Dear jenderal..


Mungkin bagi mahasiswa tingkat akhir, skripsi merupakan hal yang bisa bikin panas dalam, kejang-kejang dan kehilangan akal demi sebuah gelar kebanggaan.
Ibarat maen game, skripsi itu adalah pertarungan terakhir melawan raja.
Entah gimana rasanya.
Gue belom mau ngebayangin.
Tapi kelak suatu saat nanti gue pun akan merasakannya.

Saran gue sih ya, mending jauh-jauh deh dari orang yang lagi bergelut dengan makhluk yang bernama skripsi.
Bikin sakit hati.

Biasanya orang yang lagi nyusun skripsi itu emosinya labil.
Ini sih menurut sok taunya gue aja ya.
Biasanya bawaannya uring-uringan kaya orang mau 'dapet'.
Ga selalu sih, tapi seringnya gitu.
Makanya sekalinya ada yang ga sesuai hatinya..
DUAAARRRR!! Meledaklah dirinya.
Dan gue nyebut ini sebagai skripsyn alias skripsi syndrome.

Sebut aja nenek gue, Angelina Jolie, lagi menghadapi tahun terakhirnya.
Bener aja loh, nenek gue itu jadi 5 kali lebih sensi dari biasanya.
Ada aja hal yang bikin dia marah.
Gue cabut bulu keteknya diem-diem aja, dia marah sama gue.
Hal-hal kecil digede-gedein.
Malesin.

Gue inget banget 2 bulan yang lalu nenek gue ngamuk gara-gara cucunya make kamera ga bilang-bilang.
Oke secara hukum rimba, cucunya emang salah.
Tapi si cucu mengelak.
Katanya kameranya juga selalu tergeletak sembarangan di kamar.
Jadi cucunya pikir siapa aja boleh make.
Si nenek bilang katanya lensanya lecet, layarnya baret.
Berbagai macam kata ga menyenangkan keluar dan seminggu lebih nenek marah ke cucunya.
Kamera barang bukti itu pun diumpetin entah dimana.
Sang cucu trauma.

Dan sekarang ternyata kameranya gapapa.
No lecet, no baret.
Ini kampret jenderal!
Kampreeeet!
Kasian si cucu..

Sabar.. Sabar..

Nenek gue juga marah waktu bapak gue ngasih si cucu duit buat beli hape baru.
Bapak gue yang ngasih duit loh jenderal!
Bukan si cucu yang minta.
Eh cucunya yang dimarahin..

Sabar.. Sabar..

Pernah juga nenek gue marah dengan sebab yang aneh lagi.
Suatu malem yang damai, dia ngeliat ada seonggok modem tercolok dengan indahnya di netbuk si cucu, dan..
DUAAARRR!! Meledaklah dirinya.

Dia bilang dia terus yang bayar modem, tapi yang make cucunya terus.
Padahal si cucu make modem lama kalo weekend doang.
Dan emang udah biasa.
Udah biasa jenderal!
Udah biasa!
Kalo pun make hari biasa cuma buat apdet status sebentar.
Maklumlah si cucu anak gaul.
Itu juga kalo dia make udah lemotnya minta dilides tronton.
Katanya sih. Gak tau bener apa ga.
Gue sih pura-pura ga tau aja.
Jadi modem yang dibawa nenek gue itu disubsidi sama pemerintah di rumah gue.
Dan nenek gue, sebagai yang tetua adat, punya kuasa untuk membawanya kemana saja.

Si nenek marah seminggu lagi.
Hemmmpppfffh..

Dan sekarang, modemnya diprotect dan gue pun kena dampak mesti make modem dengan pulsa mandiri tanpa subsidi.
Sedih.
Mana harga BBM mau naik kan?
Untung gue gak pake Blekberi. (ーー;)
Makanya gue mau minta maap belom bisa kunjungan balik.
Soalnya kalo dipake blogwalking kuotanya langsung abis, jenderal..

Sabar.. Sabar..

Ada satu kejadian yang baru aja terjadi kemaren.
Nenek marah lagi ama si cucu.
Gara-garanya waktu disuruh masukin elang ke kandang, si cucu cuma masukin elangnya sendiri.
Dia ga masukin elangnya nenek.
Nenek marah-marah.
Bilang si cucu egois.
Bukannya mau belain si cucu ya, tapi masukin 2 ekor elang itu berat loh jenderal!
Apalagi kalo ga dibantuin.

Sabar.. Sabar..

Ya begitulah jenderal pengalaman dampak dari skripsi syndrome yang gue amatin.
Galaumellow maksimal. Tekanan batin.
Padahal bukan gue yang skripsi.
Baru beberapa bulan udah bertabur air mata dan ingus yang kemana-mana.
Rame deh pokonya rumah gue.
Ah, kuatkan hambamu ini ya Tuhaaaaaan!!
Kuatkaaaaaaan!! └(˘.˘└)


PESAN MORAL :
Sabar.. Sabar..


Salam kece,