Makin lama definisi alay makin banyak aja ya.
Semua yg berbeda dari diri orang yang ngerasa bukan alay langsung dibilang alay.
Pembunuhan karakter itu namanya sodara-sodara !
Kebayang ga sih kalo semua orang sama?
Ga punya karakter masing2?
Ga bisa jadi diri sendiri cuman takut dikatain alay.
Helloooo!
Dunia bukan cuman milik lo ya.
Gue bilang kaya gini karena emang makin ke sini definisi alay semakin melebar .
Gw ngerasa kaya didoktrin kalo ngelakuin hal2 alay itu D O S A !
Kambing dasar !
Minta gw giles pake traktor ini yang bikin istilah alay.


Puyeng gw dimana-mana org bilang, "ih alay banget sih"
So what gitu?
Alay juga manusia kali bung!
Sama-sama punya kebebasan berpendapat (liat undang-undang deh)
Ya kalo ada alay ya biarin aja. Ga usa diketawain, disinisin, dikatain apalagi dilemparin duit (lempar ke gw aja duitnya)
Kasian.
Mereka punya hak buat hidup (liat undang-undang lagi deh)
Gw juga dulu suka nulis gede kecil kAyA GiNi. Karena emang itu lagi ngetren pada jamannya. Kaya gitu dianggep keren. Walopun ternyata bikin mata orang keliyengan sih.


Gw juga pernah ganti-ganti nama sok imut di FS. Lagi-lagi karena emang yang kaya gitu dianggep keren dan jadi tren pada jamannya.
Gw rasa lo juga pernah kan?
Jadi ga usah munafik deh.
Menurut gw Alay itu cuman sebuah proses pendewasaan
Ga percaya?
Gw bisa bilang gini karena gw juga ngalamin ko. Gw pernah mikirin apa yang mereka pikirin.
Mereka eh kami jadi kaya gitu karena kami belom dewasa. Masih mencari jati diri.
Coba deh liat ga ada kan bos-bos, guru-guru, orang-orang yang udah gede lah yang kalo nulis masih pake gede kecil, ganti-ganti nama biar imut, dateng ke acara-acara musik, pake celana warna-warni ?
Ga salah dong kalo gw bilang pengalayan itu adalah sebuah proses pendewasaan?
Lagi nyari jati diri gitu loh.
Lagi pengen-pengennya dibilang keren ama temen-temennya.
Ini bukan berarti gw udah berhasil melewati level pengalayan ya.
Gw cuman mengungkapkan pandangan gw terhadap fenomena ALAY saat ini. Kalo ada yang kurang berkenan ya mohon dimaafkan.


JADI DIRI SENDIRI jauh lebih baik. Ga usa ngikutin tren lah. Semakin terus lo ikutin tren, lo bakal semakin cape. Sia-sia. Ngikutin tren sama aja kaya lari terus tanpa henti. Kenapa? Karena tren ga bakal berhenti. Giliran lo lari udah ada agak di depan, begitu lo liat belakang lo bakal bilang kalo itu kampungan, kuno dan ga gaul.
Ga nyadar padahal dulu juga pernah ngerasain kaya gitu. Calon orang sombong tuh.


Contohnya aja nih ya lo ngerengek 7 hari 7 malem biar punya BLACKBERRY atau IPHONE yang udah kaya kacang sekarang dimana-mana ada, apa beberapa taun lagi itu masih jaman?
Apa lo masih bangga dengan itu saat tren yang lain dateng nyerang lo?
Gw yakin ga.



Jangan jadi KONSUMEN dong INDONESIA !!
Kita harus jadi PRODUSEN !!
Lo ga tau ya orang-orang diluar sana berlomba-lomba bikin sesuatu (walaupun kualitasnya jongkok) buat dijual di indonesia.
Mereka tuh mikir kalo kita gampang didoktrin. Jadi barang-barang abal pun gampang dijual di sini. Dimata mereka kita ini bego bung !
Udah kaya kuda nil yang dimasukin apa aja pasti ditelen.
Mau ampe kapan kaya gini terus?


Eh jadi ngelantur gini kan.
Udahan ah cape.
Kalo ada yang kurang berkenan bilang ya. Biar kita bisa adu argumen atau adu otot sekalian juga boleh haha :D
Semoga bermanfaat ya :)