Dalam rangka hari Sumpah Pemuda yang jatuh tepat pada hari ini, dan juga dalam rangka hari ulang taun gue yang jatuh tepat esok hari (gak penting), gue pengen mempersembahkan satu lagi buah pemikiran gue yang udah gue pikirin mateng-mateng 7 hari 7 malem sampe gak napsu mandi (emang jorok aja).

Sebelumnya pengen berbela sungkawa dulu ama Indonesia. Setelah musibah Wasior, eh 3 hari menjelang ulang taun gue (gak penting) tepatnya tanggal 26 Oktober 2010, Ibu pertiwi yang sudah tua ini kembali menangis. Musibah Gunung Merapi dan tsunami di Mentawai melengkapi deretan musibah yang ada di Indonesia (asik kan tuh bahasa gue). Lengkap banget ya musibah yang ada di Indonesia. Dari yang dingin-dingin ampe yang panas-panas, dari yang di darat, laut, udara, dari yang kaya, miskin, labil, galau sampe yang stabil, semuanya ada disini. Hanya di Indonesia. Astaghfirullah.

Oiya hari ini gue bantuin anak-anak TAnK MIPA turun ke jalan minta sumbangan buat korban Mentawai ama Gunung Merapi.


Seru bangeeeeeeeeeet!!! Di situ gue bisa ngerasain susahnya nyari duit. Panas-panasan, mana lagi puasa juga kan ya gue, bolak-balik ngomong, senyum, jalan kaki, yah gitu lah. Paling kesel waktu minta sumbangan di lampu merah. Kan kita minta ke orang-orang yang naik mobil gitu ya, eh boro-boro dikasih, senyum atau bilang maaf aja gak. Cuman ngelirik terus pura-pura gak liat gitu. Sedih. Tapi kita tetep berpikir positif. Siapa tau mereka emang gak megang recehan barang Rp1.000 atau Rp2.000 gitu. Mungkin dompetnya isinya ratusan ribu semua. Mungkin juga mereka gak maen sumbangan pinggir jalan yang isinya cuman recehan. Mungkin mereka udah nyumbang di tempat lain yang pake transferan. Dan masih banyak kemungkinan lain yang kita ciptakan untuk membunuh rasa kecewa kita.

FYI, dari pengamatan di lapangan, kebanyakan yang nyumbang adalah orang-orang kecil dan orang-orang biasa. Justru yang pake mobil-mobil bagus gitu gak mau bukain jendela buat kita, sedangkan abang tukang majalah masih mau ngerogoh kantong buat ngambil duit barang Rp5.000. Ironis. Tragis. Malu lo ama abang tukang majalah!

Bukan itu yang pengen gue bahas sekarang << Lagi serius gak becanda nih. Seorang teman, sebut saja Yuda, kemaren bilang ke gue gini, “sekarang aja Jakarta udah macet banget, gimana 4 taun lagi? Gak bisa jalan kali.” Ya kurang lebih begitulah pernyataan temen gue.


Gue setuju ama pernyataan temen gue itu. Toh kenyataannya, gue sebagai pengendara sepeda motor harus bergulat melawan kemacetan setiap hari. Gregetan. Rasanya pengen guling-guling di jalan kalo udah kena macet deh. Sebenernya ini tuh karena jalannya yang kesempitan atau kendaraannya yang kebanyakan sih? Motor udah kaya semut aja itu umpel-umpelan dengan indahnya. Orang kaya makin banyak ya ternyata -_-

Kalo lagi naik motor gue suka kesel ama orang yang naik mobil. Tapi kalo gue lagi naik mobil, gue suka kesel ama orang yang naik motor. Yap! Itulah manusia. Egois. Merasa dia doang yang punya kepentingan. Heeeeeeey!! Pada gak inget GOMBAL Global Warming apaaa?? Sadar gak sih kalo sekarang matahari makin semangat keluar? Jam setengah 6 aja udah terang benderang gitu. Gara-gara siapa coba? KITA!!

Jujur aja gue lebih seneng naik busway daripada naik motor. Gak stres. Di dalem tinggal duduk manis. Eh gak deng. Gue lebih suka berdiri kalo di busway. Bisa liat pemandangan soalnya (halaaah). Tapi gue gak suka kalo nunggu terlalu lama (baca postingan yang ini). Gue juga gak bisa kalo mesti berangkat pagi karena gue bermasalah ama yang namanya JAM (baca postingan ini). Sebenernya sih bisa lebih cepet kalo naik bis biasa alias rongsokan berjalan. Kan di bawa ngebut tuh ama sopirnya, tapi ya gitu deh nyawa lo jadi taruhannya. Mana bisnya bis rongsokan gitu kan. Gak layak pake banget. Anehnya masih diizinin jalan ama pemerintah -__- Kalo di Jepang mah itu udah masuk tempat sampah.

Enak kali ya kalo jadi presiden, tiap mau lewat pasti yang lain disuruh berenti dulu. Eksklusif abis. Gimana mau ngerasain penderitaan rakyat kalo gitu caranya. Apalagi buat anggota DPR nih. Denger-denger abis ke Yunani ya belajar etika? Penting banget ya? Duit rakyat itu pak, bu! Pikirin rakyatnya. Jangan maunya seneng sendiri. Gaji sebulan belom cukup apa??

Ini semua cuman unek-unek gue doang. Gue takut kalo gak dikeluarin nanti gue bisa stres, gila, depresi, dan temen-temennya. Gue tau, ngomong itu emang gampang dan untuk merealisasikannya gak gampang. Di sini gue berdoa semoga Indonesia bisa bangkit dan jadi Negara maju. Gak terus-terusan jadi Negara berkembang.

HIDUP RAKYAT INDONESIA!!