Akhirnya gue punya semangat untuk melanjutkan part.2 dari perjalanan gue bertemu dengan om Mar.

Gue abis mengalami kegalauan yang sangat amat galau (apa deh). Penyakit kebanyakan ababil (abg labil) jaman sekarang gitu deh kata orang-orang.
Tapi gue bukan mau cerita tentang kegalauan gue itu sekarang. Gue pengen nerusin cerita yang kemaren.

Eiya. ini email balesan dari Mario Teguh. Kemaren belom sempet gue cantumin pas part.1


klik gambar kalo gak jelas

Oke lanjut ya ceritanya.

Nyampe di metro, kita langsung di suruh nunggu sambil nonton tipi tak bersuara gityu. Disediain minum juga. Ada air putih, teh, ama kopi. Bisa diambil sesuka hati. Tau gitu kan gue bawa termos dari rumah.

Setengah jam kemudian, kami, pemudi dan pemuda yang latah, melihat orang-orang pada jalan ke sebuah tempat. Ternyata disuruh registrasi. Karena kami adalah pemudi pemuda harapan bangsa yang tak tau arah dan tujuan, yaudah kita ikut-ikut aja ngantri ama orang-orang.

Abis registrasi katanya disuruh ngambil snack. Eh tapi kita malah terlunta-lunta. Gara-gara kata mbaknya disuruh ngambil snack di sebelah, tapi taunya orang-orang langsung dikasih snack abis registrasi. Intinya adalah KITA DIBOONGIN.

Yauda kita pasrah aja. Selang beberapa menit, kedua orang temennya Titia dateng bawa kotak. Ebujeng, mereka dapet snack. Karena kita pemalu dan takut untuk minta snack, akhirnya temennya Titia yang maju turun tangan. Dia langsung mendatangi mbak-mbaknya dengan muka polos dan kelaparan minta makanan. Bak seorang pahlawan bertopeng yang berhasil mengalahkan monster luar angkasa, akhirnya dia datang membawakan 3 kotak snack untuk kami, pemudi pemuda yang tak berdaya ini. HOREEEEEEEEEE!!!

Abis ngabisin 3 kotak snack yang dibagi rata untuk 7 orang, kita langsung masuk ke dalem. Abis kita liat orang-orang pada masuk. Ya, kami memang pemudi pemuda yang latahan. Ada orang kumpul dikit langsung pengen nimbrung hehehe.

Kita ngantri buat naik ke lantai 3, studio tempat taping Mario Teguh Golden Ways. Ngantrinya lamaaaaaaaaaaaaa bangeeet. Ampe ngantuk gue nunggu diantara kerumunan orang. Pas lagi nunggu, tiba-tiba ada secercah cahaya yang sangat menyilaukan mata. CLINGCLING!! JRENGJREEEENG!! Ternyata eh ternyata itu om Mario Teguh hehehe (ampun om).

Orang-orang langsung pada histeris kaya cacing orangan. Eh, orang cacingan deng.

Yauda dipercepet aja deh ya. Abis naik, kita nitip tas, terus masuk ke studio. Ebujeng. Udah rame banget. Kayanya kita kloter terakhir deh itu yang masuk ke studio. Alhasil kita dapet bangku paling atas, yang gue yakin banget gak bakal kesorot kamera.

Yauda sih ya, yang mau masuk tipi juga siapa. Kan yang penting ilmunya (menghibur diri).

Taping pertama mulai. Sebelumnya udah dikasih pengarahan buat nunjuk tangan, tepuk tangan, dan sebagainya gitu deh. Semuanya diatur dan kita, penonton bagaikan kerbau yang dicocok hidungnya. Yap. Rekayasa.

Taping pertama judulnya ”jodoh ditangan siapa”. Gue agak gak nyambung ama topik ini. Bukan karena gak tertarik, tapi karena emang gak terlalu suka masalah cinta-cintaan gitu. Tapi intinya sih gini ya, jodoh itu ada ditangan diri sendiri. Bukan di tangan Tuhan. Soalnya, kita yang menentukan, terus Tuhan yang menyetujui. Kita jangan nyari yang terbaik, tapi cari yang bisa dibaikkan. Soalnya ALL THE GOOD GUYS ARE TAKEN. Gitu sih katanya. Nah kita tinggal memperbaiki kualitas diri biar siap dipertemukan ama orang yang bisa dibaikkan itu. Asik deh bahasa gue.

Oke. Setengah 2 taping pertama selese. Kita dikasih waktu 15 menit buat solat ama makan. Ebujeng. Dikira kamar mandinya sepi apa. Orang di kamar mandi udah umpel-umpelan kaya pepes.

Di sini gue nangkep kesan kaya kita disuruh milih antara solat ama makan. 15 menit itu kan gak lama ya. Berhubung kita semua adalah anak-anak baik yang soleh dan solehah (amin), kita memutuskan untuk solat dulu. Jam 2 kita baru selese solat. Haha udah ngaret. Yauda lah sekalian aja telatnya yang lama. Kita makan dulu deh akhirnya. Pasti dapet tempat duduknya diujung lagi kan.



Kita makan ampe sekitar setengah 3 gitu. Ampe mau diusir saptam soalnya syutingnya udah mau mulai. Soalnya syuting gak bakal mulai kalo gue belom dateng ke studio (Loh?). Eiya makannya dapet dari Metro loh. Lumayan lah. Jadi kepikiran buat dateng ke Metro tiap hari Minggu deh. Lumayan makan gratis hehehe <<< pikiran orang gila.

Bener aja kan feeling gue. Kita dapet tempat paling atas lagi. Hahaha. Gapapa lah. Yang penting ilmunya (ngibur diri lagi).

Taping kedua judulnya ”Kacamata kuda”. Gue sempet bingung ama topik yang bakal dibahas ini. Gak ngerti. Apa yang salah dengan kacamata si kuda? Kenapa harus kuda? Kenapa gak kambing, kebo, atau kangguru? Kasian si kuda..

Ternyata setelah dipahami, kacamata kuda itu maksudnya adalah kita harus membatasi diri dari hal-hal yang mampu menghalangi kesuksesan. Kita mesti fokus, punya obsesi, dan disiplin. Gue suka nih kalo lagi ngebahas masalah sukses dan gagal. Katanya om Mar, semua orang bebas gagal. Berbuat gagal itu gak dilarang. Yang dilarang itu berbuat dosa. FREE TO FAIL. Orang gagal pun ada yang jadi terkenal kan. Makanya kalo mau gagal, gagallah yang besar. Biar bisa dikenal orang.

Jangan kuatir ama cita-cita. Dimana pun tempat belajarnya, yang penting kita fokus ama yang bisa kita lakuin (buat gue banget ini kayanya). Harus terobsesi untuk jadi yang paling ahli. Ya kira-kira gitu deh. Abis itu om Mar ngebahas soal bisnis. Gue gak ngerti lagi deh.

Oke. Jam 4 selese. Banyak orang yang foto-foto di panggung gitu kan. Pasti buat ganti foto di Facebook deh.

Sebagai anak yang baik, sebelum pulang kita solat dulu. Abis solat, setengah 5 kita pulang.

Eiya. Untuk pertama kalinya, akhirnya gue bisa nyobain koridor baru busway, yang ke pinang ranti. Seneng deh. Setelah sekian lama akhirnya...

I think that’s all for today. Thanks :)