GUTTEN ABEND!!

Pengen ngelanjutin cerita tentang perjalanan gue ke KPK nih.
Langsung aja ya..

Setelah mengalami kompetisi yang begitu ketat, akhirnya semuanya bisa naik ke dalam bis. Alhamdulillah.. ya walaupun semua tutor harus berdiri, bahkan ada yang nyambi jadi kenek. 

Selama perjalanan rasanya gue pengen ketawa mulu deh. Secara gitu ya gue ada di bis yang mayoritas isinya anak TK (padahal sebenernya di tahun sebelumnya Desa Binaan gak buka kelas TK, entah kenapa tahun ini banyak anak TKnya -_-). Anak-anak yang masih sangat labil dan sangat aneh –menurut gue-, gue gak ngerti apa yang ada di pikiran mereka, setiap mereka melihat sesuatu pasti mereka ucapkan dan kalo mereka denger temennya ngucapin sesuatu pasti diucapin juga (ngerti gak?) 

Jadi gini contohnya, waktu mereka liat jalanan kereta api (rel kereta), salah satu dari mereka bilang gini, ”ih ada jalanan kereta..”
Terus gak lama kemudian, ada suara gaib nan ajaib bilang hal yang sama. Begitu terus ampe rasanya kepala gue pengen pecah. Too much information 
Dan itu gak cuman sekali dilakuin. Mereka ngelakuin hal itu setiap kali ngeliat sesuatu yang ’tak biasa’ di kehidupan sehari-hari mereka.
Apa dulu waktu gue TK gue kaya gitu juga ya??

Oke sampe di KPK.

Kita digiring menuju panggung yang isinya band gak jelas gitu. Entah karena gue yang gak suka ama aliran musiknya, atau karena emang band-nya ancur. Yang jelas GAK BANGET.


Gak ngerti kenapa dikumpulin di tempat kaya gitu. Gak ada arahan juga. Nah berhubung anak-anak kecil itu gak bisa diem dan rasa ingin taunya besar sekali banget ya, mereka udah mulai berkeliaran gitu kan. Gue selaku tutor baik hati dan tidak sombong yang merangkap tugas sebagai babaysister akhirnya harus turun tangan untuk menggiring anak-anak tokek kembali ke rumah masing-masing tempat selayaknya mereka berada. Tapi ya kalo gak bandel bukan anak-anak lah namanya. Adaaaaaa aja alesan biar dibolehin jalan-jalan. Ada yang mau pipis lah, ada yang mau foto-foto di gerbang lah, banyak deh.

Untungnya gak berapa lama akhirnya kita di suruh masuk ke gedung buat makan siang. Ternyata acaranya di dalem gedung. Alhamdulillah..  gak panas-panasan deh gue. Eeeeeeeeh tapi gue lagi puasa. Alamakjangjingjong!! Cobaan terberat. Gue harus ngeliat ratusan orang makan siang di depan gue. Rasanya pengen ngumpet di balik tempat sampah deh waktu itu. Abis bingung. Pengen nolak, gak enak. Pengen makan, ntar batal. Akhirnya dengan segenap daya dan upaya, gue bisa mengucapkan 1 kata yang sangat amat berat untuk diucapkan saat itu. TIDAK!!


Sekalipun gue laper, sekalispun gue aus, tapi gue gak boleh nyerah. Gue ngerasain kaya gini paling seminggu 2 kali kan. Padahal di luar sana banyak yang ngerasain hal yang sama kaya gue SETIAP HARI (aiiiih bahasa gue asoooooy) 

Satu hal yang gue sayangkan, ternyata masih aja ada ibu yang minta jatah makanan buat dibawa pulang. Padahal banyak tutor yang belom kedapetan makanan. Kejam. 
Belom cukupkah ibu-ibu tersebut menyiksa kami dengan membiarkan kami berdiri terlunta-lunta di dalam bis yang tak senyaman busway itu?? FYI, di bagian kanan bis yang gue naikin itu ibu-ibu duduk berdua sambil mangku anak. Sedangkan di bagian kiri ibu-ibu duduk sendiri dan anaknya gak dipangku. Miris. Tragis. Sadis. Nangis. 

Lagian gue pikir-pikir ngapain juga tuh ibu ngikut? Toh disana mereka juga cuman duduk dan anak-anaknya yang megang tutor kan. Satu lagi kesalahan pendidikan di Indonesia. Anak tidak diajarkan untuk mandiri sedari dini. Entah ibunya yang gak percaya ama para tutor, entah karena ibunya juga pengen jalan-jalan, entah karena ibunya males masak dan pengen nyari makan gratisan, entah karena ibunya pengen ngegosip bareng ibu lainnya, entah karena ibunya pengen kenalan ama gue (??), entahlah...
(It’s just my opinion) 

Abis makan, anak-anak dikumpulin buat dengerin dongeng. Dongengnya lucu. Tentang korupsi gitu. Tapi gak tau deh pesan moralnya nyampe apa gak ke anak-anak.


Abis dongeng, langsung ada acara nyari harta koruptor gitu. Kaya pencarian harta karun. Mereka dikasih rompi, pensil yang bentuknya kaya kaca pembesar, ama nametag. Terus tutornya dapet apa?? NOTHING 

Clue pertama harus nyari mobil abu-abu. Soalnya clue kedua ada di mobil itu dan anak-anak harus ngobrak abrik tuh mobil. Clue kedua harus minta kunci kotak harta ke orang-orang di stand Kampung AntiKorupsi dengan kata kunci ’Basmi Koruptor’. Ini yang paling susah. Soalnya orangnya banyaaaak..


Setelah kunci di tangan, kita langsung balik lagi ngambil kotak harta. Terus dibuka deh. Isinya duit-duitan ama perhiasan boongan gitu. Anak-anak langsung pada kecewa (dasar anak jaman sekarang).

Eiya ternyata selama kita ada acara di dalem tuh diluar lagi ada aksi gitu. Gue pikir mahasiswa. Tapi ternyata bukan. Itu ternyata ormas gitu. Tapi kok pake almamater ya?
Dan pas nyampe rumah gue baru tau kalo aksi itu ricuh. Hmmm... gimana gak jelek tuh pandangan masyarakat ama mahasiswa yang ikutan aksi. Gue yakin banget yang ngelakuin hal kaya gitu bukan mahasiswa. Itu OKNUM. Pemikiran mahasiswa gak mungkin secetek itu. Mahasiswa pake otak bukan pake otot. Emangnya kuli -_-
Dan yang gue aneh ya, pemerintah tuh kaya masa bodo gitu padahal yang aksi banyak. Gak peduli banget ama rakyat. Atau jangan-jangan malah pada ngerayain sambil nyanyi ’panjang umurnya’ di hari antikorupsi ini. Entahlah. Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara!! Hahaha 

Eiya ada satu cerita yang cukup lucu buat gue. Jadi waktu abis makan gitu kan anak-anak pada lari-larian nyari kamar mandi buat cuci tangan, yauda gue ikutin. Takut ada yang ngilang kan. Nah di kamar mandi itu ada yang pengen pipis. Nah berhubung toiletnya toilet elit, banyak yang gak ngerti gimana pipisnya. Gak cuman satu orang yang nanya ke gue gimana cara pipisnya. Malah ada yang sok tau main masuk-masuk aja terus tiba-tiba keluar dengan baju basah kuyup. Hahaha. Dia iseng muter keran shower. Alhasil dia jadi kaya abis mandi gitu. Dia balik ke ruangan gak make celana juga karena celananya basah kuyup. Gak tau kenapa. Untung masih kecil ya 


Selesai deh acaranya. Gue yang udah lemas tak berdaya menghadapi kenyataan yang ada. TERNYATA BISNYA BELOM ADA. Kambiiiiiiiiiiiiing!!
Pikiran gue udah ada di rumah gini kan. Tiba-tiba aja gue pengen nelpon orang rumah buat jemput gue ke KPK. Tiba-tiba aja gue pengen ngebajak motor orang. Tiba-tiba aja gue inget UTS ALIN tadi pagi (???) 

Cukup lama nungguin kereta kencana bis dateng. Anak-anak pada ngantri beli es apaan tau tuh. Gue pengen :( Tapi masa gue kalah ama nafsu gue sih? Akhirnya gue tahan sampe akhirnya bis dateng trus gue bisa pulang deh.

Nyampe di kampus, gue langsung solat dan gak mau lama-lama di kampus. Gue langsung caw ke parkiran. Gue gak mau magrib di kampus. Soalnya kalo di kampus bawaannya pengen makan banyak. Malu kan gue. Bisa jatoh image gue sebagai perempuan cantik, mungil, dan langsing. 

Gak lupa gue beli minum dulu. Siapa tau nanti keburu adzan di jalan, pikir gue. Gue yang udah lemes banget memacu om blade dengan penuh rasa sabar. Tapi entah kenapa ya, tiba-tiba tiap gue liat speedometer, gue langsung kangen ama guru Fisika gue. Kalo abis ngegas kenceng terus ngegas pelan, gue langsung inget GERAK LURUS BERUBAH BERATURAN. Dimana percepatan tetap sehingga :


Alaaaah.. apaan tau deh..

Udahan ah. Gak jelas banget ini lama-lama.