Dear Jenderal..

Tau gak ini apa??


SIM JENDERAAAAL!!!
SIM!!
es. i. em.
S I M ! !
alias surat izin mengemudi.


Seneng deh akhirnya gue punya SIM A juga.
SIM C gue udah gak kesepian lagi deeeeeh..


Hmmmpppfffhh...
Kenapa ya namanya SIM (Surat Izin Mengemudi)?
Padahal bentuknya kartu kaya kartu mahasiswa, kartu kredit, dan kartu tanda penduduk.
Bukan secarik kertas layaknya surat pada umumnya biasanya.
Kenapa namanya gak Kartu Izin Mengemudi (KIM) atau Tanda Izin Mengemudi Dari Polisi Dan Kedua Orang Tua (TIMDPDKOT)??
Kenapa harus SIM???


Oke. Lupakan.
gue emang terlalu kritis jadi orang.



Kemaren, untuk kedua kalinya, gue pergi ke samsat lagi.
Tapi kali ini gue gak sama bapak sama kakak gue.
Gue ikutan dari tempat les gue.


Sempet terheran-heran dan tak sadarkan diri waktu tau ternyata gue cewe sendirian.
Yap. Gue S E N D I R I A N.


Kece abisssss.
Jadilah gue yang lucu dan baik hati ini bulan-bulanan digodain ama 9 orang cowo lainnya.
Gue tau gue keren, tapi gak usah sehisteris itu laaaah..


Dan akhirnya gue pun MATI GAYA MAKSIMAL!
Secara gitu kan gue cucu hawa yang nyangsang sendirian tak ada teman di tengah sarang penyamun.

Sumber gambar


Ada pemandangan yang berbeda dari waktu pertama kali gue kesana.
Jam masih joget-joget di angka 7. Artinya masih pagi.
Tapi anehnya, suasananya udah rame bangeeeeeet.
Banyak mobil dari tempat les stir mobil gitu.
Padahal kalo gak salah biasanya samsat buka jam 8.


hmmm..


Pasti ada udang di balik batu, rebon di balik rempeyek, tahu di balik bakwan, dan musuh dalam selimut nih. Pikir gue.


Perjalanan gue sempet terhambat gara-gara gue baru ngasih potokopi ktp hari Jumat.
Jadi gue belom dapet nomor.
Entah nomor apa.
Tanyakan saja pada rumput yang bergoyang.


Untungnya gue gak sendirian.
Tersebutlah seorang bapak berinisial K, sebut saja Karjo, yang baru ngasih potokopi ktpnya pagi ini.
Alhamdulillah ada temennya.
Dan ternyata bapak itu adalah seorang sales.
Pantesan pinter banget ngomong.


Sepanjang perjalanan dari tes tulis sampe nunggu buat poto, gue sama dia mulu.
Udah kaya bapak sama anak.
Persis.


Bener aja dugaan gue.
Rombongan yang dari biro-biroan gitu ternyata gak tes praktek.
Cuman tes tulis formalitas.


Hampir sama lah kaya pake calo.
Tapi plis banget jangan tanya apa bedanya ke gue.
Karena gue pun gak tau.
Sumpah jenderal!
Saya udah gak makan orok lagi..


Dan sejauh mata memandang, ternyata banyak calo beterbangan.
Sepertinya aksi lewat belakang bukan lagi aksi haram.
Malah udah di-legal-kan.


It's just my opinion. I could be wrong.
So, what do you think about it??


Salam kece,