Welcome Novembeeer!!

Dear jenderal..


Minggu lalu kembarannya Laura Basuki (baca: gue) abis ilang taun looooooh!
Gue pengen mengklarifikasi kalo gue ulang taun ke 19.
Bukan ke 91.
Plis jangan percaya ama apa yang diberitain media.
Itu fitnah!


Mau bilang makasih buat orang-orang yang udah ngucapin selamat ulang taun ke gue nih.


1. Zakaria.
Entah Zakaria siapa namanya.
Anak IPB. Salah satu pembaca blog gue
Entah dapet nomor hape gue darimana.
Tapi dia yang ngucapin pertama.


2. Nova Juwita Sari.
Sesosok wanita yang cantiknya maksimal, tapi gak semaksimal gue, the best camen partner juga.
Orangnya pinter.
Tapi sayang rada-rada.
Dia yang ngucapin kedua.


3. Muhammad Rayhan Zaki
Dia orang ketiga yang ngucapin.
Gue gak mau terlalu banyak deskripsiin tentang dia, karena dia udah terlalu sering bertengger di postingan gue.
Gue gak rela kalo dia jadi terkenal gara-gara gue.
G.A.K. R.E.L.A!!


Itulah ketiga orang yang ngucapin selamat di kisaran jam 12 malem.
Gak tau kurang kerjaan, atau emang perhatian.
Tapi makasih loooooh yaaaaa


Ada juga yang ngucapin jam 3 pagi.
Dia adalah Sahid Hidayat.
Dia punya alesan kenapa dia gak ngucapin jam 12 malem.
Dan menurut gue itu unusual.

Makasih juga buat kejutan sama kado-kadonya ya kakak jenderaaaal.
Tanpamu apa jadinya akuuuuu..


Dari Titia Rakhmawati. Sebuah hadiah yang keren banget menurut gue.
Bukan hadiah mahal, tapi kreatif.


Hadiah dari "9 orang tercantik & termanis di SBI 10".
Entah siapa. Gue sih pura-pura gak tau aja.
Tapi kenapa cuman tempatnya doang?
ISINYA MANAAAAA???

Hadiah dari my best camen partner, Iis Ismayati a.k.a Widy Vierra.
Andai aja lo cowo is, gue bakal langsung bilang, "NIKAHIN GUE IS NIKAHIN PLIS!!"

Hadiah kolektif dari kakak, ade, dan calon kakak ipar gue.
Sepatu League warna unyuuuuu. Sepatu yang selama ini gue incer.
Ini tuh keren abisssss.

Hadiah dari Sahid Hidayat.
Sepatu Ardiles warna putih. Sengaja banget ni orang ngasih gue warna putih ya -__- 


Dari Fenny Herawati. Katanya sih bukan hadiah ulang taun.
Tapi yaudahlah ya dimasukin aja yaw


ehmmmmpppffhh..
Buat yang belom ngado, gue lagi pengen kamera Lomo nih.
Kalo gak buku tentang cara ngajar gitu. *ngasih sinyal*


Oke. Lupakan.


Jujur, gue bingung sama sistem per-ulang-taunan di Indonesia.
Kenapa kebanyakan orang yang ulang taun (dalam hal ini gue sebut 'terpidana') itu harus disiksa di hari ulang taunnya?
Terpidana disiksa sampe guling-guling nangis air mata darah dulu baru dikasih hadiah.
Jahat banget ga sih?
Kalo gak niat ngasih hadiah mah mending gak usah.


Gue, sebagai pahlawan pecinta kedamaian dan pemelihara janda kesepian, ngerasa sedih.
Batin gue tersiksa melihat kenyataan yang ada.
Gue benci banget ngeliat terpidana ulang taun dikerjain.
Gue lebih benci sama tradisi 'ceplokin'.
Dosa apa coba dia?
Daripada buang-buang telor, tepung, dan temen-temennya kan mendingan buat disumbangin ke orang yang membutuhkan ya kan? *nunjuk penulis*


Belom lagi dengan tradisi 'traktiran'.
Udah disiksa sedemikian rupa, masih aja ditodong suruh traktiran.
Kurang menderita apa coba tuh?


Entah mengadopsi sistem per-ulang-taunan dari negara mana anak-anak jaman sekarang.
Bingung gue.



Salam kece,