Dear Jenderal..


Akhirnya kemaren bisa maen lagi ke book fair lagi.
Alhamdulillah, di book fair kali ini gue bisa menahan nafsu beli buku gue.
Bukan karena gak ada buku yang bagus, tapi karena emang masih awal bulan dan gue mesti ngatur pengeluaran.


Perjalanan menuju bookfair gak semulus biasanya.
Diawali dengan halangan berupa e-ktp, ya akhirnya setelah berabad-abad, gue dipanggil juga buat ngurus ternak e-ktp.
Jadilah gue berangkat dari rumah jam 12an.
Gue janjian sama Fenny Herawati, di shelter trans jekardah Pinang Ranti.
Sekarang gue tau kalo trans jekardah sama busway itu beda.
Trans jekardah itu bisnya, kalo busway itu jalurnya.
Jadi kalo ada orang yang bilang lagi naik busway, berarti dia lagi jalan di atas jalur trans jekardah.


Oke. Ini gak jelas.


Berangkat dengan dianter oleh supir tercintah alias supir angkot 17 alias seventeen yang selalu mengalah.
Jangankan buat ngebut, buat naik gigi aja kayanya gak bisa 
Jadilah gue telat.
Dan gue ngerasa amat tidak enak sama Fenny.


Sudah jatuh, tertimpa tangga pula.
Udah telat, gue pake salah pula.
Harusnya gue ke shelter pinang ranti, eh gue malah ke shelter tamini.
Bukannya nunggu aja di tamini, gue malah memutuskan untuk nyamperin ke pinang ranti.
Geblek.
Dan gue mesti naik angkot lagi ke sana.
Padahal kalo gak salah gue gak perlu ngeluarin duit lagi buat naik angkot.
Hemmmppffhh, gue rugi 2 ribu.


Yauda akhirnya gue ketemu fenny yang mukanya udah berlipet 15.
Gak enak banget sama dia.
Maaf ya fen.. 


Jujur, gue gak tau rute.
Soalnya gue gak tau bookfairnya dimana (yang ternyata masih di istora juga, gue pikir udah pindah).
Gue juga gak pernah ke senayan naik dari pinang ranti.
Gue percayain semua sama fenny.


Kita transit di shelter semanggi.
Melewati jembatan yang panjangnya maksimal berduaan.
Memandangi emol yang gahuls tapi labil abisss, The Plaza Semanggi.
Entah siapa yang bikin nama emol itu, yang jelas kayanya dia lupa les bahasa inggris deh.


Sempet nyasar gara-gara salah naik trans jekardah.
Gue gak mau cerita detilnya, yang jelas tau-tau kita udah di shelter dukuh atas.
Dan itu artinya..
artinya...

mmm...


apa artinya?
Yunomisowel lah~


Setelah nanya-nanya petugas trans jekardah, akhirnya kita naik lagi.
Kata mas-masnya kalo mau ke book fair kita turun di shelter GBK.
Tapi perasaan dulu gue turunnya di shelter Polda deh.
Yaudah gue gak mau sok tau.
Akuh percaya padamuh qaqaqh!!


Nyampe shelter GBK, kita turun.
Nyoba nyari pintu masuk.
Dan ternyata KETUTUP SEMUA SODARA-SODARA!!
Klimaks abissssss.
Betis gue makin gede.


Bener kan harusnya turun di shelter Polda.
Kau telah mengecewakanku mas!!
*bawa pencukur bulu ketek*


Ah sudahlah.


Ada satu kejadian memalukan waktu perjalanan pulang.
Jadi ceritanya gue sama fenny terpisahkan waktu di shelter Polda.
Takdir tak mengijinkan kita bersama ternyata.
Fenny naik busway duluan.
Gue belakangan.
Gue melambaikan tangan kepada fenny dengan berat hati.
Tau-tau ada mbak-mbak teriak, "Awas mbaaaaaaaaak!!"
Dan (bagian belakang badan) gue pun terjepit pintu shelter dengan indahnya.
Gue malu.
Di dalem trans jekardah cuman bisa nunduk diem sambil ngitungin bulu kaki.
Tiba-tiba aja pengen masuk lagi ke perut nyokap gue. 


Nih ada tips buat yang mau ke book fair.
Let's see!

1. Siapin fisik dan mental.
Kalian gak tau apa yang bakal terjadi di sana.


2. Pastikan kalian tau rute.
Biar gak nyasar-nyasaran. Apalagi buat yang naik kendaraan umum.


3. Bawa makanan dan minuman dari rumah.
Disana mahal-mahal. Lebih mahal dari harga bukunya -___-


4. Jangan beli buku yang diskonny cuma 10-30%.
Logikanya, gak ada bedanya lo beli di bookfair sama di toko buku biasa?
Beda dikit doang. Cape iya.
Bookfair itu saatnya lo nyari buku-buku murah yang banyak buat nambah koleksi buku lo di rumah.
Cari buku yang harganya 5 ribu-20 ribuan aja. Biar dapet banyak :p


NOTE: Percaya jodoh gak? Disana gue bilang ke seseorang kalo nanti kita ketemu (padahal gak janjian), berarti kita jodoh. DAN GUE KETEMU SAMA DIA!!


Sekian dari saya, Laura Basuki.
Sampai jumpa di lain hati. 



Salam kece,