HOLAHALOLOHALAHO!!!

Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah yang Maha Esa, karena berkat nikmat dan karunia-Nya kita bisa berkumpul disini dalam rangka..
Emm.. dalam rangka apa ya?
Lo lagi  ngapain disini??

Oke lupakan.

Mau ngucapin selamat dulu nih buat Briptu Norman yang telah berhasil mendadak tenar dan menjadi binatang bintang. Lo keren abis om! Makasi ya udah bikin gue mabok Chaiya-chaiya 

Mau ngucapin selamat juga buat bapak anggota DPR, yang udah hadir di sidang pariporno. Itu Galaxy tab-nya bagus ya pak. Bosen ya pak kelamaan sidang? Rakyat lebih bosen pak ngeliat orang yang katanya wakil rakyat tapi kelakuannya bejat (asik kan bahasa gue?) 



Oke balik lagi.
Mau ngapain kita sekarang??
Oiya kan mau cerita.
Kali ini gue bakal cerita serem. Hiii~ 

Jadi buat siapa aja yang lagi baca tulisan ini, pastikan bahwa di belakang anda tidak ada apa-apa ya.
Buat yang gak berani, silakan hubungi 15054 untuk minta ditemani. 

Semalem, pas lagi makan malem, tiba-tiba bapak nanya gini,

BAPAK :
”Dek, itu pohon yang di rumah Sutiyem (nama disamarkan demi kemaslahatan umat) ditebang ya?”

GUE :
”iya pak. Emang kenapa?” (bingung dan kaget denger pertanyaan yang sungguh menyentuh jiwa dan perasaan kaya gitu)

BAPAK :
”Bagus deh. Itu kan mau ada mba-mba terbangnya tau dek.” (tau kan mba-mba terbang apaan?)

GUE :
*merinding* Loh kok tau? 


BAPAK :
Iya itu sebenernya dari kemaren kuntinya udah nengok-nengok ke situ mulu. Udah mau pindah. Baguslah untung di tebang.

GUE :
*merinding gak berani masuk kamar* 


FYI, bapak gue emang bisa ngeliat ’gitu-gituan’.

Kalo dipikir-pikir ya, kasian juga tuh mba-mba terbang. Hidupnya pasti terlunta-lunta deh sekarang. Jaman sekarang mau tinggal dimana coba? Pohon udah jarang. Mau ngontrak mahal. Gak punya kerjaan. Hidup sendirian. Kasian banget kan? 

Andai aja itu orang-orang perusak lingkungan yang kerjanya ngebangun pusat perbelanjaan sadar, pasti tuh mba-mba terbang gak terlunta-lunta sendirian. Padahal kalo mereka mau bikin taman kota, bukan cuman mba-mba terbang aja kok yang seneng. Gue juga seneng. Bumi kita makin memprihatinkan kawan. Panasnya udah gak nahan. Ngerasa juga kan? 

Eh, ngomong-ngomong, kenapa ya setan di Indonesia jelek-jelek gak kaya yang di luar negeri?
Menyedihkan banget gak sih?
Udah rakyatnya menderita, eh setannya menderita juga.
Sekali-kali bikin kek setan Indonesia yang make jas, make gaun, make sepatu. Jangan pake baju rombeng mulu. 

Oke balik ke cerita awal.

Gara-gara percakapan gak jelas waktu makan malem itu, gue jadi gak bisa tidur. Paranoid. Jam 11 malem gue pengen pipis. Tapi gak berani keluar. Gue takut gelap. Gue takut sendirian. Tapi karena dorongan dari dalam lebih kuat, jadi gue memberanikan diri buat pipis. Gue LARI menyusuri tangga, terus nyungsep ke kamar mandi. 

Setelah pipis, gue naik lagi ke lantai atas. Ke kamar. Tapi tiba-tiba gue denger suara aneh. Tiba-tiba ada suara GEDEBUK.

Apaan tuh? Gue langsung ke kamar.
Gak kok, ade gue gak terjun dari kasur lagi.
Kakak gue juga gak lagi ngelempar buku kalkulus gue.

TERUS ITU APAAN DOOOOOONG???

Entahlah sobat..
Hanya Tuhan yang tau..
HANYA TUHAN KAWAN!!!

Pesan moral :
Jangan pernah percaya ama pesan moral yang tertulis di blog ini.