Dear Jenderal..


Kemaren Kamis, gue sama temen-temen sekelas abis praktek ngajar di SDNP IKIP.
Entah apa namanya gue lupa. Pokonya masih satu komplek sama Labschool dan UNJ.




Ini semua bermula dari simulasi multi intelegensi di kuliah Teori Belajar dan Pembelajaran.
Sang dosen yang tadinya meng-"anak tiri"-kan  kelas non reguler, alias kelas gue, akhirnya terkagum-kagum pas liat kita tampil dengan begitu kecenya.
Lebih kece daripada penampilan anak reguler, menurut gue.
Mungkin dikebanyakan tempat, non reguler itu identik dengan tempat 'kelas 2', tapi gak buat kelas gue, Pendidikan Matematika SBI 2010.
Dan gue yakin, sekarang pun bapak AK yang bijak sebijak kepalanya Om Mario Teguh itu pun nyesel udah meng-"anak tiri"-kan kita.
Ditambah nilai UTS yang terbaik pun diraih oleh anak non reguler SBI kemaren.


Alhasil, kita ditantang untuk langsung terjun ke lapangan.


Selasa sore dapet jarkoman katanya hari Kamis disuruh praktek ngajar di SDNP IKIP dengan dresscode teacher style.
Gila.
INI PASTI MIMPI!
Ya, ini pasti mimpi.


Baru semester 3, masih cimit-cimit udah disuruh praktek ngajar, jenderal!
Ini mimpi kaaaaaaan???


Eh, tunggu.
TEACHER STYLE??
AAAAAMAMAMAMAMAMAMAMAMAAAAAAAA!!!


Gue langsung lapor nyokap gue.
Dan nyokap gue cuma jawab, "yaudah pinjem baju mbak aja."


Dan gue galau.


Gue masih gak percaya sama semua kenyataan yang ada.
Menurut kabar burung katanya belom tentu jadi soalnya perijinannya belom selese.


Gue tenang.


Dan rabu siangnya gue bingung begitu dapet jarkoman katanya jadi praktek ngajar.
Gue stres.
Bukan, gue bukan stres gimana ngajar besok.
Gue stres mau pake baju apaan.
Dan gue makin stres waktu tau gak boleh pake sepatu kets.
KAMBING! (Kenapa harus kambing? Si kambing salah apakah?)


Gue gak punya baju formal.
Gue gak punya sepatu cewe.
Gue stres.
Rasanya pengen bunuh diri makan terasi.


Kamis pagi gue bingung mau pake baju apa.
Gue acak-acak semua baju kakak gue.
Gak ada yang cocok.
Rok kakak gue kepanjangan semua dan kemeja kakak gue kebanyakan kembang-kembang udah kaya mau dangdutan.
Yang aneh dari kakak gue adalah ukuran bajunya beda-beda.
Ada satu kemeja kembang-kembang ijo lumut elegan, tapi ternyata kegedean.
Ada yang kembang-kembang ungu, lucu, tapi ternyata kesempitan.
Ada lagi kembang-kembang biru, gak kegedean, gak kekecilan, tapi gak ada kerudungannya.

Hemmmmmppppffffhh..


Depresi.


Satu jam gue bolak-balik kebingungan menentukan arah dan tujuan, akhirnya keputusan jatuh kepada kemeja kembang-kembang ijo lumut elegan yang kegedean.
Bodo amat apa kata orang.


Gue gak kaget dengan kelakuan anak-anak SD.
Mungkin karena udah sering ngajar di Desa Binaan kali ya.
Gak dapet uang, tapi dapet banyak pengalaman.
Satu yang gue kaget adalah..


ANAK-ANAK DISANA KEBANYAKAN PADA PAKE BEBE!!


ANAK SD JENDERAAAAAL!!
ANAK SD!!


sekali lagi..

ANAK ESDE!!!
Baru kelas 4 cobaaaa..


Kasian.


Praktek ngajar kemaren alhamdulillah bisa gue lalui dengan baik.
Karena ngajarnya pake bahasa Indonesia.
Kalo pake bahasa Inggris kaya biasanya mah..


MATI AJA.



Salam kece,