Dear Jenderal..

Alhamdulillah akhirnya gue bisa liat nilai semester 4 gue.
Setelah melewati 7 kali bulan purnama, akhirnya bisa liat juga.
Ya sistem akademik di kampus saya mah emang gitu..
Agak malu-malu gimana gitu.
Belom siap go public.
Jadi susah diaksesnya.
Sabar.. sabar..

Dan sekarang 3 cewe kece yang biasa nangkring di header SIAKAD pun sekarang udah ga ada.
Jangan-jangan itu yang bikin SIAKAD jadi eror mulu yak.. *PLAK!*

Gue baru tau IP gue kamis pagi.
Berkat keajaiban hape Dedy Irwanto, salah seorang temen gue, akhirnya gue pun bisa liat nilai.
Kaget. Seneng. Ga percaya. Pengen nangis.

Gue ga mau nyebut gue dapet berapa.
Yang jelas ini naik dari semester kemaren.
Dan angkanya cantik, secantik muka gue.
Dan prediksi gue tepat semua.
Kayanya gue berbakat jadi dukun.
Alhamdulillah..
Seneng seseneng-senengnya orang menang togel.
Begadang gue ga sia-sia. Hiks.

Gue bersyukur banget bisa jadi 1 dari 10 orang yang Geometri Analitiknya dapet A.
Jujur, setelah tau nilai UTS gue yang lumayan bagus, gue jadi semangat buat belajar.
Dan gue punya target mata kuliah ini harus dapet A.
Alhamdulillah tercapai ƪƪ'▿') ('▿'ʃʃ

Gue juga bersyukur karena Statistik Matematika 2 gue dapet B.
Ini bener-bener ga nyangka.
UTS gue jelek banget.
Dan pas UAS gue salah belajar.
Padahal udah begadang 2 malem. Hiks.
Pas baca soal rasanya pengen pingsan.
Keluar ujian langsung bete sepanjang jalan.
Lemes. Sedih. Nangis. Pasrah.
Beberapa hari berikutnya dikasih tau katanya nilai UAS gue 75.
Entah itu nilai siapa.
Nyontek pun agak susah waktu itu.
Dan kaget banget waktu tau dapet nilai B untuk mata kuliah ini.
AJAIB!

Sebenernya fotonya ga nyambung ya -_-

Udah hopeless juga buat mata kuliah angker semester ini, Aljabar Abstrak ama Persamaan Differensial Elementer.
Udah pasrah kalo pun emang ga lulus.
Aljabar abstrak udah belajar yang susah-susah eh yang keluar yang gampang.
Tampar aku pak! Tampar aku!!

PDE ujian ga diawasin, tapi ternyata nilainya di bawah garis kemiskinan juga.
Ada beberapa temen yang nilainya sama, dan kita berniat membuat PDE48, saingan JKT48.
Tapi ternyata ada keajaiban.
Bapaknya baik, Jenderaaal! *pukpuk bapak Aljabs ama bapak PDE*
Alhamdulillah lah ya.. ƪƪ'▿') ('▿'ʃʃ

Sempet sebel tapi kesian tapi sebel ama temen gue yang IPnya kinclong banget semester ini.
Padahal temen yang lain lagi pada jatoh bergelimpangan.
Dia beruntung banget bisa dapet nilai A padahal ga belajar.
Tadinya gue pikir Tuhan sayang banget sama dia.
Tapi begitu denger temen yang biasa dia contekin nilainya 2 tingkat di bawah dia, gue jadi kasian.
Kasian ama dia.
Kasian ama temennya juga.
Kasian ama gue juga.
Gue ngiri tauuuuuu! (ˇ_ˇ’!!)

Sekarang gue lagi SP.
Bukan SP mata kuliah jurusan yang bikin mumet sih.
Cuma SP mata kuliah umum, ISBD.
Kata kakak gue kalo SP MKU tugasnya dikit.
Apaan tau, gue malah tiap hari ada tugas.
Gue ngerasa didiskriminasi. *brb telpon Ka Seto*

Agak nyesel juga kenapa taun kemaren ga ngambil SP.
Soalnya taun ini SP jurusan ga dibuka.
Gegara dosennya lagi pada syibuk PLPG.
Beeeeeh.. kampus gue ini ya..

Tulisan ini dibuat untuk melengkapi perjalanan hidup gue.
Sama sekali ga ada niat pamer apalagi riya.
Bisa dikutuk jadi Haji Muhidin nanti saya (ˇ_ˇ’!!)

Sekarang gue sadar, gue ga boleh terus menerus mengutuk kegelapan.
Yang gue harus lakuin adalah nyari sumber cahaya.
Gue percaya Allah selalu tau yang terbaik untuk hamba-Nya.
Dan gue yakin, ini emang yang terbaik untuk gue..
*hahahahasheeeek*


Drama ini masih jauh dari akhir. Jadi jangan khawatir jika segala sesuatu berjalan dengan lambat. Dibandingkan dengan mereka yang berjalan cepat, orang yang berjalan lambat bisa melihat segala sesuatu dengan lebih jelas. Jika kau menanyakan padaku siapa yang memiliki potensi lebih besar, maka orang yang berjalan lebih lambat akan lebih berhati-hati dan berpengalaman. (Dream High eps. 8 eh apa 7 ya? au ah lupa)
Semangat Jenderal!
Sesungguhnya ini ujian dalam bentuk senang.
Terima kasih koko Roland udah baca surat cinta saya (๑'⌣'๑)づ♥


Salam kece,