Dear Jenderal..


Kemaren tanggal 18-20 November 2011 gue PKMJ Matematika.
Pelatihan Kepemimpinan Mahasiswa Jurusan Matematika.
Tempatnya di Villa Merpati, Cisarua, yang terkenal angker.
Tapi alhamulillah, berkat doa kedua orang tua dan dukun kampung sebelah, tidak terjadi hal-hal yang menakutkan. (´⌣`ʃƪ)



Kalo taun kemaren gue jadi peserta yang menderita, taun ini gue jadi panitia yang berkuasa.
Ha.ha.ha.
Ya walaupun cuma bisa berkontribusi di sie. HPD, sie. paling asik menurut gue.
Kurang asik apa coba, kerjaannya cuman foto-foto, disain-disain, ama jarkom-jarkom?


Jadi peserta ama panitia pasti jelas beda ya.
Banyak hal yang gue laluin disana.
Dari yang menyenangkan ampe yang menyebalkan.


Jumat, 18 November 2011
Berangkat dari kampus sekitar jam 5.
Padahal di jadwal jam 4 berangkat.
Ngaret. Biasalah Indonesia.
Panitia naik tronton, peserta ngeteng naik bis perkelompok.
Nyampe sana sekitar setengah 9 malem.
Hawa-hawa mistis mulai menyerbak disana-sini.
Ah sudahlah. Gue lagi gak mau ngomongin setan.

Intinya, semua jadwal acara jadi ngaret. (ーー;)


Sabtu, 19 November 2011
Tanda-tanda kehidupan udah muncul sekitar jam 2 pagi.
Ngapain jam 2 pagi?
Qiyamul Lail sambil terkantuk-kantuk.
Dan Qiyamul Lail pas lagi pelatihan kaya gini tuh emang the best banget lah.
Bacaannya panjang-panjang bangeeeeeeet. Berasa didongengin. (´~`)


Sempet kesel sama panitia sebenernya.
Gara-garanya pas lagi ada materi, bukannya pada dengerin atau kerja yang lain, eh malah ada yang bikin mi coba!
Bukannya gak boleh makan, iya gue tau kalian laper, gue juga laper kok.
Bayangin aja masa sarapan cuman pake selembar roti ama susu.
Perut gue gak siap diajak go internasional nih.
Tapi solidaritas dikit kek! Щ(ºДºщ)
Peserta juga laper. Panitia juga laper.
Jangan egois.
Oke gue mulai emosi gara-gara perut yang merengek minta diisi.


Kesel juga ama panitia yang gabut (gaji buta).
Contoh : sie. medis.
Banyak diantara mereka yang kerjanya cuman di kamar, tidur-tiduran, berasa lagi liburan.
Ada juga sie. konsumsi yang jarang kerja.
Baru nyampe langsung bobo manis sampe pagi berasa gak ada dosa banget. (˘-˘)ง


Walaupun secara teori gue adalah sie. HPD, tapi gue gak jarang nangkring di dapur pas kamera lagi di charge.
Nyari makanan, sekalian bantuin.
Sambil menyelam minum air lah.
Baru pertama kali gue bantuin orang bikin mi berbaskom-baskom.
Entah berapa kardus mi yang dibuat kemaren.
Tapi pegelnya maksimal.
Berasa abis fitnes.


Menurut gue, sie.konsumsi itu adalah sie. paling berat.
Kenapa?
Karena nasib ratusan perut orang ada di tangan lo, jenderal!
Sempet sedih banget waktu liat ada 1 kelompok yang kebagian nasi yang belom mateng.
Batin gue tersiksa.
Gue nangis di kamar mandi sambil nyelem ke bak.
Dan ngerasa terharu banget waktu mereka makan dengan lahap.
Rasanya semua cape ilang dalam sekejap mata.

Sempet kesel juga ama seorang temen gue yang manja abis.
Padahal bukan anak bungsu, tapi kelakuannya kaya bayi raksasa.
Segala yang dia mau harus kesampean.
Mungkin karena di rumahnya selalu diturutin apa maunya kali ya.
Jadi sok eksklusif gimana gitu. (˘-˘)ง


Minggu, 20 November 2011
Outbound, PKN (praktek kerja nyata), pulang.


Lagi gak mood nulis.
Bukan. Bukan gara-gara Indonesia kalah lagi sama Malaysia.
Setidaknya kita udah jadi juara umum di sea games kandang sendiri.
Semoga 2 tahun lagi, Indonesia tetep bisa jadi juara umum di kandang orang.
Itu baru hebat.
Ini semata-mata karena..


karena..


Mmm..
karena apa ya?


eh, udahan dulu deh ya, gue disuruh jadi penghulu di nikahannya Ibas sama Alya.
BYE! (˘⌣˘)ε˘`)



Salam kece,