Hari ini, gue dapet pelajaran yang (gue rasa) cukup berharga dan layak untuk masuk ke kandang cacing gue, Rhythm Of My Struggle. Kisah gue yang memutuskan untuk berada di jalan perjuangan, Desa Binaan.

Jadi koordinator Tim kreatif dan akademik tuh ternyata gak gampang ya. Sabar. Butuh kesabaran yang sangat amat sabar untuk bisa bertahan di jalan ini, dengan tanggung jawab yang gak gampang tentunya.

Tapi hari ini, gue ngerasa kalo semua yang gue lakuin sia-sia. Gak ada yang ngehargain usaha gue. Jujur, gue kecewa. Banget.

Tugas perdana gue adalah silabus desa binaan. Begitu dapet tugas itu, gue langsung nyari berbagai macam silabus dari internet ama dari dokumennya kakak tingkat. Gue samain materi-materinya. Gue ngedit 16 buah silabus dalam waktu satu malem ! BAYANGIN ! SATU MALEM 16 SILABUS! Gue megang silabus dari pagi-pagi buta ampe jam 1 malem ! Silabus dari kelas 1 sampe kelas 6, dari pelajaran matematika, ipa, sampe ips. Harusnya ada 18 silabus, silabus ipa ama bahasa indonesia kelas 6. Tapi gue udah gak sanggup. 16 silabus udah berhasil bikin pinggang gue sakit, pala gue pusing, mata gue nyutnyut, dan badan gue mau remuk. Sampe akhirnya geu sakit sehari. 56 halaman silabus berhasil gue lahirkan dalam 1 malem. Berasa jadi Sangkuriang gue. Tapi gapapalah. Itung-itung belajar jadi guru.

Emang salah gue sih. Gue terlalu memforsir. Gue terlalu serius ngejalanin ini semua. Padahal kalo gue gak ngebandingin silabus yang satu ama yang lainnya, kerjaan bisa cepet kelar. Salah gue juga yang maen iyaiya aja waktu diSURUH ngerjain silabus ama anak buah gue. Yaudah lah gapapa gue ngasih modal awal buat mereka yang bakal bikin modul, pikir gue.

Gue pengen semuanya selese cepet. Gue pengen Desa Binaan bisa jalan sesuai rencana. Gue pengen. Tapi apa daya. Secepet-cepetnya gue ngerjain tugas, toh gue gak bisa apa-apa tanpa anak buah. Bagitu pembagian tugas, ternyata gue harus kecewa. Gue pikir karena ada 6 orang jadi gue bisa ngasih tanggung jawab ke mereka satu-satu. Jadi gue gak usah ngerjain modul lagi. Gue cape. Tapi ternyata, salah satu dari anak buah gue yang kebetulan anak perantauan dan anak kosan, bilang dia gak punya buku buat bikin modul. Mau gue pinjemin, tapi waktu udah mepet. Gue ngasih dateline 3 hari. Dan itu weekend. Secara gue orangnya gak tegaan, jadi akhirnya gue lagi yang ngerjain modul bagian dia. Modul kelas 2 sd. Gue langsung minjem buku keponakan gue dan gue langsung ngerjain. Gak terlalu susah. Materi semester 2 cuman dikit. Sehari jadilah. Tapi pas gue lagi ngerjain, tiba-tiba ada anak buah gue yang bilang kalo gak bisa nyelesein dalam waktu 3 hari. Tiba-tiba aja semangat gue ngedrop. Entah kenapa. Mulai dari situ, gue jadi males ngerjain. Padahal tinggal soal bab akhir doang. Abis itu selese.

Seminggu kemudian, DB udah mulai. Belom pake modul. Anak buah gue gak ada yang ngasih kabar. Gue sms jarang yang bales.  Gue kasih dateline ampe senen malem. Tapi yang ngirim baru 1 orang. Dan itu berantakan abis. Cuman copy paste dari internet dan NO EDIT! Dan silabus belom di print. Gue bingung. 56 halaman gue mau ngeprint dimana? Kalo di rumah bisa langsung abis itu tinta. Kalo di rental, duitnya sapa? Pasti mahal banget itu. Ini lagi liburan. Gue gak punya duit.

Yaudah dengan sekuat tenaga gue lawan rasa males gue. Gue lawan rasa kecewa gue. Gue selesein modul gue. Senin, 7 Februari 2011, jam 10 malem akhirnya gue selese ngerjain dan ngerapiin silabus + modul. Seneng banget rasanya. 23 halaman modul kelas 2 sd akhirnya bisa terselesaikan. Yaudah langsung gue print aja. Berhubung besoknya jadwal DBnya adalah matematika, jadi gue pikir gapapa lah gue print dulu silabus matematikanya. 26 halaman silabus matematika gue print dengan suka cita dan rasa bahagia yang tak terhingga.



Seneng. Lega. Bahagia. Tugas gue kelar. Rasanya pengen guling-guling di bawah kolam renang sambil tereak-tereak.

Jam 11 malem akhirnya gue nutup laptop. Siap-siap tidur.

Dan hari ini, DB hari efektif ke dua, Selasa, 8 Februari 2011, gue ngerasa dapet pukulan yang amat sangat berat sekali.

Begitu dateng silabus diminta kan ya, yauda gue kasih. Masih rapih banget itu. 


Gue bener-bener jaga biar gak lecek soalnya pengen gue jilid buat jadi arsip. Ternyata eh ternyata, begitu selese DB, silabusnya udah gak karuan bentuknya. Lecek. Kelipet. Kotor. Ya allah.. Pengen nangis rasanya. Gue ngejaga baik-baik, gue ngerjain ngasih yang terbaik, gue ikhlas, gue rela, gue tulus ngabdi di jalan ini, ternyata cuman gini yang gue dapet. Semua hasil kerja gue gak lebih baik dari kertas coret-coretan.


Sedih banget.

Sempet dihibur sama salah seorang temen. Katanya nanti yang dijilid yang di fotocopy aja. Tapi entah kenapa gue gak rela. Ada rasa sakit gimana gitu waktu denger itu. Nyesek.

Tapi yaudah lah gue terima aja. Gue gak mau ngambil pusing.

Pas lagi evaluasi, tiba-tiba ada yang bilang kalo silabusnya gak sesuai ama yang anak pelajarin di sekolah. Nah terus gue disuruh ngejelasin gitu kan. Baru aja gue mau ngejelasin, tiba-tiba ada yang nyelak. Dia ngejelasin katanya yaudah gak sesuai silabus gapapa.

Rasanya kaya ditendang ke goa gorila, kelempar ke samudera Antartika, terus kena bomnya Nagasaki ama Hirosima.
JLEB!

Kalo gitu buat apa gue cape-cape bikin silabus?
Buat apa gue begadang ampe tengah malem?

Gue ngerjain itu penuh perhitungan. Gak ngasal. Gue liat kalender. Gue catet berapa pertemuan.








Orang lain gak peduli ama proses. Mereka cuman peduli ama hasil.

Jadi inget waktu pembentukan panitia ada kakak tingkat yang bilang kaya gini :

"Seseorang bilang perjuangan itu sendiri. Sendiri tak ada yg menemani. Sendiri ketika semua tak ada yg peduli.

Ada yg bilang perjuangan itu pengorbanan. Pengorbanan meraih harapan. Pengorbanan dalam menempuh kemuliaan.

Ada yg bilang perjuangan itu aneh.
Dan kadang dianggap remeh.

Ada yg bilang perjuangan itu sakit.
Sakit ketika semua terasa rumit.
Sakit ketika hidup terasa terhimpit.

Ada yg bilang perjuangan itu kenyataan.
Kenyataan yg menuntut perubahan.

Dan aku bilang perjuangan itu nikmat.
Nikmat ketika beban berat terasa hangat.
Nikmat ketika persaudaraan terasa erat."