Dear Jenderal..

Kalo ditanya mata kuliah apa yang paling mengesankan semester ini, mungkin metode numerik lah jawabannya.
Sebuah mata kuliah penuh angka yang bisa bikin mata kanan pindah ke kiri, mata kiri pindah ke kanan.
Oke ini lebay.

Klik gambar ini deh

Kalo dipikir-pikir, sebenernya kuliah metnum ini simpel. *belagu bet*
Tinggal masukin persamaannya ke excel, kasih dugaan awal, drag sampe angkanya ga berubah lagi, selese.
Sayangnya gue males mikir.
Dan yang bikin males lagi adalah saat mindahin jawaban ke lembar jawaban.
Angka semua, Jenderal! Щ(ºДºщ)
Belom lagi kalo diminta ketelitiannya 15 angka di belakang koma.
Beeeeeeh..
Pas UTS kemaren aja, untuk satu nomor bagian iterasi Gauss-Seidell yang terdiri dari 7 kolom dan 20 baris, gue berhasil menuliskan 1951 angka.
Baru satu nomor loh itu ya.
Ga heran, abis UTS ini jari gue ngambek minta direbonding.

Seorang temen gue, inisialnya Septi Reninda, bahkan sampe mendeklarasikan sebuah pernyataan yang cukup fenomenal, yaitu..
"Metnum bikin kita kaya keluarga, ya.."
Ini semua gegara tugas metnum yang selalu bikin satu kelas ngumpul rame-rame buat nyontek.
Jadi tiap ada tugas, biasanya koloni kelas gue bakal mangkal di BEM, terus BEM jadi rame, terus pada nanya "udah ada yang ngerjain belom?", terus kalo ada yang udah tinggal copy, terus ganti angka, terus disalin kalo ga di print.
Semuanya ngumpul. Rame.
Ga liat strata, ga liat kasta.
Demi satu tujuan, yaitu tugas.
Ah, mulia sekali.

UTS metnum selama 3,5 jam pun berhasil bikin kita kaya keluarga.
Paska diisolasi dari ruangan yang disebut laboratorium komputer, dengan tangan yang terkulai lemas tak berdaya dan mata yang seliweran mabok liat angka, satu kelas duduk bersama disebuah tempat yang disebut kantin.
Makan dengan bahagia, diiringi gelak tawa bahagia berbirama suka-suka yang ketawa.
Kelak suatu saat nanti kita akan merindukan ini semua.
Uhuk.

Sebenernya dosennya enak loh ngajarnya.
Unik + baik pula.
Kalo diperhatiin, ada aja gerakan fenomenal yang bisa bikin ketawa pas lagi belajar.
Ekspresif gitu.
Ya tapi kadang bosen juga sih.
Makanya ga heran kalo ada yang sampe bobok galau, ngobrol, bengong, sampe cukur jenggot di dalem kelas.
Eh? Yang terakhir boong.


Sebenernya gue punya satu foto lagi.
Lebih fenomenal, lebih menggemparkan.
Tapi atas nama kemanusiaan, foto itu ga lulus sensor deh.

Emmmm..
Mau nulis apa lagi ya?
Bentar deh gue inget-inget dulu.



























Ah udah ah. Bingung mau nulis apa lagi.
Salam kece,