Biasanya mahasiswa FMIPA identik dengan manusia-manusia yang teliti, cermat, kalem, serius, yah angker gitu deh kesannya. Tapi kayanya identitas itu gak berlaku buat gue deh. Gue aja gak nyangka gue yang selebornya gak ketulungan kaya gini ternyata bisa jadi anak FMIPA.

Hari ini gue abis kuis Kalkulus dong! Hahaha gak tau deh itu hasilnya gimana. Wong gue gak sempet belajar banyak. Jadi gini ceritanya, gak tau gue yang salah nulis atau gue yang salah denger (sama aja), gue dengernya dan nyatetnya buku yang bakal dipake itu adalah kalkulus edisi 6. Gue udah mengutus pasukan buat nyari tuh buku yang konon katanya berbahasa planet (Inggris). Udah ngubek-ngubek seluruh toko eh ternyata eh ternyata malah gak ada. Tadinya gue mau dibeliin buku versi Indo aja dulu buat belajar, eh dodolnya gue bilang gak usah. Gue tetep bersikukuh mau make buku bahasa planet itu (padahal belom tentu ngarti juga -_-)

Yaudah karena waktu udah cukup mepet, dan pasukan gue udah gak mau gue suruh buat beli buku lagi, akhirnya gue berniat buat minjem buku ke tukang sayur temen gue sefakultas, tapi beda jurusan. Namanya SAHID HIDAYAT. Anak emaknya Kimia. Yaudah gue pinjem aja bukunya. Untung orangnya pasrah aja gue pinjem bukunya (iyalah. Wong bukan buku dia)

Begitu gue liat bukunya…
ASTAGANAGABUAYA !!!
Bukunya udah ancur paraaaah !!
Menurut si empunya buku, konon katanya buku itu sudah ada turun temurun 7 turunan 6 tanjakan 4 belokan semenjak jaman Dinasti Tang Ting Tung (apaan deh ?)
Dan gue pun yakin banget kalo itu buku adalah buku kuliahnya Mpu Tantular waktu jaman kuliah dulu (emang Mpu Tantular kuliah?)
Bagian depan
Dengan riang gembira dan penuh suka cita walaupun sedikit merasa kecewa, akhirnya gue pun belajar demi meraih masa depan yang gemilang ! (-__-)
Perlahan tapi pasti, dengan sekuat tenaga akhirnya gue berhasil membuka halaman pertama dari buku keramat tersebut.
Bagian belakang
RINGKIH.
Ah apapun makanannya bentuknya, yang penting kan isinya ya ?


Yaudah gue buka deh tuh halaman demi halaman. Terus tiba-tiba gue merasakan bau yang cukup mengganggu indera penciuman gue. Bau apek.
Pasti ni buku udah pernah kerendem di dasar Sungai Amazon deh, pikir gue. Atau gak udah pernah keseret tsunami ampe buluk bin bau gitu.

Tiba-tiba aja naluri gue untuk berbuat baik muncul. Gue bermaksud untuk menyemprot buku tersebut dengan minyak wangi ade gue, merknya B&B K*DS rasa sepatu gue vanilla gitu deh kayanya. Niatnya sih biar tu buku gak bau lagi pas nanti gue balikin.


SROOOOOOOOOOOOT !!!
Sekali semprot bau belom ilang.
SROOOOOOOOOOOOT !!!
Baunya mulai ilang (mulai senyum2 gila)
Karena kurang wangi akhirnya gue semprot lagi deh tuh halaman demi halaman.
Dan begitu semua udah wangi, gue pun tersadar…

BUKUNYA BASAH PINTEEEEEEEEEEEEEEEER !!!

Kambing dasar !!
Kenapa juga gue ngelakuin hal kaya gitu ?
Kadang-kadang pikiran gue suka gak bener deh ini -__-

Alhasil gue gak jadi belajar. Bukunya basah gitu. Daripada tambah rusak kan?

Kemudian dateng lagi ide aneh gue buat ngeringin tu buku. Hmm.. enakan dikeringin pake sinar matahari, mesin cuci apa Microvawe ya ?
Option pertama jelas gak mungkin. Soalnya kejadiannya malem-malem gitu loh. Mau minjem mataharinya siapa coba ? Kalo Ramayana sih masih ada itu di Tamini (??)
Option kedua juga gak mungkin. Bisa dicincang gue ama yang punya buku. Udah rusak malah ditambahin rusak -_-
Jadi gue berpikir kalo option yang ketigalah yang paling bagus.
Nanti kan kalo bukunya mateng bisa dimakan tuh, terus nanti gue jadi pinter deh. Kalkulusnya udah khatam deh >>> pikiran gila.

Jadi buat semuanya, mohon yang seperti ini jangan ditiru ya. Biar hanya saya saja yang mengalami.

Pesan moral : Kalo mau pinter harus belajar, jangan mangang buku. Apa lagi di bakar. Enakan di rebus aja (eh?)

Eiya ini footernya baru loh ! (Gak penting)