Apa yang ada di benak kalian waktu denger kata TELETUBBIES?








Gak mau jawab nih?

Yaudah. Pergi sonoh! *ngambek*





ADA APA DENGAN TELETUBBIES??

Dulu gue kira bacanya 'teletubibes' tau ga -__-


Kemaren pagi, waktu kuliah Bahasa Indonesia, eh? KULIAH? SABTU-SABTU KULIAH? DEMS APS??? (baca: Demi Apa?)

YAP SAYA ADA KULIAH DI HARI SABTU SODARA-SODARA!!!

Oke. Gak penting. Balik lagi ke cerita.



Kemaren pagi, waktu kuliah Bahasa Indonesia, pas lagi ngebahas bahasa simbol, dosen gue tiba-tiba gambar beberapa simbol gityu.

Ini gambarnya..








Itu gambar apa?

Semua yang ada di kelas bertanya-tanya.

Tak terkecuali saya.

Dan tiba-tiba aja ada yang mengeluarkan suara.



"TELETUBBIES PAAAAAAK!!!!!"



Serentak, terdengar koor bersahut-sahutan, seperti : iya pak teletubbies pak, bener pak teletubbies, hooh pak teletubbies, ayo pak kapan pulang?? (oke yang terakhir itu gak bener).



Seketika, memori tentang gue dan teletubbies di masa silam menyeruak ke permukaan. (Bahasa gue ngapa jadi kaya gini dah?)



 
 Katanya, teletubbies itu dulu menimbulkan kontroversi. Yang bahkan GUE GAK TAU! (tapi setelah nanya om gugel ternyata emang banyak yang nulis tentang kontroversi itu)

Apa sih yang bikin teletubbies begitu fenomenal?

Jadi katanya teletubbies itu secara gak langsung ngasih tau anak-anak kalo di dunia ini tuh ada 4 jenis manusia. Dipsi melambangan laki-laki, dan po melambangkan perempuan. Padahal sampe sekarang gue pikir Po itu cowo.


Terus Tinky Winky ama Lala apaan? Secara kasat mata gue pikir Lala iu cewe dan Tinky Winky itu cowo sama kaya Dipsy. Tapi ternyata salah. Mana ada cowo yang hobinya bawa-bawa tas? Dan you know what, di negeri nan jauh di sana, warna ungu itu melambangkan GAY!! GAY SODARA-SODARA!!
Bahkan ungu adalah warna kesukaan gue...
Hemmpppppfffftttthhhhsss...


Dan berarti Tinky Winky itu adalah GAY. Terus Lala? Katanya sih kebalikannya. LESBONG.

Jadi sebenernya Teletubbies itu gak lain gak bukan adalah sosialisasi perilaku penyimpangan sosial yang diharapkan dapat diterima di masyarakat. Belum lagi kebiasaan berpelukan yang sering mereka lakuin. Udah gitu matahari yang ada muka bayinya, itu kaya dewa gitu ternyata.

Yasalam.


Yang ada di pikiran gue waktu kecil itu adalah :

  1. Teletubbies lahirnya gimana?
  2. Bapak ibunya siapa? Kasian banget ya mereka. Masih kecil tapi gak jelas siapa orang tuanya. (Dulu gue mikirnya teletubbies itu lahir dari perkawinan antara rusa yang selingkuh ama monyet tapi monyetnya udah kawin ama keledai terus si rusa kawin lagi ama badut warna warni yang abis keselek tipi)
  3. Hidupnya gimana? Secara gitu dia gak punya tetangga.
  4. Kenapa mereka gak pake baju?
  5. Pipisnya gimana? Walaupun udah gak pake baju dan gak pake celana, gue yakin banget kalo mereka gak bisa punya saluran pembuangan << sotoy.
  6. Agama mereka apa?
  7. Siapa yang ngebangun rumahnya mereka? Mereka kan masih kecil mana mungkin bisa bikin rumah sendiri.
  8. Gue juga pengen punya tipi di perut gue. (Khayalan Tingkat Tinggi)
Sebenernya masih banyak lagi. Tapi males ah.


Oiya gue termasuk salah satu fans teletubbies yang bersedih hati dan berbalut luka lara dan kecewa loh waktu tau Dipsy meninggal. Inget gak? Waktu SD ada gosip katanya Dipsy meninggal gitu gara-gara kostumnya gak bisa dilepas. Terus gue pikir Teletubbies jadi tinggal 3 gitu. Eh ternyata engga. Hahahaha. Andai aja ada penghargaan buat fans teletubbies terkritis ama terdramatis (?), MUNGKIN GUE PEMENANGNYA..