Assalamualaikum

HUWAAAAAAH!!!
Pasti kalian pernah kan ngerasa kayak pengen marah tapi nggak bisa marah karena emang harusnya nggak boleh marah-marah?

Oke, belibet.


Jadi gini, tadi pas pulang sekolah kan mampir dulu ngisi bensin, terus abis ngisi bensin tetiba suara hati bilang pengen mampir ke ATM. Yaudah, karena saya orangnya baik hati, saya ikuti kata hati. Mampirlah ke ATM, lalu ngadem-ngadem lucu sambil mijitin tombol ATM siapa tau kalo dipijitin nanti ATMnya luluh terus saldonya tetiba ditambahin gitu kan. Kemudian setelah sadar kalo nambah saldo rekening bukan begitu caranya, akhirnya saya memutuskan untuk pulang. Ya, pulang.

Sekali lagi,
Pulang.

Entah ada apa dengan kata pulang.

Keluar dari tempat ATM dengan lincahnya sambil ngambil kunci motor dari kantong jaket. Tetiba samar-samar terdengar suara 'PLEK!'. Karena suaranya kecil dan gak bisa diulang, akhirnya saya dibiarkan lalu begitu saja.

Tapi tetiba perasaan kayak nggak enak gitu. Ada misteri dibalik 'PLEK!' yang harus diselidiki. Langsung coba tengok belakang, liat bawah, tapi nggak ada apa-apa.
Cuma ada bapak-bapak tukang gas 3 kg yang tadinya duduk, terus tetiba jalan ke arah motor saya lantas naro sesuatu di salah satu selipan gas 3 kg.
Langsung cek kantong jaket, baru deh sadar, KARTU PARKIRANNYA NGGAK ADA!!
Langsung inget-inget, perasaan kartu parkir belom dimasukin ke tas, perasaan tadi masih di kantong, perasaan umur udah mau 24 tapi masih jomblo aja.

Dengan kekuatan bayang-bayang ribetnya ngurus kartu parkir baru dan repotnya nyari parkiran besok pagi, akhirnya saya coba untuk menyusuri lagi jalanan yang baru dilewati dari ruang ATM sampe tempat motor saya diparkir.
Nihil.
Nggak ada apa-apa.
Langsung inget bapak-bapak yang tadi naro sesuatu di balik selipan gas.

Setelah ngintip-ngintip memastikan bahwa biru-biru yang ada di selipan gas itu kartu parkir, saya coba tanya bapaknya,
Pak, itu kartu parkir saya ya? *sambil nunjuk sesuatu yang ada di selipan gas*
Bapaknya kaget.
Saya kaget.
Semesta juga kaget.
Eh, iya kayaknya.
Iya, kayaknya?
JAWABAN MACAM APA COBA.

Bapaknya langsung ngambil barang yang tadi beliau selipin, terus ngasih ke saya. Yang saya butuh itu kartu parkirnya, tapi ternyata ada uang saya juga yang jatuh sebesar Rp20.000. Subhanallah kalo emang itu hak kita, pasti bakal balik lagi walau sepeser pun. Tapi kalo emang bukan hak kita, pasti bakal Allah ambil lagi. Allah itu Maha Adil.

Oke, balik lagi ke bapak-bapak itu.
Sedih aja sih. Bapak itu ngeliat sesuatu jatoh dari kantong saya, tau saya masih ada dan hanya berjarak beberapa langkah dari beliau, beliau liat saya mondar mandir nyari sesuatu, tapi yang dilakukan bukan ngembaliin, malah ngumpetin. Mungkin beliau tertarik dengan selembar kertas hijau dan kartu yang dikira kartu ATM, padahal bukan. Andai beliau jujur dan langsung ngembaliin ke saya, mungkin saya kasih selembar kertasnya. Karena saya butuh kartunya. Sayangnya, menurut beliau selembar kertas dan kartu lebih penting daripada kejujuran.

Tadinya pengen marah. Kesel. Tapi kondisinya saat itu baru pulang sekolah, capek, udah sore, hari Kamis, dan menjelang Maghrib. Yaudah lah, mending pulang. Mungkin jaman sekarang kejujuran itu jadi barang yang mahal.

Sampe rumah langsung cerita ke ibu bapak. Bapak itu terlalu reaktif kalo anaknya kenapa-napa. Lebih-lebih dari pacar. Makanya beruntunglah kalian yang deket sama bapaknya, karena bapak selalu siap pasang badan kalo terjadi apa-apa sama anak gadisnya. Kalo ibu lebih tenang. Ya tipikal bapak ibu pada umumnya sih.
Untung bapak nggak ada di sana. Kalo di sana, abis itu bapak marahin. - Bapak
 Itu bapaknya mau uang 20.000. Padahal kalo dibalikin, adek kasih aja uangnya.  - Ibu

Kepada siapa pun yang baca postingan ini, terutama bapak tukang gas di SPBU deket rumah yang kemungkinan bakal baca postingan ini cuma 0.1%, saya cuma pengen bilang jangan bosen untuk berbuat baik. Rejeki kita itu udah disiapin. Yakin deh. Jemput dengan cara yang baik. #haseeek

Bapak tukang gas, saya udah maafin bapak.
Jangan diulangin ya.

Wassalamualaikum