Dear Jenderal..

Mungkin Indonesia adalah negara dengan musim terbanyak di dunia.
Kalo dulu jaman sekolah kita cuma tau ada musim ujan ama kemarau doang, kenyataannya Indonesia punya banyak musim.
Musim jambu, musim mangga, musim jomblo, musim galau, musim putus, sampe yang lagi jadi trending topic akhir-akhir ini adalah musim nikah.

Pinjem dari sini

Ini adalah momen yang sangat berharga dan tidak boleh disia-sia buat kalian para anak kosan.
Cukup siapin muka tembok, kantongin amplop kosong, pilih tempat yang cocok, terus makan deh sampe puas.
Udah kenyang, tinggal pindah ke tempat yang lain.
Hahaha plis yang ini jangan dicontoh (ーー;)

Jadi ceritanya minggu kemaren gue abis ikut kondangan.
2 kondangan dalam satu hari.
Kondangan adalah kegiatan menghadiri hajat orang, biasanya berupa nikahan.
Ngasih tau aja sih.
Sebenernya gue penasaran siapa yang ngasih nama kondangan.
Kenapa juga namanya mesti kondangan?
Tapi yaudalah ya ga penting juga.

Gue sempet terbengong-bengong setengah jelek waktu liat jalanan di daerah Pondok Gede.
Hampir di setiap gang ada janur kuning melengkung.
Pun begitu di Cibubur.
Dan satu janur ga cuma buat satu orang.
Ada yang 2, 3, bahkan 4.
Subhanallah.
Untung janur ya yang kuning.
Bukan bendera.
Duh jadi pengen nik... eh nanti aja deh.

Ada 3 hal yang gue inget dari kondangan kemaren.
1. Es krim
Pinjeman dari sini
Buat gue, kondangan itu identik dengan es krim.
Mau jadi tamu, penerima tamu, atau pager ayu, gue pasti bolak balik ngambilin es krim.
Dan di dua tempat kondangan kemaren ada es krimnya semua.
Huamamaaaaaaaaa ini surga! Ini surga!!
Es krim kondangan itu rasanya beda.
Mungkin karena gratis kali ya. #akucintagratisan

2. Dicubit


Pinjeman dari sini

Gue ga ngerti.
Gue kan mahasiswi ya, semester 5 pula, udah kepala dua juga, apa masih pantes dicubit pipinya?
Jadi kemaren pas pulang dari kondangan yang pertama, pas gue lagi pamitan sama om gue yang lagi jadi among tamu, tetau pipi gue dicubit.
Gue shock.
Mungkin buat kalian ini ga penting.
Tapi buat gue... ya emang ga penting sih sebenernya.
Yaudah lah ya.. (* ̄m ̄)

3. Ujan
Pas dateng ke kondangan yang kedua, baru turun dari mobil tetau ujan.
Abis salaman sama yang nikahan, tetau mati lampu.
Yasalam pertanda apa?
Langsung aja gue ambil es krim, terus duduk manis.
Taunya ujan makin deres.
Yaudah gue ambil puding.
Berharap ujan berhenti kalo gue makan puding.
Eh taunya ujannya makin deres, banjir.
Karena kesel, gue pun ngambil bakso.
Sampe bakso gue abis, ujannya belom berenti juga.
Gue kesel.
Mau makan nasi males.
Kecewa ceritanya.
Mau ngambil es krim lagi, eh es krimnya diumpetin.
Akhirnya gue cuma bisa menikmati titik demi titik air hujan yang turun membasahi bumi tanpa makan apa-apa.
Dan nyampe rumah gue kelaperan.
Nyesel deh.

Udah ah segitu aja.
Gue lagi sibuk nih.
Sibuk mikirin long weekend gini mau ngapain. ( ̄ー ̄)

Eiya tadi sore gue dikasih kado sama M. Rayhan Zaky.
Ini kadonya:

120 keping puzzle yang berhasil membuat mata seliweran.
Ini adalah foto gue jaman semester 3 dulu.
Foto disensor demi kesejahteraan rakyat Indonesia.

Kata bapak sama ibu gue kadonya keren.
Makasih ya abang (ʃƪ˘˘ﻬ)


Salam kece,