Selasa, 19 Oktober 2010, merupakan hari bersejarah dalam hidup gue. Hari dimana gue kembali mengepakan sayap di kancah penyelamatan dunia, tapi bukan jadi anggota Power Ranger kaya biasanya, tapi sekarang gue terjun ke hal-hal yang lebih nyata khususnya di bidang pendidikan anak bangsa.

Gue ngajar Desa Binaan. Ngajarin anak-anak sekitar kampus gitu deh. Itu untuk pertama kalinya gue ngajarin anak-anak yang belom gue kenal loh. Biasanya kan gue ngajarin anak serigala, kecoa, gorilla tante gue, kalo gak anaknya emak gue yang paling bontot (baca : ade gue).

Gue ngajar anak kelas 5. Tadinya gue pikir ngajar anak kelas 5 itu lebih enak daripada anak kelas 2. Secara gitu ya udah gede. Jadi gue pikir udah gak terlalu bandel. Eh ternyataaaaaaaaaaaaaaaaaaa…LUAR BIASAAAAAA!!

Jadi ada 5 orang, namanya Akmal, Ilmi, Denis, Dita, ama Aris. Pas baru mulai Dita ama Aris minta bantuin ngerjain PR Matematika. Yaudah temen gue yang turun buat gebukin ngerjain PR tuh anak. Terus gue ngehandle yang lain deh. Ilmi minta bantuin ngerjain PR agama yang jawabannya padahal udah ada di buku semua -_-

Awalnya baik-baik aja, tapi lama-lama temen gue gak bisa ngehandle PR Matematika Dita ama Aris. Dia udah cukup emosi ngajarin Aris yang tiap ditanya kali-kalian udah hampir pingsan. Yauda gue bantuin ngajarin PRnya Dita (satu-satunya cewe di kelas 5)

Baru ngajarin sebentar eh gue ditarik-tarik buat ngajarin Ilmi ama Denis. Akmal gak tau deh kemana. Dia udah pergi ke dunianya sendiri. Dan gue gak bisa narik dia untuk tetep ada di kelas itu karena gue ditarik ama 2 orang anak kodok yang kayanya ngefans banget ama gue. Eh malah dateng atu anak lagi namanya Agam, anak kelas 6 yang numpang godain gue gangguin anak-anak di kelas 5. Bujeng. Jadi guru gak gampang ternyata.

Yauda sambil bantuin ngerjain PRnya Dita, gue nanya anak-anak kodok itu mau belajar apa. Secara silabusnya belom ada kan ya, jadi gue bingung deh mau ngajar apaan.

Gue Guru Yang Teraniaya (GGYT) : “Ayo sekarang mau belajar apa?”
Anak-Anak Yang Beruntung Diajarin Ama Gue (AAYBDAG) 1 : “Matematika aja kaaaaa!!”
GGYT : “Udah sampe mana belajarnya di sekolah?”
AAYBDAG 2 : “Ngukur-ngukur ka. Yang kilometer, hektometer gitu ka.”
GGYT : “Okeh. Ayo belajar! Mana ada yang bawa bukunya gak?”
AAYBDAG 1, 2 : “ENGGAAAAAAAAAK” (masang muka melas minta ditabok)
GGYT : -__- (diem bingung rasanya pengen guling-guling sambil makan beling ditengah lapangan)
AAYBDAG 1 : “Eh belajar Bahasa Inggris aja ka! Ini aku bawa buku les.”

Seperti mendapat sebuah titik pencerahan, akhirnya gue tersenyum sambil berkata,

GGYT : “Yaudah ayo” (gue liat buku lesnya. Dan tiba-tiba aja gue pengen pulang. Gue gak ngerti mau ngajarin apaan. Wong di buku lesnya isinya cuman soal-soal reading gitu -_-)
AAYBDAG 2 : “Belajar IPS aja ka!”
Bagus banget. Gue gak ngerti IPS lagi. Batin gue.
GGYT : “Oke. Mana bukunya? Ada yang bawa gak?” (nahan tangis)

Dita yang tadinya lagi asik clingak-clinguk bukannya ngerjain PR tiba-tiba ngeluarin buku IPSnya.

GGYT : “Sampe mana belajarnya?”
AAYBDAG 2 : “Belajar kerajaan aja ka. Saya belom ngerti yang itu.”
GGYT : (Baca-baca bukunya dan hampir aja gue pingsan)
AAYBDAG 1 : “Kakak belajar Agama aja!”
GGYT : *JEGEEEEEEEEEEEEERRRRRR!!!!!!* (bener-bener pengen nangis) “Gak jadi belajar IPS nih? (seneng) Belajar yang mana? Adzan dan Iqamah? Yaudah ayo siapa yang bisa adzan??”
AAYBDAG 2 : “Dia ka. Dia biasa adzan di sonoh noh.”
GGYT : “Masa? Ih hebat dong!”
AAYBDAG 2 : “Iya ka. Kakak gak pernah denger emang?”
GGYT : (yeeee mana geu tau. Orang gue bukan orang sini. Batin gue) “Kakak kan rumahnya gak di sini de”
AAYBDAG 1 : (malu-malu najong) “Gak ka. Dia aja ka. Saya gak bisa”
AAYBDAG 2 : “Boong kaaa!!”

Kaya gitu terus deh ampe pada bosen.
Gue yang udah emosi jiwa, raga, dan perasaan akhirnya berpaling bantuin Dita ngerjain PR lagi. Gue menaruh harapan besar ke Dita, satu-satunya cewe di kelas itu. Gue berharap banget dia beda dari yang lain. Tapi ternyata..

GGYT : “Ade, 2-2 berapa?”
AAYBDAG 3 : “2 ka”
GGYT : (bengong, tiba-tiba pengen lari ke hutan terus mecahin gelas, biar gaduh sampe mengaduh) “2-2 berapa, de?
 AAYBDAG 3 : “2 ka”
GGYT : sabar, sabar. Batin gue. “Jadi gini nih, ade punya mangga 2, terus aku minta mangganya 2. Terus mangganya ade masih berapa?”
AAYBDAG 3 : “yaaaah abis dong ka”
GGYT : “Nah berarti 2-2 berapa?”
AAYBDAG 3 : “Abis ka”
AAYBDAG 2 : “Ah PRnya mah gampang itu. Saya bisa dapet 10 itu mah ka.” (Gue tau sebenernya anak yang ini pinter, cuman becanda mulu bawaannya)

Akhirnya karena gue udah gak tau lagi mau ngajarin apaan, akhirnya gue ngasih soal aja di depan. Gak nyangka gue kalo mereka antusias banget ama soal yang gue kasih. Entah karena emang pengen ngerasain megang spidol atau emang seneng gue kasih soal. Abis ngerjain soal gue bingung lagi deh mau ngapain. Anak yang satu udah teriak-teriak ngajak belajar, tapi yang satu PRnya belom selese.

Akhirnya gue meminta bala bantuan dari temen gue yang satu lagi. Gue minta dia nanganin Ilmi ama Denis. Eh tu anak-anak malah teriak-teriak, “aku maunya ama kakak yang ituuuuuuuuuuu!!!” (sambil nunjuk gue)

Aku gak mau ngajarin kamunya. Kamunya bandel sih. Batin gue.

Gue biarin temen gue nanganin kedua anak itu. Eh gak berapa lama temen gue malah berpaling ke anak lain yang gue gak tau namanya siapa tapi katanya sih anak kelas 5 juga. Nganggurlah tuh 2 orang anak. Akhirnya mereka malah berisik dan becanda ama si Agam anak nyasar.

Ya begitulah pengalaman pertama gue sebagai tenaga pendidik sukarelawati. Semoga gue gak kapok deh ya ahahaha.
sayangnya gue gak sempet foto ama tu anak-anak yang "beruntung". Nanti deh ya gue tambahin