Dear Jenderal..

Pernah ngebayangin ada di posisi saat Titanic nabrak gunung es ga?
Pernah ngebayangin punya kolam renang dalam rumah?
Nanya aja sih.

Kemaren Jumat pas mau pulang ke rumah, gue liat langit di arah rumah gue gelapnya keterlaluan.
Sama kaya hati kamu, gelap.
Aku ga bisa nebak apa isinya.
Mungkin PLN belom masuk hati kamu kali ya.
Hemmm.. Oke salah fokus -_-

Kemarin kulihat awan membentuk waaaa... eh ga jadi deh.

Lanjut.
Hari semakin sore, dan mendung tak terbantahkan.
Gue bawa Unge, tapi gue ga bawa jas ujan.
Perut keroncongan, belum makan dari siang.
Ini dilematis.

Akhirnya gue nekat pulang.
Kalo emang gue masih berjodoh sama Unge, Unge akan baik-baik aja kok, pikir gue saat itu.
Ya, gue nekat bawa Unge ujan-ujanan.
Kalo ibu sama bapak tau, bisa dapet siraman rohani dadakan nih gue -_-
Untungnya gue lagi pake tas yang anti maling air.
Kalo ga, tamat lah sudah riwayatmu, Nge..

Di tengah perjalanan, tau-tau ujan turun keroyokan kaya ngajakin tawuran.
Gue pun neduh di bawah jembatan bareng orang-orang.
Bengong sendirian, badan menggigil kedinginan, perut teriak-teriak kelaperan, ah lengkaplah sudah.
Karena hujan tak kunjung reda, dan ga ada cowo cakep yang berteduh disana, akhirnya gue memutuskan untuk ujan-ujanan lagi.
Perjalanan dari kampus ke rumah yang biasanya cuman setengah jam, kemaren nyampe sejam lebih.
Mana hari Jumat, ujan pula, beeeeh.. kebayang dong gimana macetnya?

Pas udah hampir nyampe rumah, ternyata gue disambut sama sekumpulan air.
BANJIR KAKAAAAAAK!!
BANJIIIIIIIIRRR!!!
Tadinya mau nerobos banjir pake motor, eh terus kata orang-orang banjirnya dalem.
Jadinya motornya gue buang titip di tempat yang aman deh.

Gue pun melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki.
FYI, jarak dari tempat gue naro motor ke rumah gue masih sekitar... emmmm... sekitar...
Sekitar berapa ya?
Duh gue ga tau nih.
Yang gue tau jarak dari gerbang rumah gue ke pintu rumah aja udah jauh.
Mesti naik ojek dulu.

Jalan di banjiran yang tingginya selutut dalam keadaan basah kuyup dan perut laper itu rasanya ulala cetar membahana.
Arus yang kenceng, bikin kaki makin lemes.
Pengen nangis banget itu rasanya.
Pengen dadah-dadah ke kamera, pengen ngibarin bendera kuning putih, pengen cepet lulus.
Cuma bisa berharap tetiba ada Bundadari yang dateng nyelametin gue.

Nyampe rumah bukannya tenang, malah makin tambah pengen nangis.
Di rumah juga banjir ternyata.
HUAMAMAAAAAA!! KAPAL KITA KARAM JENDERAAAAAL!!
Katanya ada tanggul yang jebol gitu, jadi airnya cepet banget datengnya.
Ga ketok pintu, ga permisi.
Ga sopan!
Jadi ga semua barang bisa dievakuasi.
Tetiba gue inget tragedi Situ Gintung masa..

Kolam kopi di dalem rumah

Rumah gue udah kaya kapal Titanic.
Barang-barang bergelimpangan ga karuan.
Bayangkan, di dalam rumah aja banjirnya sepaha.
JEEEEEKKKHH HELP ME, JEEEEEKKKKHH!!
Leonardo Dicaprio tolong akuuuuu!!
Gue ga nyangka bisa punya kolam renang dalem rumah.
Dan gue pun ga perlu jauh-jauh ke Venice buat liat kota terapung.
Eiya sampe masuk detikcom loh. Keren banget kan? Liat deh >> KLIK!



Di lingkungan rumah gue ada mitos banjir 5 taunan.
Jadi tiap 5 taun sekali bakal ada banjir gede gitu.
Dulu waktu taun 2002 ama 2007, waktu gue masih belum seimut sekarang, emang pernah banjir gede.
Cuma waktu itu gue belom punya blog, jadi ga bisa cerita.
Dan sekarang?
Dan gue baru ngeh kalo sekarang 2012.
Huamamaaaaaaaaa!!
Pakde Jokowi aku butuh bantuan pacar rumah baru..

Kapal kita karam jenderaaal!!
Banjir ini bikin lingkungan rumah gue makin rame.
"Nasi bungkusnya manaaaa?", "Pak RT juga kelelep. Ga bisa ngasih nasi bungkuuuus!", "Tukang nasi goreng mana nih ga lewat-lewat?", "Ayo bulutangkis ayooo!".
Edan.
Ya begitulah keadaan lingkungan rumah gue.
Kalo lagi kaya gini emang paling susah buat bersikap normal.
Jangankan buat ngerjain tugas, buat move on pun aku sulit.
Adakah yang mau ngerjain tugas gue?


Salam kece,