
Dan gue sebagai anak muda yang latahan dan ga punya pendirian akhirnya terbawa arus sungai yang cukup deras.
Aku bisa apaaah..

Jam 4 sore gue, Helmanita Kibtia, Nova Juwita Sari, sama Diar Maylia Fridayanti cuss dari kampus.
Dengan mengendarai 3 ekor kuda besi, keempat gadis yang lucu-lucu bersekutu menjadikan jalanan ibukota menjadi semakin macet.
Estimasi perjalanan dari Rawamangun ke Depok 1,5 jam.
Tapiiiiih..

Tiba-tiba di tengah jalan gue ngerasa ada sesuatu yang aneh.
Tiba-tiba temen-temen gue menghilang!
Cuma ada 2 kemungkinan.
Kalo bukan gue yang kepisah, ya mereka yang kepisah.
Tapi kayanya kalo yang kedua ga mungkin deh.
Soalnya yang tau jalan itu mereka.
Iya mereka.
Itu artinya......

GUE YANG KEPISAH!
AAAAAAAAAAK!!!

Jadi harusnya tuh belok kiri, tapi gue malah lurus.
Dan gue baru sadar setelah jalan agak jauh gitu.
Tadinya sih berniat mau puter balik, eh tapi karena puteran baliknya kejauhan jadinya malah kebablasan lagi.
Heeemmmpppfffhhh...
Maafin aku ya temen-temen.
Mungkin bener kata orang, tingkat keseleboran aku udah nyampe level olimpiade :')

Sempet kepikiran pengen pulang aja, tapi ga jadi.
Soalnya matahari aja belom pulang, masa gue mau pulang duluan? *apaan sih ki? -_-*
Di telpon sama temen gue, di kasih alternatif lain lewat jalan ini-itu-anu.
Gue cuma bisa ketawa, melongo, sambil gigitin spion motor.

Yaudah gue coba jalan ke arah Pancoran.
Katanya kalo ada plang Pengadegan langsung ikutin jalan.
Tapi sekali lagi karena jalannya kejauhan, gue lupa dimana tempat janjiannya.
Ya ampun ki..

Gue cuma bisa ngikutin rel kereta.
Berharap ada keajaiban datang, atau minimal ada orang yang ngelemparin makanan.
Dengan berteman satu buah permen 'santai' rasa ceri, gue nunggu di pinggir jalan kaya anak ilang.
Kelaperan.
Bener-bener ga tau itu di daerah mana, gue cuma bisa pasrah aja.

Pas di telpon lagi, ditanya lagi dimana.
Gue ga tau.
Ditanya lagi, di sana ada apa.
Gue ga tau lagi.
Gue yakin yang nelpon pasti nahan emosi.
Tapi yang gue inget kayanya gue udah lewat stasiun Pasar Minggu Baru.
Dan pas gue bilang gitu, katanya mereka udah ngelewatin itu -_-
Pelajaran nih ya buat kalian yang baca tulisan ini, kalo lagi jalan usahain untuk perhatiin sekeliling.

Abis itu gue disuruh jalan lagi.
Katanya setelah nyebrang rel, ada mesjid.
Nah mereka nunggu di situ.
Tapi sepanjang jalan yang gue lewatin, gue ga nemu mesjid -_-
HUAMAMAAA! AKU MAU PULANG AJAAAAAAA!!

Lagi tersesat dan tak tau arah jalan pulang.

Di telpon lagi, dan ditanya gue dimana, dan gue ga boleh kemana-kemana.
Mereka yang nyamperin gue aja katanya.
Haaaaaaaaaah.. Yaudah.
Aku bisa apaaah..

Jam setengah 6, yang harusnya udah nyampe di Depok, malah baru ketemu sama temen-temen.
Kalimat yang terucap setelah kita terpisah selama beberapa menit eh beberapa jam adalah..
"Ya Tuhaaaaaan!"
Untungnya kemaren ga ada yang bonceng gue.
Kalo ada pasti dia bakal mengalami trauma psikis yang berkepanjangan deh -_-

Toko Asma Nadia
Jam setengah 7 malem kita sampe di Dmall.
Langsung aja nanya dimana toko Asma Nadia.
Ternyata tokonya ada di luar emolnya, gue pikir di dalem emol.
Nih alamatnya:
Toko Diskon Asmanadia Dmall Depok, ruko 14A Margonda Raya (sebelah Yamaha Musik/pintu keluar McD)

Di sana banyak tas lucu (diproduksi sendiri dan limited edition loh!) yang teriak-teriak minta dibawa pulang.
Ada juga baju, rok, gamis, macem-macem deh.
Karena tergoda sebuah tas kecil lucu, hancurlah pertahanan dompet gue.
HAAAAAAAAH...
Dasar wanita.
Aku bisa apaaah..

Toko Diskon Asma Nadia

Beruntungnya, pas kita kesana lagi ada bunda Asma Nadia.
Tau Asma Nadia dong?
Sosok muslimah inspirasional yang punya hobi nulis, baca, fotografi, sama traveling.
Seorang writer, editor, publisher, dan enterpreuner.
Kereeeeen!

Beruntungnya lagi, beberapa saat sebelum kita memutuskan untuk balik kanan bubar jalan, ada sesosok wanita hebat dateng ke toko itu.
Bunda Helvi Tiana Rosa.
Tau ga beliau siapa?
Coba tanya om gugel lagi deh ya.
Subhanallah.. ini jackpot!

Wanita-wanita hebat

Jam setengah 8, kita cuss pulang.
Sebelum pulang sempet galau mau makan dulu atau ga.
Terjadi perdebatan singkat antara perut dan jam.
Perut kekeuh minta diisi, tapi jam teriak-teriak bilang udah kemaleman.
Tapi akhirnya yang menang adalah perut.
Ga perlu restoran mewah, cukup di pinggir jalan, asal sama kalian semuanya jadi enak kok.
Hahahahalasan. Bilang aja ga punya duit!

Sesungguhnya air putih itu ga bikin mabok
Hadiah buat perut yang udah berhasil memenangkan pertandingan melawan jam.

Bolak balik di telponin, hape di kanan kiri geter bareng-bareng dengan birama 4/4.
Sebuah kejadian langka buat jom.. ah sudahlah.
Kalian pasti ngerti deh.

Salam kece,