Hari pertama di kampung tercinta, gue maen ke rumah orang tuanya istrinya mas gue (ribet deh). Nengokin anaknya mas gue yang sakit gara-gara mudik gitu deh. Kasian banget ya anak kota sih :p
Baru nyampe, gue ngerasa capeeeee banget . Pengen tidur. Yaudah gue langsung tidur di karpet yang udah ada bantalnya (udah disiapin buat gue deh kayanya). Baru merem sebentar gue ngerasa ada yang aneh. Ada yang basah gitu. Padahal gue gak keringetan loh. Sumpeh deh. Apaan nih ya ? Gue langsung pegang celana gue. Astaga! Beneran basah! Iseng iseng gue cium aja tuh bekas basahannya. Eh kok baunya gak asing ya ? Agak pesing pesing gitu. Gue cium lagi buat memastikan.Gue langsung megang karpetnya. Bener kan basah tuh. Feeling gue udah mulai gak enak kan nih. Gue langsung nanya ke istrinya mas gue.
”Mba ini ko basah ya ?”
”Eh iya itu bekas pipisnya dede mba.”
JEGEEEEEEEEEEEEEEEER !! Dunia serasa berenti berputar. Napas gue tersendat. Dan degub jantung gue makin cepat. Tiba-tiba aja pengen pulang. Tiba-tiba aja pengen balik lagi ke dunia entertain (loh?)
Cobaan apa lagi ini ya Allah ?? Gue solatnya gimana nanti ?? Ini kan najis :(
Mana gue gak bawa celana ganti. Siake nih ! Untung bukan celana baru. Kalo celana baru bisa nangis darah deh gue.
Satu lagi kenyataan hidup gue temui di kampung halaman gue. Ternyata orang-orang sana lebih keren dari orang sini. Walaupun rumahnya di antara gunung dan sawah, hampir semua rumah disana pake parabola loh ! Hebat ya ! Mereka pun gak pengen ketinggalan informasi. Kalah deh gue. Di rumah gue yag bagus cuman Indosiar ama TV one doang loh ! (menyedihkan)


Eh iya gue pengen komentar dikit nih buat para dokter . Maaf sebelumnya kalo gak sopan ya. Gue tau kalo dokter juga manusia, tapi kayanya profesionalitas harus tetep ada deh kayanya. Masa waktu gue jenguk pakle gue yang dirawat di rumah sakit di daerah Cawas kaga ada dokternya ! Katanya dokternya ada setiap hari senin ampe kamis doang. Helllllooooooooo !! Anda dokter apa anak sekolahan ?? Anak sekolahan aja masuk ampe hari jumat pak, bu !! Gak ada dokter jaga juga . Gue gak bisa ngebayangin tuh kalo tiba-tiba ada yang sakitnya tambah parah terus gak ada dokternya. Jadi dokter jangan sombong dong !! Nyawa bukan mainan pak, bu !! << emosi
Sebenernya gue gak pengen cepet-cepet balik ke jakarta. Abis disana enak sih. Airnya dingin, udaranya sejuk, banyak pohon, banyak sapi, banyak pegunungan, enak deh pokonya !
Jadi inget taun lalu gue naik ke gunung terus nulis nama seseorang di sana. Kira-kira masih ada gak ya ? Kemaren gak sempet ngeliat lagi :( Sayang banget tuh fotonya udah gue apus.

Selama di kampung, gue jarang banget ada di rumah. Jadwalnya terlalu padet. Dari nyekar ke kuburan, silaturahmi ke sanak famili (asik kan tuh bahasa gue), ampe gue lupa mandi. Hahaha. Eh tau-tau udah minggu pagi. Jam 03.00 udah disuruh bangun. Mandi. Berasa mandi pake air es deh. Setelah cipikacipiki, kita langsung capcus ke jakarta deh. Sedih. Masih belum pengen pulang sebenernya. Tapi kalkulus, aljabar linear, ama tugas lain udah nungguin gue di rumah -__-

Pas perjalanan pulang sempet gue kebelet pipis. Gara-gara kebanyakan tidur deh kayanya (sok tau). Tapi gak tau kenapa kok susah banget ya nyari pom bensin. Sempet kepikiran buat pipis di bawah pohon, tapi gak jadi. Nanti kalo ada sapi yang ngeliat terus naksir ama gue kan bahaya . Akhirnya gue tahan kurang lebih 1 jam deh ampe nemu pom bensin. Jangan ditiru ya ! Gak baik itu loh !
Perjalanan gue sempet diwarnai dengan kejadian memilukan. Dalam keadaan ujan, semua kaca mobil ditutup, semua orang diam menikmati jalan yang ga bisa dibilang bagus, njotnjotan gitu, tiba-tiba aja tercium bau aneh sodara-sodara !
Mungkin itu adalah perpaduan antara Gas metana dan Karbonmonoksida sehingga menghasilkan bau yang dapat membunuh makhluk hidup dalam sekejapan mata.
ITULAH BAU KENTUT !!
Gila aja ya. Dalam keadaan kaca ketutup semua gitu masih aja ada yang tega ngeluarin gas beracun kaya gitu. Diam diam menghanyutkan gila tuh. Sebelum semuanya pingsang di dalam mobil naas itu, langsung aja gue teriak ”BUKA KACANYAAAAA !!!”. Mungkin yang lain udah mulai kena efek dari gas beracun itu sampe-sampe pada gak nyadar kalo dirinya terancam bahaya. Kan gak lucu kalo nanti kita masuk berita tentang pemudik yang pingsang di tengah jalan. Dan sampe sekarang gue gak tau siapa yang mengeluarkan gas beracun tersebut. Kaga ada yang ngaku parah. Kambing dasar !


Sekian dulu deh perjalanan mudik gue.
makasi udah mau baca