Assalamualaikum.. ^-^

Beberapa hari yang lalu, entah ada angin apa tetiba semesta memberikan wangsit bahwa menjaga kesehatan gigi itu penting. Setelah bolak balik ngaca di depan cermin dan nanya siapa yang paling cantik di muka bumi ini, akhirnya gue iseng coba nanya ke ibu tentang dokter gigi di RS POLRI. Tapi kalo nanya soal dokter ke ibu mah ujung-ujungnya ibu yang panik. Dikira guenya kenapa-napa. Padahal cuma mau periksa gigi doang. Hemm..

Karena malu umur udah segini masa ke dokter aja masih dianter ibu, akhirnya gue memutuskan untuk ke dokter sendiri. Yap, sendiri. Kayaknya gue mulai pantes dapet penghargaan sebagai jomblo teladan sekampung Makasar hahaha. Tapi periksanya gak di RS POLRI. Gue milih ke tempat baru, yaitu........


JRENG JRENG JREEENGGG!!


RSGM FK UI.
*Maafkan saya yang heboh ini -_-*


Jadi dulu sempet nganterin temen ke sini. Konon katanya di sini murah gitu dibanding ke dental klinik dan di sini katanya diperiksa keseluruhan. Tapi karena kesiangan datengnya, akhirnya temen gue nyari dental klinik yang lain yang harganya bikin penipisan pembuluh dompet.

Oke karena dapet wangsitnya secara tetiba dan tidak direncanakan sebelumnya, akhirnya malemnya iseng searching-searching lucu nanya Gugel biar gak tersesat dan tak tau arah jalan pulang. Ternyata gak terlalu banyak referensi dari internet. Oleh sebab itu, demi kesejahteraan rakyat Indonesia gue membuat postingan ini.



RSGM FKG UI alias Rumah Sakit Gigi dan Mulut Fakultas Kesehatan Gigi Universitas Indonesia ini pendaftarannya buka dari jam 8-11 doang. Dan tindakannya cuma sampe jam 2. Jadi kalo mau kesana emang kudu pagi-pagi. Dengan diiringi doa dari kedua orang tercinta, gue berangkat dari rumah jam 8 kurang 15. Selama di perjalanan terjadilah keributan kecil dalam hati sanubari. Begini cuplikannya:

Hati 1 : "Udah pulang aja, ki. Dokter gigi itu serem loh."

Hati 2 : "Kapan beraninya kalo tiap takut langsung pulang?"

Hati 1 : "Ya nanti. Kumpulin aja dulu keberaniannya."

Hati 2 : "Kalo terus-terusan nunggu berani mah gak akan berani-berani. Lagian belum tentu ada waktunya kan. Agenda lo kan sepadet agenda presiden."

Begitulah kiranya sampe akhirnya tanpa sadar gue udah sampe di RSGM UI yang ada di Jl. Salemba Raya No.4 Jakarta Pusat. Karena udah nyampe sana, mau gak mau, berani gak berani, akhirnya terpaksa gue masuk. Tangan udah dingin, deg-degan, rasanya macem kayak mau maju sidang skripsi lagi. Gue takut sama dokter.

Begitu dateng langsung disambut dengan suka cita sama mbak-mbak petugas yang baik hatinya. Karena belum terdaftar, akhirnya disuruh isi data dulu kemudian bayar Rp15.000. Terus duduk nunggu panggilan konsul sama dosen pembimbing dokter. Baru jam 8 lewat 15 tapi gue udah dapet nomor urut 20.



Kurang lebih 15 menit, nama gue dipanggil. Rasanya macem mau kabur aja, pulang, masuk kamar, kunci pintunya. Tapi gak mungkin. Yaudah langsung ketemu dokternya. Ditanya keluhannya apa, terus diperiksa giginya. Gue di sana pura-pura kalem aja. Kata dokternya gue disuruh bersihin karang gigi, terus ada sisa gigi susu yang harus dicabut, sama ada geraham yang harus ditambal.

Abis sayonara sama ibu dokter yang cara ngomongnya mirip dosen pembimbing gue itu, gue langsung disuruh ke Klinik Integrasi I yang ada di belakang gedung utama. Clingak clinguk lagi.


Di Klinik Integrasi ini isinya kebanyakan mahasiswa mahasiswi berjas lab biru muda yang lagi koas. Iya jadi yang nanganin pasien itu mereka. Tapi dengan persetujuan dosen tentunya. Makanya jadi agak lama. Jadi kalo emang gak sabaran nunggu, mending jangan ke sini sih.

Gue ditanganin sama mbak-mbak angkatan 2011 yang harusnya gue panggil adek. Selama tindakan dia banyak curhat gitu. Yah namanya juga perempuan. Pas masuk ke ruangan tindakan gue takjub, soalnya alatnya ada banyak banget. Di ruangan itu mahasiswa mahasiswi lucu berseragam biru lalu lalang hilir mudik diiringi suara alat yang bikin ngilu pendengaran.

Pertama yang dilakuin adalah bersihin karang gigi atau bahasa kerennya scaling. Terakhir bersihin karang gigi itu pas masih kuliah, tapi lupa semester berapa. Terus trauma. Dokternya galak soalnya. Makanya males ke dokter lagi. Sebelum mulai scaling, mbak-mbaknya wawancara dulu tuh. Ditanya sikat gigi berapa kali, suka gretek-gretek gigi gak, suka minum manis gak, suka minum soda gak, dll. Mbaknya lagi pdkt sama gue kayaknya. Gak lama kemudian, proses scaling dimulai. Disuruh mangap lama banget sampe pengen nangis rasanya.


Setelah scaling, dilanjut lagi tindakan berikutnya. Yaitu cabut akar gigi susu yang masih bersemayam dengan indah di gusi kiri atas. Bahasa kerennya persistensi.Tapi kemudian di sini mbak-mbaknya bingung. Gue juga bingung. Semesta juga bingung. Katanya sebelum cabut harus rontgen gigi dulu. Tapi dari pendaftaran depan tadi gak dikasih surat rekomendasi suruh rontgen gigi. Tadinya disuruh balik lagi besok, tapi mungkin karena mbaknya ngeliat muka gue yang cakepnya ngalahin Luna Maya, akhirnya diusahain untuk rontgen hari itu juga. Setelah nunggu sejam, dan ngeliat si mbak-mbaknya ketakutan minta tanda tangan dosen, akhirnya bisa rontgen juga.

Ruang rontgen ada di lantai 2
Kurang lebih setengah jam ada di ruang radiologi. Itu udah termasuk nunggu, rontgen, dan nungguin hasilnya. Abis itu hasilnya dibawa lagi ke bawah, ketemu mbak-mbaknya lagi, terus siap-siap cabut gigi.

Proses cabut gigi agak lama. Karena mbak-mbaknya sibuk nyiapin alat, mondar mandir kesana kemari mencari alamat, dan pindah-pindah tempat buat cabut gigi. Jadi ternyata dari sekian banyak alat yang ada, gak semuanya bisa beroperasi dengan baik. Wajar sih tapi.

Sebelum cabut gigi, langkah pertama yang bikin ngeri adalah disuntik anastesi alias dibius. Pas ditanya, "Gak takut jarum suntik kan?" sekali lagi gue pura-pura kalem aja. Padahal dari dulu gue takut banget sama jarum suntik. Dan ini kudu disuntik di dalem mulut. Yaudah pasrah aja.

Abis dibius, gue gak pingsan, tapi gusi gue mati rasa. Setelah itu penyiksaan berlanjut. Akar gigi susu itu mulai diubek-ubek sampe akhirnya copot dan ngeluarin darah banyak banget. Terus gue disuruh gigit kasa yang ada betadinenya selama satu jam. IBUUUUU AKU MAKAN BETADINE BUUU.. AKU TAKUT KERACUNAN BUUU.. >.<

Abis itu gue dikasih resep dan wejangan demi kesembuhan yang paripurna. *Apaan sih ki -_-* Katanya selama penyembuhan gusi itu, gue gak boleh makan yang panas-panas dulu, gak boleh kumur kenceng-kenceng dulu, gak boleh ngeludah sekuat tenaga, gak boleh ngerokok, minum alkohol, berjudi, sabung ayam, dan segala yang dilarang agama. Udah gitu aja. Abis itu sayonara sama mbak-mbaknya. Tapi karena lagi gigit kasa, gue jadi gak bisa senyum. Alhasil pulang dengan muka jutek tapi sambil meringis karena sesekali ngerasain betadine di kerongkongan.


DAFTAR PENGELUARAN:
Pendaftaran                 : Rp15.000
Pemeriksaan                : Rp10.000
Scaling kelas 2 (Gak terlalu banyak karangnya) : Rp55.000
Rontgen gigi                : Rp15.000
Ekstraksi (cabut gigi)  : Rp60.000
Anastesi                       : Rp5.000
Obat                             : Rp17.500
Parkir                           : Rp2.000


Kata ibu sih itu lebih mahal dibanding RS POLRI. Katanya kalo di POLRI cabut gratis, scaling Rp50.000 karena kita anggota. Tapi kan ini pengalamannya mahal hahaha. Lagian dibanding dental klinik ini jauh lebih murah sih menurut gue. Waktu itu temen gue scaling sama tambal gigi doang sampe lebih dari Rp400.000.

Oiya kalo abis cabut, terus dibilang jangan makan yang panas-panas nurut ya. Kalo gak niscaya kelak kau akan menyesal, kisanak. Soalnya gue gitu. Gegara gak tahan sama godaan bakso pas temu akbar di kampus, akhirnya sekarang gusi gue nyut-nyut.

Salam kece,