Tau Mario Teguh gak?



Gak tau?
Ah payah kau!
Mengutip perkataannya nyokap gue nih ya, Om Mar itu bapak-bapak bijak yang kepalanya botak (maap ya om)


Kemaren Minggu, 23 Januari 2011, gue diundang dong buat nonton Om Mar berlenggak lenggok di depan kamera :D
Gue juga sempet kaget sih waktu abis gue shock ngeliat IP gue (jangan tanya kenapa), gue iseng-iseng liat email gue yang sepi banget itu. Eh ada email baru! (horeeeeee! Joget ala gurita liar)


Email dari MTsuperclub. Yang intinya gue diundang buat nonton ke sana :D
Gue udah jingkrakjingkrak bahagia tiada nestapa dan duka lara padahal ada nilai yang menderita di ujung sana.


FYI, yang dapet email bukan cuman gue doang. 3 orang temen sekelas gue dapet juga tuh. Ini semua berkat TITIA RAKHMAWATI yang nyuruh gue ngirim email. Terima kasih nenek, jasamu akan selalu ku kenang dalam lubuk hatiku yang paling dalam.


1 email ternyata bisa buat 5 orang. Yauda gue nawarin ke emak ama bapak gue deh, ”Mamih, Papih, mau ikyut akyu gak?” (begitu lah kurang lebih)
Sayang banget emak ama bapak gue gak mau ikut. Gara-gara materi yang pertama tentang jodoh gitu kan. Katanya gak cucok buat orang tua. Gue disuruh ngajak kakak gue. Tapi kakak gue gak mau soalnya takut tua sendirian.


Minggu pagi, setelah nentuin tempat janjian, gue langsung siap-siap. Kita janjian jam 9 di shelter busway Harmoni. Ebujeng gue belom pernah kesana sendirian. Lagian gue gak tau jalan. Hobi gue kan nyasar.


Yauda jam setengah 8 gue berangkat. Takut telat. Malu gue telat mulu jadi orang. Dengan diiringi doa restu dari kedua orang tua, gue melangkahkan kaki keluar dari rumah. Karena gue gak dianterin, makanya gue mesti naik angkot untuk ke shelter Busway PGC.

Jam 8 gue nyampe di PGC. Mulai dah tuh gue bingung. Secara gityu ya gue bukan anak busway, jadi gue gak tau kalo mau ke harmoni naik busway yang dari shelter depan PGC apa dari Halte Walk dalem PGC.

Untung aja gue yang manis, cantik, baik, dan pintar ini dianugerahi otak yang cemerlang oleh Tuhan yang maha pengasih lagi maha penyayang.

Langsung aja gue nanya bapak-bapak yang lewat di jembatan penyebrangan.

Gue Anak Baik Yang Butuh Bantuan (GABYBB) :
Misi pak. Pak kalo mau ke Harmoni naiknya dari sini apa dari dalem Halte Walk sih?
Bapak-Bapak Beruntung Yang Ketemu Gue Di Jembatan (BBBYKGDJ) :
Oh dari sini dek. Emang mau kemana?
GABYBB :
Mau ke Harmoni pak -_-
BBBYKGDJ :
Yauda ati-ati ya dek *senyumsenyumnajong*


Gue langsung jalan terus beli tiket terus nunggu di dalem dengan muka polos dan gak tau harus naik yang mana. Tiba-tiba ada busway berenti. Kosong. Gue tengok ke depan. Gak ada tulisannya. Haduh ini busway mau kemana ya, janganjangan mau ke harmoni, janganjangan ini yang harus gue naikin, janganjangan gue harus kembali bertarung melawan raja kegelapan (??), batin gue.

Lagi-lagi gue bersyukur banget dianugerahkan otak yang sangat cemerlang oleh Tuhan yang maha pengasih lagi maha penyayang. Gue langsung nanya ke mas-mas yang ada di dalem busway.

GABYBB :
Mas, ini mau kemana ya??

Mas-Mas Dalam Busway Yang Sendirian Tak Ada Teman (MMDBYSTAT) :
@#?!%&*!$@&*&@!*#%  (gak tau ngomong apa kumur-kumur)

GABYBB :
*senyumsenyumpengennangis*


Gue langsung nyari orang lagi buat nanya. Eh ada mas-mas make seragam busway noh. Yauda gue nanya aja. Ternyata itu busway ke Harmoni. Alhamdulillah. Akhirnya.

Dengan bermodalkan kepercayaan penuh kepada sang supir busway, gue pergi menuju ke Harmoni dengan hati riang gembira. Dan jam setengah 9 gue nyampe di harmoni. Horeeeeeee! Gue gak telat!! *jungkirbaliknyalainpetasan*


Yang dateng duluan Diar Maylia Fridayanti ama Anis Rumsari. Abis itu gue. Terus Sahid Hidayat, terus Helmanita Kibtia, terus Titia Rakhmawati, terus Ade Risca Handayani (bener gak ya? Au deh lupa eke)

Setelah kumpul semua, kita langsung naik busway ke arah Lebak Bulus. Entah lah dimana itu gue gak tau. Sering denger sih tapi.

Di Duri Kepa (kalo gak salah), kita turun. Katanya sih masih harus naik bis lagi. Yauda kita jalan nyari angkotnya. Katanya sih naik metromini 16.

Ada kejadian lucu nih waktu kita nunggu bis. Tiba-tiba ada tukang ojek yang nyamperin kita. Dia nanya kita mau kemana.
Terus kita jawab mau ke Metro Tv bang. Eh abangnya cengircengir. Dia ngira kita mau ke pesantren Assidiqiyah (eh bener gak nih tulisannya?). Mungkin karena kita pake kerudung semua kali ya (kecuali Sahid).

Oke. 16nya dateng. Kita naik.



Nyampe di deket metro tv deh. Ternyata masih harus jalan cukup jauh ke dalemnya.


Nyampe sana, kita masih nungguin 2 orang temennya Titia yang dateng naik motor. Aduh gue lupa namanya. Hehehe maaf ya.


Oke temennya Titia udah dateng. Ebujeng rapi banget. Pake batik panjang udah kaya mau kondangan. Lah gue?? Jangan tanya.


Karena registrasinya mulai jam 10.30, berarti kita kecepetan setengah jam. Jadinya kita terlantar dulu deh.

----- bersambung -----