Ngucapin selamat dulu ah buat Malaysia atas kemenangannya di leg pertama final AFF 2010.

Untuk kesekian kalinya, teori yang menyebutkan bahwa APA-APA YANG GUE DUKUNG SELALU KALAH terbukti. Setelah Gajah Putih dan pasukan Pilipin kalah, kini giliran Garuda yang kalah di leg pertama Final AFF ngelawan Malaysia. Iya gue tau gue bukan supporter yang baik. Gue ini supporter labil dan musiman. Tergantung mood gue mau ngedukung yang mana. Yang jelas semua yang gue dukung SELALU GAGAL. Mungkin di leg kedua gue harus dukung Malaysia.

Final pertama di Stadion Bukit Jalil tanggal 26 kemaren seru banget deh ya. Banyak sinar ijo-ijo gitu udah kaya lagi di pasar malem. Ternyata eh ternyata itu supporternya Malaysia yang iseng bawa-bawa laser. Iseng tapi disegala penjuru ada yang bawa. Keisengan yang sangat kompak dan terencana dengan baik ya sepertinya hahaha.


Nah laser yang harusnya buat nyunatin orang itu ternyata dipake buat mengganggu konsentrasi para pemain Indonesia. Biar gak bisa ngeliat gitu sih kata orang-orang. Tapi kalo menurut gue ya, itu supporternya cuman lagi pengen ngecek di kepalanya Mas Markus ada kutu apa gak. Terus juga pengen ngecek itu bajunya Om Gonzales asli apa gak, ada benang pengamannya gak, ada gambar pahlawannya apa gak (emangnya duit ?)


Ya itu kan menurut pendapat gue doang ya. Gue sih tetep berusaha positive thinking aja. Eh tapi lama-lama kebawa emosi juga. Abis keterlaluan sih ya. Gue lebih suka ngeliat pemain yang main body deh daripada yang main laser. Baru punya laser aja udah norak banget. Belom pernah dibawain Petromak ama Obor dari Indonesia kali ya tuh orang.

Di menit ke 54, Markus ngambek gara-gara ketauan di kepalanya ada kutu lagi kepleset yang main laser udah keterlaluan. Gue sempet kebawa emosi juga tuh. Ampe pengen nangis. Gimana gak sedih coba, gue ngerasa didzolimi dan dianiaya. Gue inget banyak kesenian yang udah diklaim, gue inget para TKI yang disiksa, gue inget tugas statistik gue belom selese (??) 

Tiba-tiba aja gue berharap ada keajaiban dateng. Gue berharap banget ada pemain yang nendang bola dengan sekuat tenaga, hati, dan pikiran, terus bolanya itu melayang ke arah bangku penonton yang megang laser dengan gerakan slowmotion ala sinetron gitu deh. Eh terus ngenain muka sang empunya laser deh. Lasernya jatoh, keinjek, pecah, terus yang punya gak bisa nyunatin anak orang lagi ahahahha (khayalan tingkat tinggi) 


Kesel juga ama orang yang tiba-tiba ngelempar petasan ke lapangan pas Markus lagi ngembek *unyu moment*. Ngapain coba ngelempar-lempar petasan? Norak banget. Baru juga petasan. Di Indonesia dong.. BOM MOLOTOV + gas air mata! Keren kaaaaaaaan??
Pengawasan stadionnya lemah banget ya. Segala laser ama petasan bisa masuk gitu malah. Kayanya kalo gue bawa-bawa meriam juga gak ketauan deh 


Gue sih malu kalo gue yang bawa-bawa laser. Gila aja ya, itu kan yang nonton bukan di ASEAN doang. Ngerusak nama bangsa aja. Malu woy maluuuuuu!!
Mau menang pake cara kotor gitu. Apa kata dunia? Kalo jahat nanti gak punya temen loh 


Baru kali ini gue nonton bola sampe nangis-nangis. Udah berasa lagi nonton telenopela gitu kan. Ya abis gimana, gue kebawa suasana. Gue ngebayangin kalo gue yang ada disana. Gue yang tak berdaya ini didzolimi ama antek-antek penyokong Malaysia gitu. Eh tapi gak bisa nyalahin supporter malaysia sepenuhnya juga sih. Toh emang Indonesianya yang kurang persiapan. Gimana gak kurang coba, para pemainnya malah sibuk jadi artis, dateng kesana kemari cuman buat makan-makan bareng pejabat. Euforianya sangat berlebihan. Sampe menimbulkan kesan Timnas snagat dimanjakan. Dasar para pejabat


Namun dibalik semua itu, gue yakin banget kalo Timnas kalah gara-gara mereka GAK PAKE BAJU RANCANGAN GUE!

Untuk Timnas yang mau maen malem ini, Semangat ya!! 


Do the best ya! We proud of you!!